Kenampakan Alam dan Keragaman Sosial Budaya

Saturday, December 5th, 2015 - IPS, Kelas 4 SD

Kenampakan Alam dan Keragaman Sosial Budaya

Pegunungan, lautan, dataran tinggi atau mungkin dataran rendah. Negara Indonesia merupakan negara yang mempunyai keanekaragaman kenampakan alam. Kenampakan alam akan berpengaruh pada jenis tradisinya. Di setiap tempat atau daerah pasti mempunyai kenampakan alam, misalnya pegunungan, dataran tinggi, dataran rendah, pantai, dan sebagainya. Kenampakan alam tersebut akan memengaruhi keragaman sosial, budaya, sehingga setiap daerah akan mempunyai adat istiadat, budaya, dan kehidupan sosial yang berbeda-beda.

A. Kenampakan Alam di Indonesia

Indonesia merupakan negara kepulauan yang sebagian besar wilayahnya berupa lautan atau perairan. Luas wilayah lautan adalah dua per tiga bagian dan wilayah daratan sepertiga bagian dari seluruh wilayah Indonesia. Wilayah lautan tidak dapat dihuni oleh manusia. Wilayah daratan yang dapat dihuni oleh masyarakat dikelompokkan menjadi wilayah pegunungan, dataran tinggi, dataran rendah, dan pantai.

1. Pegunungan

Penduduk yang tinggal di wilayah pegunungan tidak banyak apalagi yang mempunyai ketinggian lebih dari 1000 m di atas permukaan laut. Daerah pegunungan merupakan rangkaian gunung yang sambungmenyambung dan mempunyai ketinggian lebih dari 600 meter di atas permukaan air laut. Kenampakan alam di Indonesia yang merupakan daerah pegunungan adalah sebagai berikut.Kenampakan Alam dan Keragaman Sosial Budaya

2. Dataran Tinggi

Dataran tinggi mempunyai ketinggian + 600 m di atas permukaan laut. Suhu udara yang sejuk di dataran tinggi sangat cocok untuk digunakan sebagai daerah wisata, rekreasi, dan lokasi perkebunan. Beberapa contoh dataran tinggi di Indonesia  adalah sebagai berikut.dataran tinggi

3. Dataran Rendah

Wilayah dataran rendah memiliki ketinggian sampai 500m di atas permukaan laut. Wilayah dataran rendah paling banyak dihuni oleh masyarakat karena wilayah ini merupakan pusat kehidupan manusia. Berbagai jenis aktivitas manusia seperti kegiatan ekonomi, sosial, dan budaya dilakukan di wilayah ini. Dataran rendah yang sangat luas terdapat di pantai timur Pulau Sumatra, Pulau Kalimantan bagian selatan, tenggara dan bagian barat, serta Papua bagian selatan. Sedangkan dataran rendah yang sempit terdapat di pantai utara dan selatan Pulau Jawa.

4. Pantai

Pantai merupakan daerah perbatasan daratan dengan lautan. Penduduk yang hidup di sekitar pantai jumlahnya tidak banyak. Pada umumnya penduduk pantai memiliki mata pencaharian sebagai nelayan. Wilayah pantai banyak digunakan untuk objek wisata, bisnis penginapan, dan restoran.pantai

5. Perairan Darat

Perairan darat terdiri atas sungai dan danau. Sungai dan danau memberikan manfaat yang besar dalam kehidupan manusia, misalnya sebagai sarana transportasi, irigasi, pembangkit tenaga listrik, dan sebagainya. Beberapa danau dan sungai besar yang terdapat di Indonesia adalah sebagai berikut.kenampakan alam di indonesia

B. Kenampakan Alam dan Sosial Budaya

1. Memengaruhi Suku Bangsa

Suku bangsa terbentuk dari suatu kelompok orang yang hidup secara bersama-sama, sepaham, senasib, dan mempunyai cara berpikir dan berkeyakinan yang sama.

Tiap suku bangsa memiliki aturan, tatanan, serta caracara tertentu dalam menjalankan kehidupan sehari-hari yang disebut adat istiadat. Kenampakan alam yang ada sangat memengaruhi temperamen dan watak mereka. Kadang-kadang kita mendengar bahwa suku Jawa terkenal ramah tamah, suku Madura terkenal suka bekerja keras, suku Ambon terkenal sangat disiplin, dan sebagainya. Hal itu bisa terjadi karena kenampakan alam yang ada di sekitar mereka.

2. Memengaruhi Kebudayaan Setempat

Kebudayaan suatu daerah berkembang karena kebiasaan yang turun temurun dari nenek moyang atau suku bangsa mereka. Kebudayaan daerah dapat dilihat dari cara mereka melaksanakan adat istiadat, upacara adat, tarian dan nyanyian, makanan daerah, dan lain-lain.

Kebudayaan itu biasanya berkembang dari kenampakan alam di daerah mereka tinggal. Adat istiadat dan upacara adat dilakukan untuk menghormati nenek moyang mereka yang diyakini berasal dari kenampakan alam seperti pegunungan, lautan, sungai, dan sebagainya. Para penduduk sekitar wilayah pegunungan misalnya meyakini bahwa semua kehidupan mereka berasal dari alam pegunungan. Sehingga upacara adat, nyanyian, tarian dan kebudayaan lainnya dipusatkan di sekitar pegunungan tersebut.keragaman sosial budaya indonesia

Demikian pula masyarakat yang hidup di sekitar sungai, danau, dan pantai. Upacara adat, nyanyian, tarian dan makanan khas mereka menunjukkan ciri khas

kenampakan alam di sekitarnya. Sebagian besar wilayah Indonesia berupa lautan sehingga banyak sekali jenis upacara adat yang diselenggarakan di tepi pantai atau lautan. Contoh upacara adat yang diselenggarakan di lautan atau pantai adalah upacara labuhan di Daerah Istimewa Yogyakarta, upacara buang jung di Bengkulu, upacara sedekah laut di DKI Jakarta, dan upacara jamu laut di Sumatra Utara.

Masyarakat yang tinggal di daratan rendah biasanya tidak memiliki kenampakan alam yang khusus. Mereka menyelenggarakan upacara adat berdasarkan apa yang diyakini bisa memberikan mereka kehidupan, kesejahteraan, dan keselamatan. Misalnya di daerah Yogyakarta dan Jawa Tengah masih sangat mengandalkan tradisi atau budaya keraton dalam melaksanakan upacara adat. Contohnya ruwatan, midodareni, tedhak siten, dan lain-lain. Sedangkan masyarakat yang tinggal di pedesaan sangat mengandalkan potensi berupa sawah dan ladang untuk kehidupannya sehingga mereka sering menyelenggarakan upacara adat seperti saren taon, bersih deso dan lain-lain setelah panen tiba. Hal itu merupakan wujud rasa syukur pada Tuhan Yang Maha Esa.

3. Memengaruhi Kehidupan Sehari-hari

Upacara adat, nyanyian daerah, tarian daerah, dan berbagai macam kebudayaan daerah saat ini sudah jarang dilaksanakan. Masyarakat hanya mengambil beberapa kebudayaan yang sesuai dengan kehidupan sekarang. Namun, di daerah-daerah pedalaman berbagai bentuk adat istiadat dan kebudayaan masih merupakan hal yang wajib dilaksanakan. Di daerah kalian tinggal, apakah masih sering diadakan upacara adat? Apa saja bentuk upacara adat tersebut? Apabila dilihat dari bentuk kenampakannya, masyarakat dibedakan menjadi masyarakat perdesaan dan masyarakat perkotaan.

a. Masyarakat Perdesaan

Masyarakat perdesaan biasanya tinggal di pegunungan, dataran tinggi, pantai, wilayah perairan sungai, danau dan sebagian dataran rendah. Kehidupan masyarakat ini bercorak sejenis dan sangat tergantung dari kenampakan alam di sekitarnya. Contohnya di perkampungan nelayan di pinggir lautan akan kita lihat semua penduduknya bermata pencaharian sebagai nelayan. Menjadi nelayan adalah tradisi turun temurun bagi mereka. Apabila ada penduduk lain yang bekerja di bidang lain, mereka itu adalah para pendatang
dan jumlahnya sangat kecil.

Demikian juga masyarakat yang tinggal di pegunungan, pantai, dataran tinggi, sekitar sungai dan danau. Hampir semua penduduk mempunyai tradisi yang sama dalam memanfaatkan lingkungannya. Bahkan kadang-kadang ada beberapa daerah yang sulit untuk menerima perubahan dan pembaharuan dari pihak luar.

Ciri yang paling menonjol dari masyarakat perdesaan adalah kekeluargaan dan gotong royong. Mereka beranggapan bahwa tetangga mereka adalah keluarganya sendiri. Kadang-kadang perkawinan dilakukan antarpenduduk itu sendiri. Kelemahan dari masyarakat ini biasanya sulit menerima pembaharuan dan perubahan, sangat kuat memegang tradisi meskipun kadang-kadang sudah tidak sesuai dengan perkembangan zaman, serta kurang mengutamakan pendidikan.

b. Masyarakat Perkotaan

Masyarakat yang hidup di perkotaan sangat beraneka ragam yang terdiri atas berbagai suku bangsa, golongan, dan agama. Masyarakat perkotaan sedikit mengandalkan kenampakan alam dalam kegiatan sehari-hari. Pada umumnya mereka berhubungan dan bersosialisasi dengan pihak lain karena mempunyai kebutuhan yang sama.

Masyarakat perkotaan menempati wilayah dataran rendah, sebagian dataran tinggi, dan sebagian di daerah pantai. Umumnya kehidupan mereka sudah modern dan sangat individu. Mereka jarang yang menyelenggarakan upacara adat karena mereka terdiri atas berbagai macam suku bangsa dan agama karena sifat kekeluargaan dan gotong royong dalam masyarakat perkotaan sudah menipis. Kekerabatan dan komunikasi hanya berdasarkan pada kepentingan yang sama, misalnya untuk kepentingan bisnis, untuk kepentingan pekerjaan, dan lain-lain.

Masyarakat perkotaan mudah menerima kemajuan teknologi, perubahan, pembaharuan serta rata-rata kesadaran untuk mengenyam pendidikan sudah tinggi. Masyarakat perkotaan mempunyai mata pencaharian beraneka ragam seperti pengusaha, pedagang, buruh pabrik, pegawai kantor, pegawai pemerintah, notaris, pengacara, guru, dosen, dan lain-lain.

Selamat belajar, semoga uraian materi tentang kenampakan alam dan keragaman sosial budaya diatas mudah dipelajari.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi