Permainan Bola Voli

Thursday, November 12th, 2015 - Kelas 7 SMP, Penjaskes

Permainan bola voli diciptakan oleh William G. Morgan pada tahun 1895. Ia adalah seorang pembina pendidikan jasmani pada YMCA (Young Man Christian Association) di kota Holyoke, Massachusetts, Amerika Serikat. Sebelumnya, permainan bola voli bernama minonette. Tujuannya, untuk kesegaran jasmani secara massal.

sejarah bola voliKetika Perang Dunia I, tentara sekutu menyebarluaskan permainan ini ke negara-negara Eropa dan Asia, terutama Jepang, Cina, India, Filipina, Prancis, Portugis, Rusia, Estonia, Latvia, Cheska, Rumania, Yugoslavia, dan Jerman.

Pada tahun 1948, didirikan IVBF (International Volley Ball Federation) yang beranggotakan 15 negara. Indonesia mengenal permainan ini sejak tahun 1928, yakni melalui serdadu Belanda. Tak lama kemudian, berdirilah berbagai klub bola voli di tanah air. Pada tanggal 22 Januari 1955, di Jakarta didirikan PBVSI, singkatan dari Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia.

Teknik Dasar Permainan Bola Voli

Bola voli merupakan permainan beregu bola besar. Bola voli dimainkan oleh dua regu, setiap regu ada 6 pemain. Permainan ini memerlukan koordinasi dan kerja sama tim. Di samping itu, penguasaan teknik-teknik dasar permainan harus matang. Dengan demikian dapat melakukan gerakan-gerakan variasi dan kombinasi dari teknik-teknik dasar. Teknik dasar yang harus dikuasai dalam permainan bola voli, di antaranya servis, passing, smes, dan blok.

1. Teknik Dasar Servis Dalam Bola Voli

Servis atau sajian bola pertama adalah hal yang sangat penting dalam permainan bola voli, karena tanpa servis masuk, sebuah tim tidak bisa mendapatkan poin (angka). Sebaliknya, dengan servis yang baik, sebuah tim bisa memenangkan suatu pertandingan.

Ada bermacam-macam servis yang dilakukan dalam suatu permainan bola voli, antara lain:

  1. underhand serve,
  2. tennis serve,
  3. change-up serve, dan
  4. floating serve.

Beberapa contoh latihan servis:

a. Sikap underhand serve (servis bawah)

Pelaksanaannya:bola voli

  1. Kaki kiri di depan, kaki kanan dibelakang.
  2. Berat badan di depan (condong ke depan).
  3. Tangan kanan diayun ke belakang.
  4. Bola dilepas – pukul – kaki kanan langkahkan ke depan.
  5. Pukulan bisa dengan tangan dikepal atau dengan telapak tangan.

Perhatikan dalam melakukan servis bawah:

  1. Hindari kesalahan-kesalahan yang umum terjadi.
  2. Jangan langsung servis di area servis.
  3. Kalau yang sudah bisa, diusahakan servis dengan terarah.
  4. Tanamkan dalam dirimu bahwa servis harus masuk.
  5. Kalau pukulan sudah cukup keras, maka dicoba servis di area (tempat) servis sebenarnya.

b. Sikap tennis serve (servis atas)

Pelaksanaannya:teknik permainan bola voli

  1. Kaki kiri ke depan.
  2. Kaki kanan ke belakang.
  3. Badan tegak.
  4. Tangan kiri memegang bola di depan atas, tangan kanan diayun dari belakang kepala.
  5. Bola dilambungkan dan dipukul persis di depan atas kepala.
  6. Perkenaan bola pada telapak tangan.

Perhatikan dalam melakukan servis atas:

  1. Servis jangan terlalu jauh dari permulaan latihan.
  2. Latihan servis berpasangan.
  3. Jika sudah bisa servis, lakukan di petak servis.

2. Passing

Passing adalah gerakan mengumpan bola kepada teman atau mengembalikan bola lawan. Passing dibagi menjadi dua, yaitu passing atas dan passing bawah. Apabila kamu sudah menguasai servis, selanjutnya menerapkan teknik dasar permainan bola voli secara bertahap.

a. Passing atas (tos)

Sikap passing atas:teknik bola voli

  1. Kaki kanan sedikit serong (kiri atau kanan).
  2. Lutut ditekuk.
  3. Badan condong ke depan.
  4. Tangan ditekuk, kedua telapak tangan membentuk mangkuk dan tempatkan persis di depan muka.
  5. Pandangan ke arah bola.
  6. Gerakan yang harmonis antara kaki, badan, dan tangan.

Contoh-contoh latihan passing atas:

  1. Permainan lempar tangkap bola 1-1 (dalam bentuk pertandingan).
  2. Permainan lempar tangkap bola 2-2 (dalam bentuk pertandingan).
  3. Permainan lempar tangkap bola, ditangkap kemudian dipassing.
    1. Sikap berbaris satu-satu ke belakang, pelatih berada di depan barisan.
    2. Pelatih melempar bola dan siswa satu per satu menangkap dengan passing atas.
    3. Bola dilempar ke arah depan dan belakang.
    4. Bola dilempar ke arah samping kiri dan kanan.
    5. Bola dilempar di atas bola ditangkap, kemudian dikembalikan dengan passing atas.
    6. Pelatih memantulkan bola ke lantai, dan bola dipassing oleh siswa.
    7. Pelatih melempar bola pelan, dan bola langsung dipassing oleh siswa.

Kesalahan-kesalahan umum yang sering terjadi dalam gerakan passing atas/tos, di antaranya:

  1. Kaki tidak ditekuk.
  2. Siku tidak ditekuk.
  3. Pengambilan bola di samping kiri/kanan muka atau terlalu depan.
  4. Bola tidak memantul.

b. Passing bawah (underhand pass)

Passing bawah pada prinsipnya hampir sama dengan passing atas, hanya sikap tangan yang berbeda. Sikap yang harus diperhatikan, yaitu:posisi pemain bola voli

  1. Kaki sedikit serong.
  2. Lutut ditekuk.
  3. Badan condong ke depan.
  4. Tangan lurus di depan (antara lutut dan bahu), perkenaan bola pada pergelangan tangan.
  5. Pandangan ke depan.
  6. Koordinasikan gerak – lutut – badan – bahu.

Beberapa contoh latihan passing bawah:

  1. Sikap berhadapan (1 – 1), bola dipantulkan kemudian dipassing.
  2. Permainan 1 – 1 seperti bermain tenis.
    1. Sikap berbaris satu-satu ke belakang, pelatih berada di depan.
    2. Bola dipantulkan pelatih, kemudian dipassing oleh siswa.
    3. Bola dipantulkan pelatih agak maju-mundur.
    4. Bola dipantulkan pelatih di samping kiri dan kanan.
    5. Bola dilempar pelatih langsung dipassing oleh siswa.
    6. Bola dipantulkan pelatih agak maju-mundur di samping kiri dan kanan.
  3. Melakukan passing bawah berturut-turut sendiri di tempat, maju-mundur, dan ke samping.

Kesalahan-kesalahan umum yang sering terjadi pada gerakan passing bawah, di
antaranya:

  1. Kedua sikut ditekuk.
  2. Lutut tidak ditekuk.
  3. Badan tidak rileks.

3. Penerimaan Bola Langsung dari Pihak Lawan (Receive)

Langkah selanjutnya adalah penguasaan penerimaan bola (receive). Pada umumnya dilakukan dengan sikap passing bawah.

Ada macam-macam penerimaan bola, seperti:

  1. Serve receive (penerimaan bola servis)
  2. Spike/smash receive (penerimaan bola smes)
  3. Fine ball receive (penerimaan bola tip)

Banyak cara untuk melatih penerimaan bola ini, antara lain:

  1. satu lawan satu (1-1)
  2. satu lawan dua (1-2)
  3. satu lawan tiga (1-3)
  4. dan banyak lagi bentuk-bentuk latihan yang bisa kamu ciptakan sendiri.

4. Smes

Smes adalah pukulan bola yang keras dan menukik ke lapangan lawan. Smes atau spike dalam bola voli merupakan hal yang sangat digemari oleh setiap pemain, karena melalui smes dapat mematikan pergerakan lawan, sehingga banyak menghasilkan poin (angka).tujuan permainan bola voli

Beberapa contoh latihan smes, antara lain:

  1. Memukul-mukul bola ke lantai dengan gerakan pols.
  2. Memukul-mukul bola bervariasi dengan maju mundur ke samping.
  3. Memukul-mukul bola ke dinding.
  4. Memukul bola dari tengah lapangan dengan mengutamakan penggunaan pols.
  5. Memukul-mukul bola dengan memakai awalan dan lompatan.
  6. Bola dilempar dari belakang net, kemudian dipukul tegak lurus.
  7. Melompat dengan awalan – lompatan – bola dilempar ke petak lawan.
  8. Mencoba smes dengan bola dilempar pelatih.

Dalam melatih smes, yang perlu diperhatikan adalah:

  1. Awalan, perhatikan tiga langkah terakhir dan ayunan tangan.
  2. Tolakan, dengan kedua kaki.
  3. Pukulan, saat pukulan tangan lurus.
  4. Pendaratan, dengan kedua kaki bersama-sama dan lutut sedikit mengeper.

Kesalahan-kesalahan umum yang sering terjadi pada smes, yaitu:

  1. Memukul bola tidak pada saat yang tepat.
  2. Awalan, langkah terakhir tidak sesuai.
  3. Tolakan dilakukan dengan satu kaki.
  4. Ayunan dilakukan dengan satu tangan.
  5. Pukulan dilakukan dengan tangan bengkok/sikut ditekuk.
  6. Pada saat pendaratan kaki tidak mendarat bersama-sama.
  7. Pada saat pendaratan lutut tidak mengeper.

Dalam latihan smes harus memerhatikan posisi smasher (penyemes), yaitu:

  1. Smasher posisi 4
  2. Smasher posisi 3
  3. Smasher posisi 2

5. Blok (Bendungan)

Blok adalah upaya menghadang bola lawan dengan menjulurkan tangan ke atas net. Blok dalam permainan bola voli merupakan hal yang penting karena dengan melakukan blok kita bisa memperoleh poin (angka). Akan tetapi, biasanya siswa kurang menyukai latihan blok ini, sehingga pelatih harus menciptakan suasana yang menarik bagi siswa. Blok juga merupakan serangan balik dari regu lawan. Dengan blok, kamu bisa mengacaukan mental lawan.

Beberapa contoh latihan blok:tinggi net bola voli

  1. Posisi awal blok:
    1. Badan berdiri tegak.
    2. Kedua tangan di depan dada.
  2. Lutut sedikit ditekuk, melompat sambil meluruskan tangan ke atas.
  3. Jari-jari tangan direnggangkan.
  4. Hal yang sangat penting adalah melakukan di saat yang tepat, baik pada saat melompat maupun pada saat meluruskan tangan.
  5. Lakukan gerakan-gerakan blok tanpa bola.
  6. Pelatih memukul bola, kemudian siswa melakukan blok.

Hal-hal yang harus diperhatikan pada saat melakukan blok, yaitu:

  1. Blok jangan memakai awalan seperti pada smes.
  2. Pilih saat yang tepat untuk melompat sambil meluruskan kedua tangan ke atas.
  3. Jangan mendarat ke arah depan atau samping.
  4. Sikap tangan jangan diayun dari bawah ke atas (cukup meluruskan dari dada ke atas).
  5. Lakukan latihan blok dari tiga posisi (posisi 1 – 3 dan 4).

Strategi Dan teknik Permainan Bola Voli

Selain itu, koordinasi dan kerja sama tim mutlak diperlukan untuk mengatur strategi dan teknik permainan. Sikap sportif dan menaati aturan permainan itu suatu keharusan.

Untuk mengetahui lebih jelas hal-hal tersebut di atas, ikuti pembahasan berikut ini.

1. Komposisi Pemain (Susunan Pemain)

Jika kamu sudah menguasai teknik-teknik dasar bermain bola voli, cobalah membentuk sebuah tim. Komposisi tim dalam permainan bola voli jumlahnya 6 pemain diatur menempati posisi sebagai berikut.jumlah pemain bola voli

Tetapi ingat, dalam permainan bola voli perlu ditanamkan spesialisasi pemain, karena semua pemain harus menguasai teknik-teknik bola voli.  Jika empat pemain, komposisinya adalah semua smasher dan juga semua tosser.pemain bola voli

Jika teknik permainan sudah meningkat, nantinya kita akan mengenal:

  1. Posisi menyerang (offensive).
  2. Posisi bertahan (defensive).

2. Koordinasi Gerakan dengan Satu Regu (Tim)

Mengoordinasikan gerakan dalam permainan bola voli, sangat diperlukan baik dalam memainkan bola 3 kali sentuhan, maupun pada saat pola penyerangan atau pola pertahanan.

a. Koordinasi gerakan menyerang

Pelaksanaannya:

  1. Pemain serbaguna (universaler) ditugaskan menerima bola pertama.
  2. Bola pertama diumpan ke pemain penerima bola kedua (set-upper).
  3. Set-upper (pengumpan) memberikan ke pemain pemukul (smasher).
  4. Pemain pemukul (smasher) melaksanakan pukulan/sentuhan bola ketiga.

b. Koordinasi gerakan bertahan

Pelaksanaannya:

  1. Bertahan pada saat servis lawan.
  2. Bertahan pada smes lawan.

c. Koordinasi antarpemain

Hal-hal yang harus diperhatikan adalah:

  1. Gerakan penjagaan (bertahan)
    – Mengatur sikap posisi sebelum dan selama pertandingan.
    – Bereaksi dengan segera.
    – Memerhatikan jalannya bola.
    – Melakukan gerakan secara cepat dan tepat.
  2. Gerakan menyerang
    – Mengatur sikap posisi pemain penyerang (smasher).
    – Semua penyerang (smasher) bereaksi cepat.
    – Mengontrol bola dan memukul bola.
    – Melakukan gerakan secara cepat dan tepat.

3. Masalah (Konflik) Tanpa Ada Perselisihan

Konflik dalam permainan bola voli biasanya terjadi pada saat:

  1. Pemain lawan unggul dalam teknik dasar.
  2. Pola penyerangan lawan sulit dibendung.
  3. Servis lawan sulit diantisipasi.

Cara mengatasinya:

  1. Pelatih meminta time out.
  2. Mengubah strategi atau taktik.
  3. Pola permainan diperlambat.
  4. Sering pergantian pemain.
  5. Mempunyai kelebihan teknik.

4. Kerja Sama Antarpemain

Bekerja sama antarpemain harus dilakukan, karena adanya perbedaan keterampilan yang dimiliki tiap pemain. Bentuk kerja samanya, di antaranya:

  1. Kerja sama pemain spesialis passing dengan pengumpan.
  2. Kerja sama pengumpan dengan pemukul (smasher).
  3. Kerja sama pemain serbaguna dengan semua pemain.

5. Peraturan Bola Voli

Ketentuannya:panjang lapangan bola voli

  1. Ukuran lapangan 18 × 9 meter, servis dilakukan sepanjang garis belakang 9 meter jarak garis serang dengan garis tengah 3 meter.
  2. Tinggi net putra 2,43 meter dan tinggi net putri 2,24 meter.
  3. Berat bola antara 250–280 gram.
  4. Jumlah pemain 12 orang, 6 orang yang bermain dan 6 orang cadangan.
  5. Perputaran pemain dilakukan jika penerima servis berhasil mematikan bola.
  6. Lama permainan three winning set.
  7. Angka sampai 25.
  8. Time out diminta oleh pelatih/official kepada wasit untuk memberi instruksi. Lamanya 30 detik.

Selamat belajar dan berlatih, semoga materi permainan bola voli diatas mudah dipahami dan dipraktikan.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi