Rangkuman Materi Pelajaran Biologi Kelas 12 SMA

Friday, September 30th, 2016 - Biologi, Kelas 12 SMA

Rangkuman materi pelajaran Biologi kelas 12 SMA yang ditulis pada halaman ini berdasarkan materi pada buku paket pelajaran Biologi untuk kelas 12 SMA yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. berikut rangkuman materi pelajaran Biologi kelas 12 SMA secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran Biologi Kelas 12 SMA,ringkasan biologi kelas 12,ringkasan biologi kelas 12 semester 1,ringkasan biologi kelas 12 ipa,ringkasan biologi kelas 12 semester 2,rangkuman biologi kelas 12,rangkuman biologi kelas 12 semester 2,rangkuman biologi kelas 12 bab evolusi,rangkuman biologi kelas 12 bab 3,rangkuman biologi kelas 12 pertumbuhan dan perkembangan,rangkuman biologi kelas 12 pdf,rangkuman biologi sma kelas 12 bab 1,rangkuman materi biologi kelas 12 bab 1,ringkasan materi biologi bab 1 kelas 12,rangkuman biologi kelas 12 bab 1,rangkuman biologi kelas 12 bab pertumbuhan dan perkembangan,rangkuman biologi kelas 12 bab 2,rangkuman biologi kelas xii bab 1,rangkuman biologi sma kelas xii bab 1,rangkuman biologi kelas xii pertumbuhan dan perkembangan,ringkasan materi evolusi biologi kelas 12,rangkuman biologi kelas 12 ebook,rangkuman biologi kelas 12 evolusi,rangkuman biologi kelas xii ipa semester 1,ringkasan materi biologi kelas 12 ipa,ringkasan biologi kelas xii ipa,ringkasan materi biologi kelas xii ipa,ringkasan materi biologi kelas xii ipa semester 1,rangkuman materi biologi kelas 12 ipa,ringkasan materi biologi sma kelas xii ipa,rangkuman biologi kelas xii ipa semester 2,ringkasan materi biologi kelas 12 sma,ringkasan materi biologi kelas 10 sampai 12,rangkuman biologi kelas 12 metabolisme,ringkasan materi biologi kelas 12,ringkasan materi biologi kelas 12 semester 1,rangkuman materi biologi kelas 12 semester 1,rangkuman materi biologi kelas 12 sma,ringkasan biologi sma kelas 12,rangkuman biologi kelas 10 sampai 12,rangkuman biologi kelas 12 semester 1,rangkuman biologi kelas 10-12,ringkasan biologi kelas xii semester 1,rangkuman biologi kelas 10 11 12,ringkasan biologi kelas 10 11 12,rangkuman biologi kelas xii semester 2,ringkasan materi biologi kelas xii semester 2

Rangkuman Materi Pelajaran Biologi Kelas 12 SMA

Bab 1 Pertumbuhan Dan Perkembangan Pada Tumbuhan

  1. Pertumbuhan adalah suatu proses pertumbuhan ukuran dan volume serta jumlah secara irreversibel, yaitu tidak dapat kembali ke bentuk semula. Adapun perkembangan merupakan suatu proses menuju kedewasaan yang bersifat kualitatif.
  2. Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan pada tumbuhan adalah sebagai berikut.
    1. Faktor eksternal atau lingkungan yang berpengaruh adalah faktor iklim, tanah dan biologis.
    2. Faktor internal (dalam) terdiri atas faktor intrasel yaitu sifat dari induknya, dan faktor intersel yaitu macam-macam hormon antara lain auksin, giberelin, sitokinin, asam absisat, etilen, asam traumalin, dan kalin.
  3. Dalam pertumbuhan dan perkembangannya, tumbuhan akan mengalami beberapa periode yaitu periode lamban, periode eksponen, dan periode perlambatan.
  4. Pertumbuhan pada tumbuhan ada dua macam, yaitu pertumbuhan primer dan pertumbuhan sekunder.
  5. Pertumbuhan primer adalah pertumbuhan yang terjadi pada jaringan meristematik dari hasil pembelahan sel-sel jaringan meristem primer. Pertumbuhan primer terjadi pada embrio, ujung akar, dan ujung batang.
  6. Proses pertumbuhan dan perkembangan embrio disebut sebagai perkecambahan. Ada dua macam perkecambahan yaitu perkecambahan hipogeal dan epigeal.
  7. Ada tiga macam bagian penyusun embrio pada proses perkecambahan yaitu tunas embrionik dan kotiledon.
  8. Pada ujung akar terdapat tiga macam daerah titik tumbuh yaitu darah pembelahan, daerah pemanjangan, dan daerah diferensiasi.
  9. Pada ujung batang, titik tumbuhnya dilindungi oleh balutan bakal daunnya.
  10. Teori titik tumbuh ada dua, yaitu  teori Histogen dari Hanstein, serta teori Tunika dan Korpus dari Schmith.
  11. Pertumbuhan sekunder merupakan kelanjutan dari pertumbuhan primer sebagai aktivitas jaringan meristem sekunder yaitu bertambah besarnya organ tubuh tumbuhan.

Bab 2 Metabolisme

  1. Metabolisme merupakan reaksi biokimia yang terjadi dalam sel hidup, meliputi katabolisme (reaksi penyusunan energi) dan anabolisme (reaksi pelepasan energi).
  2. Pada reaksi metabolisme, terdapat komponen-komponen yang berperan penting sebagai penunjang terjadinya proses metabolisme, meliputi enzim, ATP, dan reaksi oksidasi  atau reaksi redoks.
  3. Katabolisme merupakan reaksi pemecahan atau penguraian senyawa ikatan kimia kompleks menjadi senyawa lebih sederhana yang secara umum dikenal dengan respirasi.
  4. Respirasi merupakan proses pembebasan energi kimia melalui reaksi oksidasi pada molekul organik.
  5. Jika respirasi terjadi dalam sel, maka ada tiga tahap yang harus dilalui, yaitu glikolisis, siklus Krebs, dan transpor elektron.
  6. Apabila proses respirasi terjadi dalam lingkungan yang cukup oksigen disebut respirasi aerob, tetapi apabila respirasi terjadi tanpa oksigen disebut respirasi anaerob.
  7. Anabolisme merupakan reaksi penyusunan senyawa kompleks dari senyawa sederhana yang berlangsung dalam sel. Energi yang digunakan dalam proses penyusunan itu berasal dari matahari, sering kita kenal dengan fotosintesis, sedangkan yang berasal dari energi kimia disebut kemosintesis.
  8. Metabolisme karbohidrat, protein, dan lemak saling berkaitan satu sama lain. Metabolisme lemak menghasilkan energi yang lebih besar dibandingkan karbohidrat dan protein.
  9. Teknologi yang berkaitan dengan metabolisme makanan yaitu pola makanan yang berkadar gula rendah, teknologi pengawetan makanan dapat dilakukan secara fisika, kimia, biologi, pengalengan dan secara radiasi.

Bab 3 Materi Genetika

  1. Susunan DNA sangat kompleks dengan rantai nukleotida yang panjang.
  2. Setiap nukleotida tersusun dari senyawa fosfat, gula pentosa, dan basa nitrogen.
  3. Basa nitrogen terdiri atas purin yang tersusun dari Adenin, Guanin dan Pirimidin yang tersusun dari Timin dan Sitosin.
  4. Struktur DNA berupa double helix atau pita spiral ganda, sedangkan RNA berupa pita tunggal.
  5. Macam-macam RNA antara lain RNA duta (mRNA), RNA ribosom (rRNA), dan RNA transfer (tRNA).
  6. Gen merupakan subtansi hereditas yang berfungsi untuk mewariskan sifat kepada keturunannya.
  7. Kromosom terdiri atas sentromer, yaitu bagian kepala yang merupakan pusat kromosom dan bagian lengan yang mengandung kromosom dan gen.
  8. Sintesis protein dilakukan oleh DNA dan RNA melalui tahapan transkripsi dan translasi.

Bab 4 Pembelahan Sel

  1. Pembelahan sel pada organisme eukariotik meliputi pembagian inti sel (kariokinesis) dan pembagian sitoplasma sel (sitokinesis).
  2. Tahap-tahap pembelahan sel meliputi tahap mitosis dan meiosis.
  3. Pembelahan mitosis meliputi tahap-tahap, antara lain interfase, profase, metafase, anafase, dan telofase.
  4. Pembelahan meiosis I meliputi tahap-tahap, antara lain profase I, metafase I, anafase I, dan telofase I. Sedangkan pembelahan meiosis II meliputi tahap-tahap, antara lain profase II, metafase II, anafase II, dan telofase II.
  5. Spermatogenesis adalah proses pembentukan sel spermatozoa yang terjadi di dalam testis.
  6. Oogenesis adalah proses pembentukan ovum yang terjadi di  dalam ovarium.
  7. Pembelahan meiosis bertujuan untuk mempertahankan agar sifat kromosom keturunan sama dengan induknya.
  8. Pembelahan mitosis bertujuan untuk memperbanyak sel, regenerasi, dan pertumbuhan.

Bab 5 Pewarisan Sifat

  1. Gregor Johann Mendel disebut sebagai Bapak Genetika karena dialah orang yang pertama kali meneliti pewarisan sifat melalui penyilangan.
  2. Genotipe adalah sifat yang ditentukan oleh gen, sebagai faktor bakat/pembawaan. Genotipe bersifat menurun dan diwariskan kepada keturunannya.
  3. Gen merupakan sepenggal DNA yang berguna untuk mengendalikan sintesa protein. Apabila gen berubah, maka sifat makhluk hidup juga berubah.
  4. Fenotipe merupakan sifat yang tampak dari luar sebagai akibat interaksi antara faktor genotipe dengan lingkungannya.
  5. Hukum I Mendel dikenal sebagai Hukum Segregasi yaitu perkawinan organisme dengan hanya memperhatikan satu sifat beda yang akan menghasilkan perbandingan 3 : 1.
  6. Hukum II Mendel atau Hukum Pengelompokan Gen Secara Bebas merupakan persilangan dihibrid yaitu perkawinan individu dengan memperhatikan dua sifat beda akan menghasilkan perbandingan 9 : 3 : 3 : 1.
  7. Backcross dan testcross digunakan untuk mengetahui genotipe induknya.
  8. Penyimpangan semu hukum Mendel merupakan penyilangan dihibrid yang hasil perbandingannya tidak sesuai dengan Hukum Mendel misalnya peristiwa epistasis-hipostasis, kriptomeri, polimeri, pindah silang, tautan, gagal berpisah, dan pautan seks.
  9. Hemofili, buta warna, dan albino, merupakan penyakit yang diturunkan dan tidak dapat disembuhkan.
  10. Gen letal merupakan gen yang dapat menyebabkan kematian.
  11. Golongan darah manusia berdasarkan ada tidaknya antigen antibodi dibedakan menjadi ABO, MN, dan Rhesus.
  12. Ilmu genetika dapat dimanfaatkan di bidang pertanian, peternakan, dan kesehatan.

Bab 6 Mutasi

  1. Peristiwa mutasi adalah terjadinya perubahan materi genetik yang akan diwariskan kepada keturunannya.
  2. Individu yang mengalami mutasi disebut mutan, sedangkan faktorfaktor yang menyebabkan terjadinya mutasi disebut mutagen.
  3. Peristiwa mutasi dapat terjadi pada tingkat gen dan kromosom.
  4. Mutasi gen dapat terjadi karena pergantian pasangan basa nitrogen dan penyisipan basa nitrogen.
  5. Peristiwa pergantian basa nitrogen antara lain tranversi dan transisi, sedangkan penyisipan basa nitrogen terlihat pada peristiwa insersi dan delesi.
  6. Mutasi kromosom dapat terjadi karena perubahan jumlah kromosom yang meliputi euploidi dan aneuploidi, dapat disebabkan pula karena perubahan struktur kromosom yang meliputi inversi, translokasi, duplikasi, delesi, isokromosom, dan katenasi.
  7. Berdasarkan sel yang mengalaminya, mutasi dapat dibedakan menjadi mutasi somatik dan germinal.
  8. Mutasi berdasarkan kejadiannya meliputi mutasi alam dan buatan.
  9. Mutagen biologi meliputi bakteri dan virus.
  10. Mutagen kimia antara lain kolkisin, antibiotik, alkohol, asam nitrit, aminopurin, dan alkilase.
  11. Mutagen fisika meliputi radiasi peng-ion dan radiasi bukan pengion.

Bab 7 Evolusi

  1. Teori evolusi menjelaskan perkembangan makhluk hidup secara bertahap dalam jangka waktu lama.
  2. Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya evolusi adalah mutasi, seleksi alam, perkawinan tak acak, aliran gen, dan genetik drift.
  3. Evolusi berdasarkan arahnya dibedakan menjadi evolusi progresif dan evolusi regresif. Evolusi progresif terjadi apabila individu dapat bertahan hidup, sedangkan evolusi regresif terjadi apabila individu mengalami kepunahan.
  4. Evolusi berdasarkan skala perubahan evolusi dapat dibedakan menjadi makroevolusi dan mikroevolusi.
  5. Makroevolusi terjadi bila perubahannya besar, sedangkan mikroevolusi terjadi bila perubahannya kecil.
  6. Evolusi berdasarkan hasil akhir dibedakan menjadi evolusi divergen dan konvergen. Evolusi divergen adalah apabila perubahannya berasal dari satu spesies menjadi banyak spesies baru, sedangkan evolusi konvergen apabila perubahannya didasarkan pada adanya kesamaan struktur antara dua organ pada garis sama dari nenek moyang yang sama.
  7. Fosil adalah sisa-sisa makhluk hidup yang telah membatu, berupa tulang, cangkang, gigi, maupun jejak kaki yang dapat digunakan sebagai bukti terjadinya proses evolusi.
  8. Palaentologi adalah ilmu yang mempelajari tentang fosil.
  9. Teori asal-usul makhluk hidup terdiri atas teori Abiogenesis dan teori Biogenesis.
  10. Teori abiogenesis menyebutkan bahwa makhluk hidup berasal dari benda mati, sedangkan teori biogenesis menyebutkan makhluk hidup berasal dari makhluk hidup sebelumnya.

Bab 8 Bioteknologi

  1. Bioteknologi adalah pemanfaatan prinsip-prinsip ilmiah dengan menggunakan makhluk hidup untuk menghasilkan produk untuk kepentingan manusia.
  2. Bioteknologi dibedakan menjadi dua yaitu secara tradisional atau konvensional dan secara modern.
  3. Bioteknologi tradisional merupakan bioteknologi yang memanfaatkan mikroba, proses kimia, dan proses genetik secara alami. Dilakukannya berdasarkan pengalaman yang sebenarnya sudah mengandung prinsip-prinsip ilmiah.  Produk tersebut dilakukan berdasarkan pengalaman dan diwariskan secara turun temurun, tanpa memahami organisme yang berproses dan reaksinya yang timbul. Bioteknologi tradisional ini biasanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga dan umumnya belum dapat diproduksi secara massal.
  4. Pelaksanaan bioteknologi secara modern. Bioteknologi modern ditandai dengan ditemukannya struktur DNA. Bioteknologi modern adalah bioteknologi berdasarkan manipulasi atau rekayasa DNA, yang dilakukan dengan memodifikasi gen-gen spesifik dan memindahkan pada organik yang berbeda seperti bakteri, tumbuhan, dan hewan. Bioteknologi modern ini tidak bisa lepas dari ilmu lain misalnya ilmu biokimia, genetika, biologi molekuler, fisika, mikrobiologi, dan biologi sel.
  5. Pada dasarnya bioteknologi mempunyai komponen-komponen yaitu adanya bahan yang akan diproses, organisme yang melakukan proses, prinsip-prinsip ilmiah dalam proses, dan hasilnya berupa produk.
  6. Beberapa contoh dari bioteknologi tradisional, yaitu pembuatan tempe, tape, kecap, yoghurt, dan antibiotik penicilin.
  7. Beberapa contoh dari bioteknologi modern adalah rekombinasi DNA, fusi sel, teknik hibridoma, transfer inti, kloning, bayi tabung, inseminasi buatan, kultur jaringan, seleksi fenotipe, hidroponik, penghasil asam amino, penghasil alkohol, pemisah logam dari bijihnya, gas bio, pencerna limbah, pemisah logam berat, dan penggunaan teknologi nuklir.
  8. Perkembangan bioteknologi memberikan dampak positif dan negatif.

Kami harap dengan adanya rangkuman materi pelajaran Biologi kelas 12 SMA seperti diatas dapat memudahkan kita mempelajari materi Biologi di kelas 12 SMA.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi