Formasi Permainan Sepak Bola

Monday, October 26th, 2015 - Kelas 12 SMA, Penjaskes

Formasi permainan sepak bola merupakan bagian penting dari strategi sepak bola. Istilah formasi mengacu pada penyusunan pemain dalam sebuah tim, baik pemain depan, pemain tengah, dan pemain belakang selama pertandingan berlangsung. Hal ini meliputi penetapan posisi tiap pemain, ruang geraknya, serta menentukan tugas setiap pemain sesuai posisinya dari setiap formasi permainan sepak bola tersebut.

Sebelum menetapkan formasi tim, seorang pelatih harus mengetahui kualitas pemain yang dimiliki, serta kekuatan dan kelemahan setiap pemain, sehingga pelatih memiliki pandangan untuk menentukan posisi pemain yang bersangkutan, yaitu pada posisi yang tepat dan saat yang tepat. Selain itu, pelatih juga harus mengetahui kondisi masing-masing pemain, baik dari sisi fisik maupun mentalnya, siap atau tidak untuk tampil membela tim.

Tim sepak bola dengan pola menyerang tentu berbeda dengan tim dengan pola bertahan dalam penentuan formasi permainannya. Tim dengan pola menyerang akan menempatkan lebih dari seorang pemain depan (striker), sedangkan tim dengan pola bertahan akan menempatkan lebih banyak pemain belakang (defender) untuk menjaga area gawangnya dari serangan tim lawan. Untuk masing-masing pola permainan diperlukan keterampilan dalam bermain, serta kesadaran tiap pemain akan tugas atau fungsinya sesuai posisi, baik ketika menyerang atau bertahan, terutama mengetahui pemain lawan mana yang harus ia jaga ketika tim lawan menguasai bola.

Formasi Permainan Sepak Bola

Faktor lain yang memengaruhi penentuan formasi tim sepak bola adalah tim lawan. Seorang pelatih pasti sudah mempelajari karakter permainan tim lawan untuk menentukan formasi yang cocok untuk menghadapi tim tersebut. Beberapa formasi permainan yang sering digunakan dalam permainan sepak bola antara lain pola 4 – 2 – 4, 4 – 3 – 3, 4 – 4 – 2, dan 1 – 3 – 3 – 3. Keempat formasi sepak bola tersebut memiliki perbedaan pada penempatan jumlah pemain pada masing-masing posisi, baik posisi penyerang, pemain tengah, ataupun pemain belakang.

a. Formasi Permainan Sepak Bola 4 – 2 – 4

Formasi 4 – 2 – 4 dilakukan dengan menempatkan empat pemain belakang untuk menjaga daerah pertahanan, dua pemain tengah untuk membantu penyerangan dan pertahanan ketika timnya kalah bola, serta empat pemain depan untuk menyerang gawang tim lawan. Formasi ini pertama kali digunakan tim Brazil pada kejuaraan dunia tahun 1958 di Swedia, dimana Brazil berhasil menjadi juara. Gambar berikut menunjukkan posisi tiap pemain dalam formasi 4 – 2 – 4.

Formasi 4 - 2 - 4 dalam sepak bolaFormasi 4 – 2 – 4 dalam sepak bola

Setelah mengetahui polanya, berikut ini dijelaskan cara melakukan formasi 4 – 2 – 4.

  1. Empat barisan belakang merupakan suatu pertahanan yang baik untuk menjaga gawangnya. Dua centre back saling bersisihan dan saling menolong.
  2. Kedua back masing-masing berkonsentrasi pada pemain sayap lawan dan harus mempunyai kemungkinan untuk membantu melakukan penyerangan secara aktif, sehingga dapat menghidupkan serangan dari sisi sayap.
  3. Kedua pemain tengah harus bekerja keras untuk beroperasi pada lapangan yang mempunyai radius yang luas. Mereka dikonsentrasikan untuk membangun serangan dan membantu pertahanan ketika timnya memperoleh serangan.
  4. Keempat barisan depan dipersiapkan untuk penyerangan. Kedua sayap turut serta dalam membangun serangan yang dimulai dari lapangan tengah. Mereka harus melakukan suatu aksi dari tempatnya dengan lari ke depan sambil memasuki garis pertahanan lawan. Untuk merusak organisasi pertahanan lawan, mereka dianjurkan untuk saling melakukan perpindahan tempat.

b. Formasi Permainan Sepak Bola 4 – 3 – 3

Formasi 4 – 2 – 4 memasang empat pemain depan untuk merusak pertahanan lawan. Dengan menarik salah satu penyerang ke belakang maka akan terbentuk formasi 4 – 3 – 3. Dengan formasi ini berarti sebuah tim memiliki empat pemain belakang, tiga pemain tengah, dan tiga penyerang. Dengan memiliki tiga gelandang akan lebih mendukung sistem pertahanan dibandingkan hanya dua gelandang seperti pada formasi 4 – 2 – 4. Kekuatan lini tengah ini selain membantu pertahanan juga bertugas  menjaga aliran bola atau menyuplai bola untuk striker (penyerang), dalam usaha untuk membobol gawang lawan. Susunan pemain pada formasi 4 – 3 – 3 dapat dilihat pada gambar berikut.

Formasi 4 - 3 - 3 dalam sepak bolaFormasi 4 – 3 – 3 dalam sepak bola

Berikut ini cara melakukan formasi 4 – 3 – 3.

  1. Posisi pertahanan dapat dipenuhi dengan jalan bekerja sama dengan ketiga pemain tengah (penghubung). Dalam hal ini, suatu koordinasi yang baik didapat antara kedua full back dengan ketiga pemain tengah dengan tujuan mengatur jalan keluar dalam berbagai masalah untuk menyerang dan membuat kejutan bagi pertahanan lawan.
  2. Biasanya ketiga ujung tombak hanya mengambil bagian di dalam pertahanan lawan jika lawan mereka menyerang. Mereka akan menekan pertahanan lawan dan akan membuka ruangan untuk kawan-kawannya dengan cara menarik keluar barisan pertahanan.

c. Formasi Permainan Sepak Bola 4 – 4 – 2

Formasi 4 – 4 – 2 cenderung berkonsentrasi untuk memperkuat sistem pertahanan. Dukungan empat gelandang di lapangan tengah membuat pertahanan tim semakin solid ketika tim dalam keadaan tertekan. Strategi penyerangan lebih sering mengandalkan  serangan balik. Perhatikan gambar dibawah yang menunjukkan posisi tiap pemain pada formasi 4 – 4 – 2.

Formasi 4 - 4 - 2 dalam sepak bolaFormasi 4 – 4 – 2 dalam sepak bola

Berikut ini cara melakukan formasi 4 – 4 – 2 dalam permainan sepak bola.

  1. Empat pemain tengah bertugas mengendalikan lapangan tengah serta mengatur tempo permainan. Biasanya, tim yang berhasil memenangkan duel lapangan tengah, tim tersebutlah yang menguasai permainan. Untuk itu, diperlukan kualitas pemain tengah yang baik.
  2. Selain mengendalikan lapangan tengah, empat pemain tengah yang berada di lini kedua juga bertugas menjaga depan daerah pertahanan sendiri.
  3. Pemain tengah juga harus memiliki kemampuan dalam mencetak gol. Pemain dengan daya jelajah tinggi dan memiliki kemampuan yang baik dalam mengatur irama serangan, serta terampil dalam menguasai bola, sangat tepat untuk mengisi posisi ini. Terobosan-terobosan harus dilakukan dari lini kedua ini dan langsung mengarah ke gawang lawan.
  4. Menempatkan dua pemain penyerang di daerah pertahanan lawan. Kedua pemain ini harus memiliki kemampuan melakukan gerakan individu yang mengancam gawang lawan, baik pergerakan dengan bola atau tanpa bola, sehingga pemain belakang lawan terkonsentrasi untuk menjaga pergerakannya. Hal ini akan membuka ruang gerak bagi rekan-rekan setimnya untuk menerobos pertahanan lawan sehingga tercipta peluang untuk menciptakan gol.

Formasi 4 – 4 – 2 ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihannya antara lain pemain belakang terutama wing back juga terlibat dalam penyerangan, permainan sayap lebih hidup, lapangan tengah dan belakang selalu balance (seimbang), dan pergerakannya yang teratur dan rapi dapat membuat tenaga yang dikeluarkan lebih efisien. Sementara itu, kelemahan formasi 4 – 4 – 2 yaitu terletak pada susunan pemainnya. Susunan pemain tengah dan belakang yang sejajar cenderung mudah ditembus oleh umpan terobosan atau kombinasi satu-dua.

d. Formasi Permainan Sepak Bola 1 – 3 – 3 – 3

Berbeda dengan formasi lainnya, formasi 1 – 3 – 3 – 3 menempatkan seorang libero di depan penjaga gawang. Libero adalah pemain penjelajah yang bertugas membantu rekan satu tim serta melindungi daerah pertahanan sendiri dari serangan lawan. Susunan pemain pada formasi 1 – 3 – 3 – 3 ditunjukkan oleh gambar berikut.

Formasi Permainan Sepak Bola 1 - 3 - 3 - 3Formasi 1 – 3 – 3 – 3 dalam sepak bola

Berikut ini cara melakukan formasi 1 – 3 – 3 – 3.

  1. Dari posisi belakang, libero mempunyai pandangan yang baik terhadap permainan, dan dapat langsung mengontrol seluruh pertahanan. Dengan posisi pemain yang baik, maka penyerangan yang langsung dari lawan ke arahnya dengan mudah dapat digagalkan dengan  gerakan yang pasti.
  2. Organisasi pertahanan dengan sistem libero mempunyai banyak kekuatan untuk membangun permainan dan memimpin penyerangan. Di dalam situasi yang memungkinkan libero dapat bergerak ke depan untuk menyerang tanpa memiliki suatu risiko, karena ia tidak dipaksa memerhatikan seorang lawan.

Selamat belajar, semoga formasi permaian sepak bola diatas dapat diaplikasikan dengan baik.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi