Batik Dan Sejarah Asal-Usul Batik

Saturday, July 25th, 2015 - Kelas 10 SMK, SMK Kriya Tekstil

Seni batik merupakan salah satu kesenian khas Indonesia yang telah sejak  berabad-abad lamanya hidup dan berkembang, sehingga merupakan salah satu bukti peninggalan sejarah budaya bangsa Indonesia. Seni batik juga merupakan suatu keahlian yang turun temurun, yang sejak mulai tumbuh merupakan sumber penghidupan yang memberikan lapangan kerja yang cukup luas bagi masyarakat Indonesia.

Batik Dan Sejarah Asal-Usul Batik

Pengertian Seni Batik

Seni batik merupakan penyalur kreasi yang mempunyai arti tersendiri, yang kadang-kadang dihubungkan dengan tradisi, kepercayaan dan sumber-sumber kehidupan yang berkembang dalam masyarakat. Seni batik mempunyai begitu banyak aspek menarik untuk diungkapkan sehingga berbicara tentang batik rasanya tak pernah ada akhirnya. Di samping itu masih banyaknya daerah batik yang dapat dikaji kekhasannya.  Belum lagi kalau kita memperhatikan dan mengkaji baik cara pemakaian batik yang tak terhitung variasinya di berbagai daerah, maupun aturan yang berlaku untuk kaum ningrat dan rakyat biasa.

Pada saat ini keadaan telah berubah, penekanan cara pemakaian kini tergantung pada acara resmi atau adat, tidak resmi atau santai. Namun tentu saja dalam tata cara pemakaian dalam lingkungan kraton masih berlaku aturan-aturan tertentu. Membatik pada dasarnya sama dengan melukis di atas sehelai kain putih. Sebagai alat melukisnya dipakai canting, dan sebagai bahan melukisnya dipakai cairan malam atau lilin. Setelah kain dibatik  diberi warna, kemudian lilin dihilangkan atau dilorod, maka bagian yang tertutup lilin atau malam akan tetap putih, tidak menyerap warna. Ini disebabkan karena lilin berfungsi sebagai perintang warna. Proses inilah akan menghasilkan kain batik.

Sejarah Asal-Usul Batik

Ada berbagai pendapat tentang asal-usul seni batik. Pengarang-pengarang asing sampai abad XX sebagian berpendapat bahwa seni batik berasal dari luar Indonesia, misalnya dibawa oleh para pendatang dari India Selatan. Asal-usul ini bahkan jika ditarik lebih jauh lagi sampai kepada zaman sebelum datangnya pengaruh kebudayaan Hindu di Nusantara, bersumber dari kebudayaan Mesir dan Persia Kuno. Sebagian pengarang yang berpendapat lain mempertahankan pendirian bahwa seni batik berasal dari Indonesia sendiri. Pendapat terakhir ini patut mendapat dukungan berdasarkan bukti-bukti bahwa seni batik itu berasal dari daya cipta penduduk kepulauan Nusantara. Dari penelusuran sejarah Nusantara didapat bukti bahwa dasar-dasar teknik batik yaitu menutup bagian-bagian kain atau bahan yang yang tidak akan diberi warna, tidak hanya terdapat di kepulauan Jawa dan Madura atau daerah lain yang dianggap mengalami pengaruh kebudayaan Hindu saja, namun juga ditemukannya teknik-teknik “penutupan” di daerah Toraja, Flores, Halmahera, bahkan di Irian (Papua).

Demikian pula dengan pemberian warna dengan jalan mencelup merupakan cara yang telah lama dikenal, menggunakan bahan-bahan atau zat warna yang tumbuh dan berasal dari berbagai pulau di Nusantara. Zat warna indigo disebut juga tarum, tom atau nila sudah ada sejak zaman dahulu. Kerajaan Tarumanegara yang berdiri pada abad V Masehi dapat menjadi petunjuk bagi kita tentang adanya tumbuh tumbuhan tersebut di Indonesia pada zaman dahulu. Mengkudu (Morinda citrofolia) yang dipakai untuk mendapat warna merah adalah tumbuh tumbuhan yang tidak terdapat di daratan India. Kulit kayu-kayuan yang menghasilkan warna coklat atau yang lebih terkenal dengan nama soga (Pelthophorum Ferugineum Benth) yang cemerlang itu berasal dari berbagai pulau, diantaranya Sulawesi. Lilin lebah, bahan utama sebagai penutup dalam proses membatik, berasal dari Palembang, Sumbawa, dan Timor, yang memang sejak lama telah dikenal pemeliharaan lebah madu. Demikian pula damar mata kucing pencampur lilin, berasal dari Kalimantan dan Sulawesi.

Bukti lain untuk memperkuat pendapat di atas misalnya cara mencelup dalam cairan warna merah mengkudu yang dingin merupakan perbedaan yang tajam dengan proses pemberian warna yang lazim di India Selatan yang memakai cairan panas atau mendidih sebagai salah satu tahap dalam pemberian warna.

Canting tulis merupakan alat khas seni batik di Indonesia. Pemakaian alat-alat yang memberi corak tersendiri pada seni batik Indonesia seperti canting, merupakan faktor utama yang membedakan antara hasil seni batik Indonesia dan kain-kain berwarna dari India Selatan yang memakai stempel atau pena kayu.

Dilihat dari ragam hias/pola hiasnya, seni batik Indonesia banyak memakai pola yang berasal dari dunia flora dan fauna Indonesia, yang dalam perkembangannya banyak mendapat pengaruh dari kebudayaan asing, sedangkan pola geometris memperlihatkan garis serta gaya yang dikenal di seluruh Nusantara.

Untuk mengetahui sejarah seni batik di Indonesia dapat berpedoman pada keadaan di daerah yang dahulu dikenal sebagai Vorstenlanden, yaitu Surakarta dan Yogyakarta. Kalau kita tujukan pandangan kita ke daerah-daerah yang lazim disebut daerah pesisir akan tampak suatu gambaran yang berlainan sekali. Di daerah-daerah tersebut kehidupan rakyat kurang terikat oleh peraturan-peraturan yang dikeluarkan oleh raja-raja. Pola-pola yang lazim menjadi pola larangan yang ditentukan oleh undang-undang kerajaan di daerah pesisir dipakai dan menjadi milik rakyat biasa. Tampak bahwa seni batik merupakan kerajinan rakyat yang jadi sumber penghidupan mereka. Batik yang berasal dari daerah ini sejak lama telah menjadi komoditas perdagangan ke tempat lain di kepulauan Nusantara. Keterangan yang diperoleh dari seorang pengusaha batik di kota Juwana di pantai utara sebelah timur Jawa Tengah, yang sejak dahulu terkenal karena batik sutranya, mengatakan bahwa para petani melakukan pekerjaan batik selama mereka belum turun ke sawah dan apabila musim menanam, padi telah tiba maka berhentilah mereka dari pekerjaan membatik.

Demikian halnya juga di Trusmi, Cirebon. Berdasarkan laporan kerajinan batik yang disusun oleh De Kat Angelino pada tahun 1930, dapat ditarik kesimpulan bahwa seni batik di daerah pesisir itu adalah
merupakan kerajinan rakyat asli. Bagaimana mungkin beratus-ratus, bahkan beribu-ribu pengobeng (sebutan untuk pembatik wanita) yang mencari nafkah dengan mengembara dari satu kota ke kota yang lain, mendapat keahlian membatik kalau mereka tidak punya bakat seni (batik) atau sedikitnya telah mempelajari seni batik dari dekat?

Demikian juga mereka yang berada di pusat-pusat batik yang mencari nafkah dengan mencelup biru (medel) atau coklat (nyoga), bukan berasal dari kalangan istana tetapi berasal dari kalangan rakyat biasa, bahkan kalangan-kalangan istana mencelup hasil-hasil batik menggunakan jasa orang-orang ini.

Pendapat lain yang mengatakan bahwa seni batik semata-semata buah tangan para putri serta abdi wanita, kini juga diragukan. Penelitian yang dilakukan di daerah Trusmi (Cirebon) dan Indramayu, menunjukkan bahwa kaum laki-laki juga melakukan pekerjaan batik tulis yang halus. Hal ini juga telah ditunjukkan oleh De Kat Angelino. Rouffaer dalam bukunya mengenai batik antara lain menyebutkan sumber tertulis yang tertua mengenai seni batik. Tulisan-tulisan (lontar) tersebut berasal dari Galuh tahun 1520 M. Berdasarkan sumber-sumber ini ia menarik kesimpulan bahwa seni batik pada waktu itu dilakukan oleh pria dan mereka dinamakan “lukis”, bukan pembatik, sedangkan seni batiknya sendiri disebut “tulis”. Juga ditunjuk pada sumber-sumber dari Jawa Timur tahun 1275 yang menyebut beberapa pola, yaitu pola grinsing. Menurut Rouffaer pola grinsing ini hanya dapat dibuat dengan alat pembantik yang berupa canting, dan oleh karena itu sudah tentu dikerjakan oleh wanita. Suatu kesimpulan yang menurut hemat kami tidak dapat diterima begitu saja. Bukanlah pada contoh yang telah dikemukakan di atas ditunjukkan, bahwa sampai sekarang ini masih terdapat laki-laki yang membatik tangan dengan canting sebagai alatnya. Bukan saja di daerah Trusmi dan Indramayu di karesidenan Cirebon, tetapi juga di Jawa Tengah yaitu di Tembayat (Klaten dekat Surakarta).

Dalam hubungan ini dapat juga ditunjukkan suatu kenyataan bahwa kata “batik”, “membatik” baru dengan jelas dipakai oleh sumber yang lebih muda, yaitu yang tertuang dalam Babad Sengkala dari tahun 1633 Masehi dan juga dalam Panji Jaya Lengkara tahun 1770. Daun lontar yang berasal dari Galuh (Cirebon Selatan) itu memakai kata “tulis” dan “lukis”. Berdasarkan hal-hal tadi dan melihat pola-pola kuno daerah Cirebon yang menggambarkan taman-taman, gunung-gunung serta berbagai makhluk dengan cara yang jauh lebih realistis daripada pola-pola Jawa Tengah dan Timur, dapatlah kiranya diajukan suatu kesimpulan bahwa seni batik mungkin berakar pada seni lukis, salah satu bentuk daya cipta penduduk Nusantara yang tertua dan yang sejak dahulu kala pada umumnya dikerjakan oleh pria.

Mungkin sekali datangnya agama Islam di Pulau Jawa ini yang melarang pembuatan gambar-gambar makhluk-makhluk yang hidup, para seniman terpaksa mencari jalan keluar untuk menghindari larangan tersebut. Lukisan-lukisan mengalami abstraksi yang jauh. Mega atau awan, gunung, dipakai untuk menyembunyikan makhluk hidup. Suatu hal yang semenjak dahulu telah dikenal, misalnya saja relief-relief mega candi Penataran di Jawa Timur dekat kota Blitar dan mesjid kota Mantingan di pantai Utara Pulau Jawa dekat kota Jepara. Di daerah-daerah lain di Jawa ini seperti Surakarta dan Jogjakarta, abstraksi terlihat misalnya pada motif-motif sayap.

Jadi seni lukis mencoba mempertahankan diri dengan cara bergabung dengan seni hiasan pakaian. Proses pemberian warna dengan pencelupan dan penutupan dipakau juga untuk memperoleh gambar-gambaran yang dikehendaki. Tata warna yang sederhana, biru dan merah, yang telah dikenal oleh seni dekorasi bahan pakaian, dengan demikian disusul dengan warna-warna lain  seperti sawo matang, kuning hijau.

Kehalusan bahan dasar memungkinkan sipembatik membuat pola-pola dan gambar-gambar yang makin indah, canting bergerak dengan lancar tanpa menemui halangan-halangan seperti pada tenunan-tenunan yang kasar.

Dalam abad ke-19 timbul saingan antara batik tulis dengan “batik” cap, suatu cara meletakkan lilin di atas kain tidak dengan alat canting tetapi dengan suatu cap terbuat dari tembaga. Pertimbangan ekonomis dan hasrat mencari uang dengan cepat mendesak seni batik halus, sehingga pembuatan batik tulis hanya terbatas pada mereka yang mampu atau yang membatik sebagai pengisi waktu.

Dalam lapangan mempertahankan batik tulis yang halus patut diakui pengaruh besar pengusaha-pengusaha batik bangsa asing walaupun kalau dilihat dari segi pola serta tata warna, hasil kerja mereka tidak selalu dapat disetujui.

Suatu pengaruh teknik modern di lapangan batik ialah pemakaian zat-zat warna kimia, didatangkan dari luar negeri yang karena mudah pemakaian serta lebih luas jenis tata warnanya, mendesak dan menyebabkan berkurangnya dipakai zat warna tumbuh-tumbuhan.

Demikianlah keadaan sampai pada pecahnya perang dunia II. Zaman pendudukan Jepang memperlihatkan perkembangan lain. Karena sukarnya mendapat bahan dasar yaitu kain putih, maka untuk mencegah pengangguran perusahaan-perusahaan batik mengalihkan perhatian pada pola-pola yang sulit, penuh dengan garis-garis dan titik-titik dan pemberian warna yang berlebih-lebihan. Pengaruh usaha bangsa asing dengan pola-pola mereka yang khas itu dilanjutkan, terutama oleh para
pembatik di daerah pantai utara pulau Jawa dan inilah yang kemudian merupakan dorongan yang terbesar bagi daerah Pekalongan sebagai pusat pembatikan.

Hasil-hasil batik dari zaman ini terkenal dengan batik “Jawa Baru” atau “Jawa Hookokai”. Nama-nama yang dipakai untuk menyesuaikan diri dengan keadaan penghidupan baru di bawah Pemerintah Tentara Jepang. Bermacam pola baru muncul, ada pula yang mengambil bungabunga Jepang sebagai contoh.

Sayang sekali bahan pendidikan bagi perkembangan seni batik antara pecahnya revolusi kemerdekaan pada tahun 1945 dan tahun 1950 kurang sekali, sehingga sukar untuk memberikan suatu tinjauan.

Sesudah tahun 1950 perusahaan batik bertambah maju, ada yang berdiri sendiri dan banyak pula yang bergabung dalam koperasi-koperasi.

Batik dewasa ini betul-betul sudah menjadi bisnis atau industri. Kebutuhan akan hasil-hasil batik sudah jauh meningkat, kalau dahulu batik dipakai untuk beberapa macam pakaian adat yang terutama seperti kain panjang, sarung, kemben, selendang dan dodot, sekarang ini kegunaannya macam-macam dari alas tempat tidur sampai pada alas meja dan kemeja. Disamping itu seni batik mengalami “demokratisering” mengenagi pemakaian polanya. Setiap orang dapat memakai pola-pola
yang disukainya tanpa larangan, kecuali dalam lingkungan tembok-tembok kraton-kraton di Jawa Tengah tentunya.

Kebutuhan yang sangat besar akan hasil batik menyebabkan bahwa para pengusaha batik berusaha keras untuk memenuhi permintaan khalayak ramai, hal itu dipermudah dengan adanya teknik batik cap. Sedapat mungkin dihasilkan batik secara cepat dan murah.

Akibat perkembangan perusahaan batik sekarang ini ialah berkurangnya pembuatan batik halus atau tulis. Didasari untuk mendapat pasaran yang luas menjadi sebab yang utama mutu seni kesenian batik. Hal itu terlihat dengan banyaknya pola-pola baru serta warna-warni yang menyolok di pasaran.

Batik halus sekarang hanya dibuat oleh mereka yang masih agak mampu dan mempunyai waktu terluang. Pembatik-pembatik yang bekerja dalam perusahaan batik kehilangan daya cipta, karena selalu harus menurut kehendak si pengusaha, suatu gejala yang amat disayangkan.

Janganlah hendaknya kecemasan-kecemasan serta kekhawatiran yang telah dirasakan jauh sebelum perang dunia II, tentang kemunduran mutu seni batik, menjadi kenyataan. Mudah-mudahan mereka yang menaruh minat akan seni batik akan ikut serta memelihara dan memupuk cabang kesenian nasional Indonesia ini.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi