Cara Membuat Batik

Monday, June 12th, 2017 - Kelas 10 SMK, SMK Kriya Tekstil

Penjelasan mengenai cara membatik sangat dibutuhkan khususnya bagi mereka yang belum mengetahui sama sekali tentang seni batik, sehingga dapat meningkatkan penghargaan terhadapnya. Dengan melihat pola-pola batik saja atau melihat kain batik yang telah jadi, orang tidak akan paham betapa banyak pekerjaan yang diperlukan untuk membuat sehelai kain batik dan tidak dapat menduga faktor-faktor teknis dan non-teknis yang menyebabkan bahwa dalam seni batik tulis selalu terdapat unsur khusus yang menyebabkan setiap helai kain batik bisa berbeda dari yang lain walaupun pola dan susunan warnanya dibuat persis sama.

Inilah sebabnya mengapa dirasakan perlu memuat artikel mengenai cara membatik dalam buku pola ini. Perlu ditekankan bahwa kebanyakan bahan yang dipakai dalam menyusun bab ini diambil dari buku-buku yang terkenal seperti Rouffaer dan Jasper/Pirngadi ditambah dengan wawancara-wawancara.

Inti cara membatik ialah “cara penutupan” , yaitu menutupi bagian kain atau bahan dasar yang tidak hendak diberi warna dengan bahan penutup, dalam hal ini berupa lilin. Mungkin dalam permulaannya lilin diteteskan pada kain, oleh karena itu ada faham yang mengembalikan arti kata batik pada suku kata “tik” yang berarti titik atau tetes.

Bahan Untuk Membuat Batik

Bahan utama bagi teknik membatik sekarang ini adalah kain putih, baik yang halus ataupun yang kasar, dan lilin sebagai bahan penutupserta zat warna. Kulitas kain putih sangat mempengaruhi hasil seni batik, dalam artikel mengenai sejarah batik telah dikemukakan bahwa kehalusan kain putih yang di impor dari luar negeri merupakan salah satu sebab bertambah tingginya seni batik. Jadi makin halus kain putih yang dipakai makin bagus hasil pembatikan , makin jelas terlihat pola-pola serta pembagian warna-warnanya. Bahan lain seperti sutera shantung dapat pula dipakai, tetapi sekarang ini sudah jarang sekali. Kota Juwana di pantai utara pulau Jawa dahulu termashur akan selendang serta sarung batik suteranya. Hasil-hasil batik sutera “diekspor” ke pulau Bali dan Sumatera. Sayang sekali kekurangan bahan sutera shantung murni menyebabkan hilangnya kerajinan di kota tersebut.

Kalau dahulu dipakai lilin lebah sebagai satu-satunya bahan penutup, maka dengan adanya industri serta pertambangan minyak tanah dewasa ini banyak dipakai lilin buatan pabrik (paraffine, microwax, dll), baik murni atau dicampur dengan lilin alam. Lilin memang merupakan bahan penutup yang tepat bagi teknik karena mudah dituliskan pada kain, tetap melekat sewaktu dicelupkan dalam cairan warna, dan mudah pula dihilangkan apabila tak dipergunakan lagi. Di samping lilin lebah atau buatan, dahulu juga dipakai bahan penutup lain yaitu bubur beras ketan, seperti pada kain Simbut Jawa Barat.

Lilin penutup hanya dapat dituliskan dalam bentuk cair; oleh karena itu pembatik harus memanaskan lilinnya dalam sebuah wajan kecil yang ditaruh di atas api dalam suatu anglo. Suhu lilin haruslah tepat, tidak boleh terlalu panas atau terlalu dingin. Kalau terlalu panas, lilin akan jauh meresap ke dalam kain, sehingga kemudian sukar untuk dibuang, sedangkan kalau tidak cukup panasnya akan terlalu kental sehingga sukar keluar dari alat penulis. Oleh karena itu kita lihat pembatik mengangkat wajannya dari api kalau dilihatnya bahwa lilinnya sudah terlalu panas.

Lilin cair dituliskan pada kain putih dengan suatu alat yang menjadi tanda khas seni batik tulis, yaitu canting. Canting terbuat dari bambu dan tembaga. Gagang atau tempat memegang terbuat dari bambu sedangkan kepalanya yang dipakai untuk menyendok serta mencucurkan lilin terbuat dari tembaga. Mulut canting berupa pembuluh bengkok yang besarnya berbeda-beda dan dari mulut ini melelehlah cairan lilin, dapat diumpamakan dengan sebuah pulpen. Kain putih yang dilampirkan pada sebuah gawangan bambu atau kayu dipegang dengan tangan kiri sebagai tatakan, sedangkan tangan kanan memegang canting.

Seperti diketahui bahwa Pulau Jawa merupakan pusat berkembangnya batik di Indonesia sehingga istilah-istilah yang lazim dipakai dalam dunia batik kebanyakan menggunakan kata-kata dalam bahasa Jawa. Adapun untuk mudahnya sebagai contoh dipakai proses pembuatan kain soga  daerah Surakarta dan Yogyakarta  dengan tatawarna sawo matang (coklat), biru tua atau hitam dan putih, sehingga tahapan dalam proses batik dalam uraian ini disesuaikan dengan kain soga tersebut. Pemakaian zat warna kimia yang biasa dipakai sekarang ini sebenarnya tidak merubah urutan tahap, hanya mempersingkat saja.

Cara Membuat Batik

Cara Membuat Batik

Lazimnya cara membuat batik dapatlah dilakukan dengan tahap-tahap sebagai berikut :

Pengolahan Persiapan Kain Putih Untuk Batik

Pengolahan persiapan kain dimaksudkan supaya lilin mudah melekat dan tidak mudah rusak sewaktu mencelup, dan disamping itu juga zat-zat warna mudah meresap. Dahulu bahan tumbuh-tumbuhan merupakan satu-satunya sumber pengolahan persiapan yang utama, walaupun zatzat tersebut meresapnya lambat. Pengolahan ini terdiri atas mencuci kain putih yang telah dipotong-potong dengan air bersih agar supaya hilang kanji perekatnya, kemudian diremas serta direndam dalam minyak jarak (Ricinus Communis L.) atau kacang (Arachis hypogala). Ini dinamakan ngetel atau nglyor. Untuk menghilangkan kelebihan minyak, maka kain direndam dalam air saringan abu merang. Menurut cara modern, merang ini diganti dengan larutan soda, yang dapat mempercepat waktu dan lebih mudah dipakai. Pada mulanya diseling-seling dengan penjemuran dipanas matahari, sehingga memakan waktu berhari-hari. Kain putih yang telah mendapat pengolahan ini kemudian dilicinkan dengan menaruhnya di atas sebilah kayu dan memukul dengan pemukul kayu pula (ngemplong). Dengan demikian kain siap untuk menjalani tahap selanjutnya.

Menggambar Pola Batik

Menggambar pola (nyorek) atau gambaran pertama dengan lilin cair diatas kain. Pada tahap ini si pembatik yang duduk di atas sebuah bangku kecil atau bersila di muka gawangannya, menyendok lilin cair dari wajannya dengan canting lalu mulai membuat garis-garis atau titik-titik sesuai dengan pola yang dikehendakinya, dengan posisi canting harus tepat, tidak boleh terlalu miring atau terlalu tegak.

Canting mengikuti pola-pola yang telah digambar terlebih dahulu oleh seorang tukang pola atau kalau pembatik itu telah mahir sekali ia akan menggambar luar kepala. Gambaran lilin ini kemudian diteruskan pada belahan yang kemudian akan menjadi bagian dalam kain batik, oleh karena itu nama pekerjaan ini ialah nerusi. Itu sebabnya pula mengapa bahan kain putih yang dipakai tidak boleh terlalu tebal, karena kalau tidak akan menyukarkan pekerjaan meneruskan gambaran pertama itu.

Nembok

Nembok atau pekerjaan menutupi bagian-bagian yang tidak boleh kena warna dasar. Bagian kain yang tidak boleh terkena warna dasar, dalam hal ini warna biru tua, ditutup dengan lapisan lilin tebal yang seolah-olah merupakan tembok penahan, itulah sebabnya pekerjaan ini dinamakan menembok, dikarenakan juga dikerjakan pada bagian sebelah dalam kain. Penembokan adalah tahap penting dalam pembuatan kain batik, karena apabila lapisan kurang kuat, warna dapat menembus dan akan merusak seluruh kain atau warna yang telah direncanakan. Selesai menembok maka kain siap untuk tahap yang berikut yaitu pencelupan pertama mendapat warna dasar.

Pencelupan Pertama

Pencelupan pertama dilakukan untuk mendapat warna dasar biru disebut “medel”. Dahulu, ketika pencelupan ini dilakukan semata-mata dengan zat warna yang berasal dari tumbuh-tumbuhan yaitu indigo atau nila (Indigofera Tinctoria L.), pekerjaan ini memakan waktu berhari-hari, diselingi dengan penjemuran di tempat yang teduh atau diangin-anginkan.

Tukang celup atau pengusaha batik masing-masing mempunyai rahasia ramuannya sendiri-sendiri yang diwariskan turun temurun. Berbagai macam bahan dimasukkan ke dalam jambangan celup, dari gula kelapa, tape, pisang kelutuk sampai kepada potongan-potongan daging ayam. Semuanya untuk menambah sinar serta gemilangnya warna biru nila atau indigo yang sampai sekarang belum terkalahkan indahnya. Dewasa ini, dengan pemakaian zat warna kimia, telah banyak hilang sifat misterius pencelupan. Zat warna kimia seperti napthol atau indigosol yang umum dipakai hanya memakan beberapa menit untuk meresap. Walaupun demikian untuk dapat menghasilkan kain batik yang baik warnanya, masih tetap diperlukan “tangan dingin” disamping pengetahuan akan campuran kimia.

Ngerok (nglorod)

Pekerjaan ini maksudnya untuk membuang lilin penutup dari bagian-bagian yang nanti akan diberi warna sawo matang (soga). Caranya ialah dengan memasukkan kain ke dalam air yang mendidih, sehingga lilin cair kembali atau dengan jalan mengerik atau mengerok dengan alat cawuk yang dibuat dari plat seng. Cara pembuatan lilin dengan memasukkan kain ke dalam air mendidih adalah lebih baik dari mengerok, karena pada pengerikan mungkin tidak selalu bersih dan teliti sehingga mempengaruhi gambaran nanti setelah disoga.

Mbironi

Bagian yang telah mendapat warna biru dan yang tidak boleh terkena soga kemudian ditutup lagi dengan lilin dan pekerjaan ini maka kain telah siap untuk tahap berikutnya yaitu pencelupan dalam soga untuk mendapat warna coklat.

Menyoga (Mencelup Dalam Zat Warna Coklat)

Menyoga berasal dari soga (Peltophorum Ferrugineum Benth), yaitu salah satu kayu-kayuan yang dipakai untuk mendapat warna coklat. Untuk mendapat warna coklat ini diperlukan juga berbagai campuran, masing-masing menurut resep rahasianya sendiri-sendiri berbeda menurut daerah atau kota.

Ada yang menyukai warna coklat muda keemasan ada yang senang kepada yang lebih tua kemerahan (Madura) dan lain-lain variasi. Warna coklat yang berasal dari zat warna kimia tidak memerlukan pekerjaan yang lama, cukup dengan mencelup dalam campuran warna yang memakan waktu tidak sampai setengah jam lamanya. Setelah pencelupan dalam soga, maka kain siap dengan pemberian warnanya dan dapatlah dibuang lilin seluruhnya (nglorod).

Kadang-kadang diperlukan suatu pekerjaan lagi yaitu nyareni yang gunanya supaya warna coklat itu tetap dan bertambah bagus. Air aren terdiri atas air kapur dengan campuran beberapa zaat tumbuh-tumbuhan. Seringkali pekerjaan memberi saren ini oleh beberapa pembatik dianggap sama pentingnya dengan menyoga. Setelah lilin dibuang seluruhnya maka tampaklah kain batik dengan warna-warna dasar biru tua dengan gambaran sawo matang diseling dengan warna putih gading.

Demikian secara singkat tahap-tahap yang harus dilalui sebelum tercipta sehelai kain batik tulis. Makin sulit pola serta banyak susunan warnanya semakin lama pula pembuatannya.

Pada permulaan bab ini telah diutarakan bahwa sebagai contoh diambil pembuatan kain soga corak Yogyakarta atau Surakarta. Hal ini perlu sebab berbagai daerah di Pulau Jawa ini mempunyai corak serta keragaman  dalam pola serta tatawarna yang dapat menjadi petunjuk bagi kita darimana asal sehelai kain. Perbedaan pola sebenarnya tidak
terlalu banyak. Dalam bagian berikutnya akan disajikan macam-macam corak, tatawarna dalam seni batik dari beberapa daerah yang sejak dahulu terkenal sebagai pusat pembatikan.

Daerah Surakarta dan Yogyakarta yang lazim dianggap sebagai pusat kesenian batik terkenal karena tatawarna biru tua sebagai warna dasar, coklat soga dan putih. Dalam pemilihan warna putih saja, kedua daerah yang letaknya sangat berdekatan itu, berbeda. Kain-kain dari Yogyakarta warna putihnya itu putih bersih, sedang di Surakarta warna ini lebih kekuningan gading.

Bergerak ke arah barat, ke daerah Banyumas yang pengaruhnya terasa sampai ke Tasikmalaya dan Garut, akan terlihat bahwa tatawarna yang digemari ialah warna kuning keemasan dikombinasikan dengan soga coklat muda serta biru tua kehitaman.

Di pantai utara Jawa Barat mulai dengan daerah Indramayu, orang gemar memakai warna biru, tetapi daerah Cirebon sendiri dengan kraton Kasepuhan, Kanoman, dan Kacirebonan, mempunyai pusat pembatikan di Trusmi dan Kalitengah dengan pola serta tatawarna yang khas. Melihat pola serta warna-warna kain “megamendung” yang memakai teknik bayangan berlapis kadang-kadang sampai 7 banyaknya orang pasti akan kagum. Batik “kraton” dengan pola-pola gunung, taman dengan segala macam binatang berwarna kuning gading tidak kurang indahnya.

Mulai dari daerah Cirebon menyusur pantai ke arah timur sampailah ke pusat pembatikan daerah Pekalongan dengan kainnya yang berwarna modern. Kalau dahulu warna-warna ini terbatas pada pemakaian warna merah, biru, putih dan hijau, maka berkat zat warna kimia tidak terbatas kemungkinan warna yang dipakai, sehingga kain-kain daerah Pekalongan dewasa ini paling menyolok tatawarnanya. Terus lagi ke arah timur menjelajahi daerah utara Jawa Tengah dan Jawa Timur, menjumpai kota-kota batik yang terkenal seperti Kudus, Juwana, Rembang, Lasem, Gresik sampai Surabaya, akan terlihat tatawarna yang khas pula, sangat terpengaruh oleh selera etnis Tionghoa. Pulau Madura sebagai penutup bunga rampai ini sejak dahulu mempunyai kegemaran akan warna soga kemerahan. Warna coklat merah ini diperoleh karena campuran soga dengan mengkudu (Morinda citrofolia) sebagai penghasil zat warna merah.

Pemakaian zat warna kimia menghilangkan perbedaan tatawarna menurut daerah. Pekalongan kini sanggup meniru kombinasi warna dari berbagai daerah. Surakarta dan Yogyakarta juga demikian. Masingmasing pusat pembatikan mengikuti selera khalayak ramai mengenai kombinasi warna tertentu yang paling laku saat itu. Upaya-upaya perlu dilakukan agar pemakaian zat warna dari tumbuh-tumbuhan ini dapat hidup kembali dan tentunya tanpa memakan waktu yang lama untuk memperoleh warna batik yang diinginkan.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi