Pengaruh Budaya Asing Antropologi Kelas 11 SMA

Friday, September 25th, 2015 - Antropologi, Kelas 11 SMA

Pengaruh budaya asing yang masuk sebenarnya dapat menambah dan memperkaya khasanah kebudayaan yang ada dan dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat.Tetapi seringkali pengaruh budaya asing tersebut menimbulkan dampak yang negatif.

Ada fakta yang selalu membuat penasaran para Antropolog, yaitu terdapat kemiripan atau persamaan dari beberapa ciri kebudayaan dari berbagai masyarakat di seluruh dunia. Para Antropolog menemukan bahwa ada persamaan unsur-unsur kebudayaan masyarakat Indonesia dengan kebudayaan masyarakat lainnya diberbagai belahan dunia. Fakta budaya ini melahirkan beberapa teori dalam Antropologi.

Persoalan utama yang harus dijawab adalah bagaimanakah terjadinya persamaan unsur-unsur kebudayaan masyarakat Indonesia dengan masyarakat lainnya di berbagai tempat di dunia ini? Jawabannya dapat kita peroleh dengan mempelajari teori-teori difusi kebudayaan.

Pengaruh Budaya Asing Di Indonesia

Pengaruh Budaya Asing

Menurut Dwi Wahyudiarto (2005:37) “ilmu paleoantropologi memperkirakan bahwa makhluk manusia terjadi di suatu daerah tertentu di muka bumi, yaitu daerah Sabana Tropikal di Afrika Timur”. Dari daerah ini manusia menyebar ke seluruh muka bumi. Penyebaran manusia terjadi dalam waktu yang sangat lama akibat dari pertumbuhan penduduk, migrasi serta adaptasi fisik dan sosial budaya. Menurut Koentjaraningrat (1999:151-152) “penyebaran dan migrasi kelompok-kelompok manusia diikuti oleh penyebaran berbagai unsur kebudayaan yang disebut dengan proses difusi”. Atas dasar teori ini, sekarang kita dapat memberi jawaban atas pertanyaan “apa penyebab terdapatnya kesamaan unsur-unsur kebudayaan pada berbagai masyarakat di dunia termasuk masyarakat Indonesia?” Jawabannya adalah persamaan unsur-unsur kebudayaan disebabkan adanya penyebaran kebudayaan dari suatu masyarakat ke masyarakat lainnya, adanya penyebaran kebudayaan dari masyarakat asing ke masyarakat Indonesia, atau sbaliknya.

Pengaruh Budaya Asing Di Indonesia

Pengaruh Budaya Asing Antropologi Kelas 11 SMA

1. Pengaruh Budaya Hindu

Tanda-tanda tertua dari adanya pengaruh kebudayaan Hindu di Indonesia ditemukan di Jawa Barat dekat kota Jakarta sekarang, atau di pedalaman daerah sungai Cisadane dekat kota Bogor sekarang. Batu-batu bertulisan juga ditemukan di daerah Muara Kaman, Kutai, pantai Kalimantan Timur. Dari bentuk dan gaya huruf tulisan pada batu disebut huruf Palawa, diperkirakan dibuat pada abad ke-4 Masehi.

Menurut para ahli Sejarah Purbakala Indonesia, kerajaan-kerajaan yang disebut dalam tulisan-tulisan pada batu-batu tadi merupakan kerajaan-kerajaan Indonesia asli, yang hidup makmur berdasarkan perdagangan dengan negara-negara di India Selatan. Raja-rajanya mengadopsi konsep-konsep Hindu dengan cara mengundang ahli-ahli dan orang-orang pandai dari golongan Brahmana (Pendeta) di India selatan yang bernama Wisnu dan Brahma.

Para ahli dan orang pandai tadi diminta untuk memberi nasehat mengenai struktur dan upacara-upacara kenegaraan menurut sistem negara-negara di India Selatan. Dengan demikian, pengaruh kebudayaan Hindu beserta kesusastraan Hindu masuk ke dalam kebudayaan Indonesia, tetapi hanya dalam lapisan-lapisan dan lingkungan masyarakat teratas, yakni lapisan dan lingkungan masyarakat istana.

Pada zamannya, kebudayaan Hindu mempunyai kekuatan dan pengaruh besar dan serupa dengan teknologi Barat pada zaman sekarang ini, merembet dan memengaruhi kehidupan hampir semua bangsa-bangsa di dunia. Kebudayaan intelektual dari agama Hindu sangat memengaruhi dunia Asia Tenggara pada zaman dulu. Hal ini nampak pada konsepsi mengenai susunan negara yang amat hierarkis dengan aneka bagianbagiannya yang digolongkan ke dalam empat atau delapan bagian besar yang bersifat sederajat dan yang tersusun simetris. Semua golongan dan fraksi diorientasikan ke atas ialah sang raja, yang dianggap keturunan dewa, yang bersifat keramat, yang merupakan puncak dari segala hal dalam negara dan yang merupakan pusat dari alam semesta. Konsepsi ini diterapkan sepenuhnya oleh negara-negara kerajaan Indonesia yang terletak di pedalaman yang ekonominya berdasarkan sistem pertanian padi dengan irigasi di sawah-sawah. Kemudian diterapkan sebagian oleh kerajaan-kerajaan nusantara yang terletak di pantai atau di pesisir yang ekonominya berdasarkan perdagangan maritim dengan armada-armada perdagangan yang menyeberangi laut sampai jauh. Hal ini terjadi pada negara Kutai di pantai Timur Kalimantan dan Sriwijaya di Palembang atau di pertengahan sungai Kampar Sumatra Tengah atau mungkin juga di kota Jambi sekarang.

Negara Mataram Kuno, negara Kediri, negara Singosari dan negara Majapahit pada dasarnya merupakan negara agraris, terletak di daerah subur, di lembah-lembah sungai yang dikelilingi oleh gunung berapi dan rakyatnya hidup dari bercocok tanam padi di sawah. Di negara seperti inilah konsepsi Hindu mengenai raja keturunan dewa diserap sepenuhnya ke dalam kebudayaan pribumi dan berkembang biak dengan berbagai bentuk penjelmaannya sendiri-sendiri. Negara Majapahitlah yang paling jaya dalam pertengahan abad ke-14, akibat dari surplus produksi pertanian yang dialihkan ke sektor perdagangan yang menyebabkan ekspansi ke tempat-tempat pantai yang strategis di seluruh nusantara serta ke arah barat sampai di beberapa tempat di Vietnam Selatan dan ke arah timur sampai di beberapa tempat di bagian barat Irian Jaya atau Papua (Koentjaraningrat, 1999:23).

2. Pengaruh Budaya Islam

Seiring dengan mundurnya wibawa kerajaan Majapahit pada akhir abad ke-14 dan selama abad 15, kekuasaan maritimnya juga tidak bisa lagi menduduki daerah-daerah strategis di seluruh nusantara. Terjadi kekosongan kekuasaan di beberapa kota pantai di Jawa pada khususnya. Situasi dan kondisi ini membuat para pedagang makmur yang bermukim di kota-kota pelabuhan menjalin hubungan perdagangan secara sendirisendiri dengan pedagang asing untuk kepentingan sendiri-sendiri dan pada akhirnya tumbuh menjadi negara-negara pantai yang dapat merongrong kekuasaan Majapahit di pedalaman. Timbul negara Malaka di semenanjung Melayu, negara Aceh di ujung utara Sumatra, negara Banten di Jawa Barat dan negara Demak di pantai Utara Jawa Tengah serta negara Goa di Sulawesi Selatan.

Dalam proses perkembangan negara-negara tersebut terjalin hubungan perdagangan antara pedagang-pedagang Indonesia dengan pedagang dari Persia dan Gujarat di India Selatan yang membawa kebudayaan Islam yang pada waktu itu mengandung banyak unsur-unsur mistik. Untuk tahap pertama, agama Islam yang berkembang di Indonesia masih diwarnai unsur-unsur mistik, yang kemudian disebarkan oleh Nurudin Araniri di Sumatera atau Syech Siti Jenar di Jawa. Agama Islam yang seperti itu jugalah yang disebarkan oleh penyiar-penyiar yang kemudian di dalam folklore orang Jawa disebut wali dan di dalam kepercayaan rakyat dianggap sebagai orang keramat. Kegiatan para wali inilah yang kemudian menyebabkan tersebarnya agama Islam, tidak hanya di pantai Jawa Utara, melainkan juga di daerah pedalaman.

Agama Islam yang lebih murni sifatnya datang kemudian sebagai gelombang pengaruh kedua setelah banyak orang Indonesia mengunjungi Mekah dan Madinah serta kembali dari naik haji. Di daerah-daerah yang belum amat terpengaruh oleh kebudayaan Hindu, agama Islam mempunyai pengaruh yang mendalam dalam kehidupan penduduk di daerah yang bersangkutan, seperti Aceh, Banten, Pantai Utara Jawa dan Sulawesi Selatan. Sebaliknya, di daerah-daerah dengan pengaruh kuat kebudayaan Hindu telah berkembang suatu corak tersendiri seperti di Jawa Tengah dan Jawa Timur, agama Islam dirubah menjadi suatu agama yang dikenal dengan nama agama Jawa. Adapun orang-orang yang menganut ajaran-ajaran dan syariah agama Islam secara taat disebut dalam bahasa Jawa orang Islam santri.

3. Pengaruh Budaya Eropa

Pengaruh kebudayaan Eropa di nusantara berawal dari kegiatan perdagangan Portugis pada pertengahan abad ke-16, sesudah negara Portugal menaklukkan pelabuhan negara Malaka yang sangat strategis sebagai pintu masuk laut nusantara dari arah barat pada tahun 1511. Kedatangan orang Portugis diikuti oleh orang-orang Eropa lainnya, seperti orang Belanda, orang Spanyol dan orang Inggris. Tujuannya sama, yaitu melakukan perdagangan rempah-rempah. Orang Belandalah yang paling berhasil dalam usaha perdagangan itu dengan perusahaan dagangnya yang dikenal dengan VOC yang kemudian memaksakan monopoli perdagangan rempah-rempah.

Pada akhir abad ke 18, perusahaan perdagangan Belanda, VOC mengalami kemunduran dan dinyatakan bangkrut pada tahun 1799. Semua miliknya di Indonesia diambil alih oleh kerajaan Belanda dan dengan demikian Indonesia menjadi daerah jajahan Belanda. Kerajaan Belanda terus-menerus berupaya untuk menguasai seluruh wilayah nusantara. Usaha tersebut baru berhasil pada tahun 1903 dengan dikuasainya daerah Aceh setelah berperang selama 30 tahun. Pusat-pusat kekuasaan pemerintahan Belanda merupakan kota-kota pemerintahan seperti kota provinsi, kota kabupaten, dan kota distrik. Kota-kota itu selain berbeda dalam hal besar kecilnya, pada umumnya mempunyai pola yang sama. Pusat kota merupakan suatu lapangan (alun-alun) yang dikelilingi oleh gedung-gedung penting, seperti rumah dan kantor kepala kota, masjid, penjara, rumah gadai dan beberapa kantor lainnya. Kemudian ada kampung Cina yang berupa toko-toko barang kelontong, pasar, dan beberapa pertukangan dan industri kecil yang memberi pelayanan kepada penduduk kota.

Dalam kota-kota pusat pemerintahan itu berkembanglah dua lapisan sosial. Lapisan pertama adalah kaum buruh yang telah meninggalkan pekerjaan sebagai petani dan yang bekerja dengan tangan dalam berbagai lapangan pertukangan sebagai pelayan di rumah tangga, seorang pegawai atau pedagang-pedagang Tionghoa, atau sebagai buruh dalam perusahaan dan industri kecil. Lapisan kedua adalah kaum pegawai (di Jawa yang disebut kaum priyayi), yang bekerja di belakang meja tulis. Pendidikan Barat di sekolah-sekolah Belanda dan kemahiran dalam bahasa Belanda menjadi syarat untuk dapat masuk dalam masyarakat lapisan kedua ini.

Melalui perkembangan sistem pendidikan sekolah-sekolah Belanda, pengaruh kebudayaan Eropa masuk ke dalam kebudayaan Indonesia. Salah satu pengaruh yang sangat positif adalah ilmu pengetahuan dan teknologi dalam kehidupan orang Indonesia. Walaupun sampai sekarang apresiasi terhadap ilmu pengetahuan dan teknologi masih terbatas pada suatu kelompok masyarakat, tetapi muncul kesadaran pada masyarakat Indonesia terhadap pentingnya hal itu terhadap kemajuan yang dicitacitakan. Akhirnya harus disebut juga, pengaruh budaya Eropa membawa turut serta masuknya agama Katolik dan agama Kristen Protestan ke masyarakat Indonesia. Agama-agama tersebut biasanya disiarkan dengan sengaja oleh organisasi-organisasi penyiar agama (missie untuk agama Katolik dan zending untuk agama Kristen Protestan) yang semuanya bersifat swasta. Penyiaran dilakukan terutama di daerah-daerah dengan penduduk yang belum mengalami pengaruh agama Hindu dan Budha, atau yang belum memeluk agama Islam. Daerah-daerah itu di antaranya adalah Irian Jaya atau Papua, Maluku Tengah dan Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara Bagian timur dan pedalaman Kalimantan.

Jadi yang perlu kalian perhatikan mengenai pengaruh budaya asing adalah dampak positif dan negatifnya.Jika masuknya pengaruh budaya asing tersebut memberikan peningkatan dan kemajuan bagi kehidupan masyarakat maka dikatakan bersifat positif. Contoh pengaruh budaya asing yang positif antara lain sebagai berikut.

  1. Nilai-nilai positif dalam kehidupan bermasyarakat seperti adanya kesadaran tentang pentingnya pendidikan.
  2. Perkembangan ilmu dan teknologi yang sangat berguna untuk meningkatkan kesejahteraan kehidupan masyarakat.

Sedangkan jika masuknya pengaruh budaya asing tersebut memberikan dampak yang tidak baik bagi kehidupan masyarakat maka dikatakan bersifat negatif. Beberapa contoh pengaruh budaya asing yang negatif antara lain sebagai berikut.

  1. Masuknya nilai-nilai budaya asing yang negatif seperti budaya permisif dan pragmatisme sehingga banyak yang bergaya hidup hedonis dan serba instan.
  2. Keberadaan adat istiadat dan budaya bangsa dapat terancam.
  3. Semangat kegotongroyongan terkikis oleh budaya egoisme dan individualisme.
  4. Menurunnya moral bangsa yang ditandai dengan munculnya berbagai aksi kejahatan yang meniru atau pengaruh dari budaya asing.

Budaya asing memberikan pengaruh positif dan negatif bagi kita, oleh karena itu perlu bijak dalam menyikapi pengaruh budaya asing yang masuk di Indonesia.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi