Hubungan Antar Budaya Antropologi Kelas 11 SMA

Friday, September 25th, 2015 - Antropologi, Kelas 11 SMA

Hubungan antar budaya telah terjadi sejak zaman dahulu kala. Banyak penyebab terjadinya hubungan antar budaya. Ketika kerajaan asli Indonesia mengundang orang-orang pandai dari golongan Brahmana (Pendeta) yang beragama Wisnu dan Brahma untuk memberi konsultasi dan nasehat mengenai struktur upacara-upacara kenegaraan menurut sistem negaranegara di India Selatan, mereka juga dengan sendirinya membawa serta budaya Hindu yang pada masa itu mendominasi kebudayaan umat manusia. Terjadilah hubungan antar budaya asli bangsa Indonesia dengan budaya Hindu.

Ikatan kerja sama perdagangan antara pedagang-pedagang Indonesia dengan pedagang asing seperti pedagang Persia dan Gujarat dengan sendirinya menyebabkan terjadinya hubungan antar budaya, yaitu antara budaya bangsa Indonesia dengan budaya yang dibawa oleh para pedagang Persia dan Gujarat, yaitu agama Islam. Beberapa orang Indonesia kemudian naik haji ke Mekah dan sepulang dari sana berusaha menyiarkan dan menerapkan ajaran agama Islam yang lebih murni. Hingga tidak mengherankan apabila masyarakat Indonesia sangat kental dengan budaya Islam.

Hubungan Antar Budaya Antropologi Kelas 11 SMAKedatangan bangsa Eropa ke Indonesia untuk urusan perdagangan rempah-rempah juga menyebabkan hubungan antar budaya, yaitu antara budaya Eropa dengan budaya masyarakat Indonesia. Belanda memang bukan bangsa Eropa yang pertama datang ke Indonesia, tetapi merekalah yang paling berhasil menguasai perdagangan di nusantara. Mereka membentuk VOC. Kebangkrutan VOC membuat masuknya pemerintahan Belanda dan pada akhirnya Belanda menjajah Indonesia. Dalam proses perdagangan dan penjajahan itu, Belanda memperkenalkan budayanya kepada bangsa Indonesia, baik melalui lembaga pendidikan yang sangat terbatas maupun melalui Pastur dan Pendeta yang melakukan missie dan zending untuk menyiarkan agama Katolik dan Kristen Protestan. Tidak mengherankan juga apabila beberapa daerah di Indonesia sangat akrab dan kental dengan budaya bernuansa agama Katolik dan Kristen Protestan.

Hubungan Antar Budaya

Hubungan antar budaya terus terjadi sampai saat ini. Hubungan itu semakin meluas dan cepat. Hubungan antar budaya semakin meluas karena hubungan itu tidak lagi terjadi pada hanya golongan elit masyarakat, tetapi sudah melibatkan seluruh lapisan masyarakat pada semua aspek lehidupan manusia. Hubungan antar budaya terjadi dengan cepat karena hubungan itu terjadi setiap detik dan waktu akibat dari ditemukannya teknologi, transportasi, dan komunikasi yang menumbuhkan media massa dan media elektronik seperti radio, televisi, VCD, dan sebagainya.

Hubungan antar budaya yang terjadi semakin cepat dan merasuk pada seluruh aspek kehidupan masyarakat Indonesia menyebabkan perkembangan dan pertumbuhan budaya masyarakat Indonesia. Bermula dari gaya hidup agraris beralih ke gaya hidup priyayi hingga buruh serta usaha sendiri dan mandiri (wiraswasta) pada berbagai aspek kehidupan. Berawal dari rumah dan bangunan sederhana, beralih ke rumah dinding tembok dan gedung-gedung megah berukuran besar. Berawal dari sedikit aliran, sekarang sudah menjadi banyak aliran dalam setiap agama yang dianut dan berkembang di Indonesia. Dari tidak mengenal makanan siap saji menjadi bangsa yang sangat menyukai makanan siap saji. Dari orang yang tidak mengenal dunia menjadi orang yang mengenal dunia. Tidaklah mengherankan apabila kita menemui adanya persamaan unsur-unsur kebudayaan di berbagai tempat di dunia ini.

Pengaruh Hubungan Antar Budaya Di Indonesia

1. Akulturasi

Hubungan antar budaya menjadi salah satu pusat studi antropologi dan melahirkan teori akulturasi (acculturation atau culture contact). Menurut Dwi Wahyudiarto (2005: 37) istilah akulturasi mempunyai berbagai arti di antara para sarjana antropologi, tetapi semua sepaham bahwa konsep itu mengenai proses sosial yang timbul bila suatu kelompok manusia dengan suatu kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari suatu kebudayaan asing dengan sedemikian rupa sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu lambat laun diterima dan diolah ke dalam kebudayaan sendiri tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri.

Proses akulturasi sudah terjadi sejak zaman dahulu. Seiring dengan perkembangan zaman, pada saat ini melalui akulturasi hampir semua suku bangsa di dunia dipengaruhi oleh unsur-unsur kebudayaan Eropa dan Amerika, hal ini semakin dipermudah oleh kebutuhan setiap negara di dunia untuk melakukan modernisasi yang selalu merujuk kepada negaranegara Eropa dan Amerika Serikat. Setidaknya ada lima hal yang harus diperhatikan untuk memperoleh gambaran yang jelas mengenai proses akulturasi, yaitu:

  1. Keadaan sebelum proses akulturasi.
  2. Para individu pembawa unsur-unsur kebudayaan asing.
  3. Saluran-saluran yang dilalui oleh unsur-unsur kebudayaan asing untuk masuk ke dalam kebudayaan penerima.
  4. Bagian-bagian dari masyarakat penerima yang terkena pengaruh.
  5. Reaksi para individu yang terkena unsur-unsur kebudayaan asing.
    (Koentjaraningrat, 1999).

Keadaan sebelum proses akulturasi berhubungan dengan budaya asli bangsa Indonesia sebelum dipengaruhi oleh budaya asing. Bagaimana budaya asli bangsa Indonesia sebelum datangnya budaya Hindu, Islam dan Eropa? Tentu hidup dengan religi tradisionalnya, tidak begitu mengenal stratifikasi sosial, dan sebagainya. Individu pembawa unsur-unsur kebudayaan asing berhubungan dengan agents of acculturation. Contohnya adalah pada pedagang yang membawa unsur kebudayaan berupa berbagai jenis barang, cara berdagang, di samping kepercayaan dan agama yang dianutnya. Para pastur dan pendeta penyiar agama Katolik dan Kristen Protestan juga membawa unsur kebudayaan berupa penyuluhan kesehatan, pendidikan sekolah, dan berbagai unsur-unsur kebudayaan Eropa lainnya. Bagian-bagian dari masyarakat penerima yang terkena pengaruh akulturasi berhubungan dengan lapisan masyarakat yang menerima akulturasi, bisa seluruh lapisan masyarakat, tetapi bisa juga hanya sebagian dari lapisan masyarakat. Reaksi individu yang terkena akulturasi terdiri dari individu yang menerima dan individu yang menolak budaya asing. Bagi individu yang menerima, tentu gaya hidupnya akan dipengaruhi oleh hasil akultutasi itu, tetapi individu yang menolak akan mencari pelarian dari akulturasi, di antaranya mendalami gerakan kebatinan, mereka melarikan diri dari kenyataan dengan berbagai cara dan memimpikan kembalinya suatu zaman bahagia.

2. Asimilasi

Asimilasi merupakan teori yang berupaya menjelaskan hubungan antar budaya dan berbeda dengan akulturasi. Menurut Dwi Wahyudiarto (2005 : 39), asimilasi adalah proses sosial yang timbul apabila:

  1. Golongan-golongan manusia dengan latar belakang kebudayaan yang berbedabeda.
  2. Saling bergaul langsung secara intensif untuk waktu yang lama, sehingga.
  3. Kebudayaan-kebudayaan golongan tadi masing-masing berubah wujudnya menjadi unsur-unsur kebudayaan campuran.

Pada umumnya proses asimilasi terjadi antara suatu golongan mayoritas dan golongan minoritas. Pada situasi dan kondisi seperti itu, biasanya golongan minoritas yang berubah dan menyesuaikan diri dengan golongan mayoritas, sehingga sifat-sifat khas dari kebudayaannya lambat laun berubah dan menyatu dengan kebudayaan golongan mayoritas. Keberhasilan asimilasi sangat didukung oleh toleransi dan simpati antarkedua golongan.

Asimilasi budayaUntuk mengingatkan kalian kembali dan meningkatkan kemampuan kalian dalam memahami pembahasan tentang hubungan antar budaya kerjakanlah latihan berikut ini.

Ingatkah kalian dengan asas negara Indonesia yaitu Bhineka Tunggal Ika ‘berbeda-beda tetapi tetap satu’? Hal ini merupakan perwujudan akan keberagaman budaya di Indonesia yang sejak dahulu telah ada. Perbedaan agama, ras, suku bangsa, maupun etnis merupakan gambaran dari wajah masyarakat Indonesia yang sesungguhnya. Tidak dapat dipungkiri bahwa keberagaman ini merupakan sebuah kekayaan bangsa yang harus dilestarikan dan dijaga sehingga tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan berbangsa dan beragama.

Pola-pola perilaku yang dikembangkan dalam masing-masing budaya juga mengalami perbedaan dan keberagaman yang tidak sama. Ini merupakan sebuah potensi besar bagi sumber kekayaan bangsa Indonesia sehingga keaslian budaya lokal harus dijaga sebagai nilai-nilai dasar dalam berperilaku. Potensi kekayaan budaya Indonesia ini kemudian dirangkum dalam sebuah pandangan yang sama tentang kebudayaan nasional yang diatur dalam UUD 1945 pasal 32 yang berbunyi “Pemerintah memajukan kebudayaan nasional Indonesia”. Ini merupakan wujud komitmen bangsa Indonesia dalam memberikan penghargaan dan eksistensi bagi semua kebudayaan yang berkembang dan hidup. Serta sebagai bentuk pelestaraian hubungan antar budaya di Indonesia.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi