Rangkuman Materi Pelajaran IPS Kelas 7 SMP

Monday, August 29th, 2016 - IPS, Kelas 7 SMP

Rangkuman materi pelajaran IPS kelas 7 SMP pada halaman ini dibuat berdasaarkan buku paket mata pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) untuki kelas 7 SMP yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Berikut rangkuman materi pelajaran IPS kelas 7 SMP secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran IPS Kelas 7 SMP

Rangkuman Materi Pelajaran IPS Kelas 7 SMP

Bab I Bentuk Dan Potensi Muka Bumi

  1. Tenaga endogen atau tenaga tektonik yaitu tenaga yang berasal dari dalam bumi. Tenaga ini  biasanya bersifat membentuk atau membangun bagian dari permukaan bumi di sekitarnya.
  2. Proses diatropisme yaitu suatu proses yang termasuk ke dalam pembentukan permukaan bumi yang berasal dari tenaga endogen tanpa dipengaruhi magma.
  3. Vulkanisme yaitu aktivitas magma yang bergerak dari lapisan litosfer yang menyusup ke lapisan yang lebih atas atau sampai ke permukaan bumi peristiwa keluarnya magma ke permukaan bumi  disebut juga erupsi gunung api.
  4. Gempa bumi  yaitu hentakan dari bumi yang menyebakan tanah berguncang. Gempa terjadi akibat proses endogenik yang dihasilkan ketika lapisan batubatuan di bawah tanah bergerak.
  5. Tenaga eksogen yaitu tenaga peubah yang berasal dari luar permukaan bumi, berupa pelapukan dan erosi yang sifatnya merusak permukaan bumi.
  6. Pelapukan yaitu proses penghancuran batuan kulit bumi pada tempatnya yang dipengaruhi temperatur dan kelembapan udara di sekelilingnya, susunan pembentuk batuan, dan kelebatan vegetasi tumbuhan yang ada di sekitar batuan.
  7. Erosi yaitu proses pengikisan terhadap batuan atau tanah yang terjadi oleh air, angin, dan gletser.
  8. Sedimentasi adalah proses penempatan atau penumpukan material hasil pelapukan, erosi, dan maswasting ke tempat tertentu oleh air, angin maupun gletser.
  9. Tenaga endogen dan eksogen dapat berdampak positif maupun berdampak negatif bagi kehidupan manusia. Pemanfaatan Iptek dan upaya memperbaiki sikap hidup manusia dalam pemanfaatan SDA dapat menjadi salah satu upaya penanggulangan dampak negatif dari tenaga tersebut.

Bab II Zaman Pra-Aksara Di Indonesia

  1. Pembabakan zaman prasejarah berdasarkan Ilmu Geologi yang terdiri atas Arkaekum, Palezoikum, Mesozoikum, dan Neozoikum.
  2. Pembabakan zaman prasejarah berdasarkan hasil temuan alat-alat yang digunakan dan dari cara pengerjaannya, dibagi menjadi zaman batu dan zaman logam. Zaman batu terbagi lagi menjadi empat, yaitu Palaeolithikum, Mesolithikum, Neolithikum, dan Megalithikum.
  3. Zaman prasejarah di Indonesia dapat dibagi menjadi tiga, yaitu zaman berburu dan meramu, bercocok tanam, dan perundagian.

Bab III Interaksi Sosial Dan Sosialisasi

  1. Interaksi sosial yaitu hubungan saling memengaruhi antara sesama manusia sebagai makhluk sosial.
  2. Proses sosial dapat diartikan sebagai cara-cara berhubungan yang dapat dilihat jika individu dan kelompok masyarakat saling bertemu serta menentukan sistem atau tata aturan agar proses komunikasi bersama berjalan dengan baik selalu dinamis.
  3. Terjadinya proses interaksi sosial dipengaruhi beberapa faktor sebagai berikut: identifikasi, sugesti,  simpati, imitasi.
  4. Interaksi sosial merupakan kunci dari semua kehidupan sosial yang sifatnya dinamis dan merupakan bentuk umum proses sosial yang diawali dengan kontak dan hubungan sosial.
  5. Sebagai akibat dari adanya proses interaksi sosial, diharapkan dapat menyebabkan keselarasan dan keharmonisan hubungan antarsesama manusia dalam suatu masyarakat.
  6. Sosialisasi yaitu suatu proses penanaman kebiasaan, nilai-nilai, dan aturan dari satu generasi ke generasi lainnya dalam kehidupan suatu masyarakat.
  7. Sosialisasi dapat dibagi menjadi dua, yaitu  sosialisasi primer (dalam keluarga) dan sosialisasi sekunder (dalam masyarakat)
  8. George Herbert Mead berpendapat bahwa sosialisasi yang dilalui seseorang dapat dibedakan melalui tahap-tahap sebagai berikut:
    1. tahap persiapan (Preparatory Stage);
    2. tahap meniru (Play Stage);
    3. tahap siap bertindak (Game Stage);
    4. tahap penerimaan norma kolektif (Generalized Stage).
  9. Media sosialisasi dapat diartikan sebagai sarana berlangsungnya proses sosialisasi. Terdapat empat media sosialisasi yang utama, yaitu keluarga, kelompok bermain, media massa, dan lembaga pendidikan formal (sekolah).
  10. Interaksi sosial dapat diartikan sebagai hubungan saling memengaruhi antara sesama manusia sebagai makhluk sosial yang terjadi dalam kehidupan bermasyarakat.
  11. Interaksi sosial dapat berbentuk kerja sama, persaingan dan pertentangan atau pertikaian.
  12. Proses interaksi sosial yang terjadi pada masyarakat akan menghasilkan dua jenis proses sosial, yaitu proses sosial yang sifatnya asosiatif dan proses sosial yang sifatnya disosiatif.
  13. Proses sosial asosiatif terdiri dari kerja sama, akomodasi, asimilasi dan adaptasi, sementara proses sosial disosiatif terdiri dari persaingan dan kontravensi.

Bab IV Usaha Manusia Dalam Memenuhi Kebutuhan

  1. Manusia adalah makhluk sosial sekaligus makhluk ekonomi yang dalam upaya pemenuhan kebutuhan hidupnya senantiasa memerlukan bantuan orang lain (zoon politocon). Kebutuhan manusia akan tercapai apabila manusia dapat menyelaraskan perannya sebagai makhluk sosial (homo socius) dan makhluk ekonomi (homo economicus).
  2. Kebutuhan adalah sejumlah keinginan manusia yang harus dipenuhi dan jika tidak terpenuhi dapat mengakibatkan efek negatif bagi kelangsungan hidupnya.
  3. Perbedaan tingkat kebutuhan disebabkan oleh beberapa faktor sebagai berikut; keadaan ekonomi, lingkungan sosial budaya, keadaan fisik, tingkat pendidikan, intensitas kebutuhan, ilmu pengetahuan dan teknologi serta kebijakan pemerintah.
  4. Konsep kelangkaan dalam ilmu ekonomi diartikan sebagai suatu keadaan saat manusia ingin mengonsumsi suatu barang atau jasa lebih banyak daripada jumlah barang dan jasa yang tersedia.
  5. Tindakan ekonomi adalah upaya setiap orang dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-harinya.
  6. Motif ekonomi adalah alasan yang mendorong seseorang melakukan tindakan ekonomi.
  7. Pada dasarnya terdapat beberapa macam motif ekonomi yang menyebabkan manusia melakukan tindakan ekonomi, sebagai berikut:
    1. motif untuk memenuhi kebutuhan;
    2. motif untuk memperoleh keuntungan;
    3. motif sosial.
  8. Bunyi prinsip ekonomi adalah dengan pengorbanan tertentu, dapat memperoleh hasil yang sebesar-besarnya (maksimal), atau dengan pengorbanan sekecil-kecilnya berusaha untuk memperoleh hasil yang tertentu.
  9. Terdapat beberapa ciri dari tindakan ekonomi yang didasari oleh prinsip ekonomi sebagai berikut:
    1. mengutamakan kebutuhan yang sifatnya lebih penting dan mendesak;
    2. bersikap hemat dan tidak boros dalam tindakannya;
    3. melakukan tindakan ekonomi dengan pertimbangan yang matang;
    4. senantiasa mempertimbangkan keuntungan dan kerugian dari setiap tindakan ekonomi yang dilakukannya.

Bab V Peta, Atlas, Globe, Sketsa, Dan Peta Wilayah

  1. Peta yaitu gambaran sebagian atau seluruh permukaan bumi dalam bidang datar dengan menggunakan skala tertentu.
  2. Berdasarkan isinya, peta dibedakan menjadi dua jenis, yaitu peta umum dan peta khusus.
  3. Berdasarkan skalanya, peta dibagi menjadi:
    1. Peta kadaster 1:5.000 – 1:100, contohnya peta desa
    2. Peta skala besar 1:250.000 – 1:5.000, contohnya peta kecamatan
    3. Peta skala sedang 1:500.000 – 1:250.000, contohnya peta kabupaten
    4. Peta skala kecil 1:1.000.000 – 1: 5.00.000, contohnya peta provinsi
    5. Peta geografis < 1:1.000.000, contohnya peta negara
  4. Berdasarkan bentuknya, peta dikelompokkan menjadi:
    1. Peta digital
    2. Peta timbul (relief)
    3. Peta datar
  5. Atlas yaitu kumpulan peta yang disusun dalam bentuk buku.
  6. Globe yaitu tiruan bentuk muka bumi dalam wujud tiga dimensi.
  7. Peta sketsa atau mental map yaitu suatu gambaran pemikiran seseorang terhadap dunia dan lingkungan sekitarnya yang dituangkan dalam bentuk gambar.
  8. Tahapan dalam pembuatan peta sketsa terdiri dari pengumpulan data, pembuatan peta atau pemetaan, dan penyajian peta.
  9. Selain harus memerhatikan syarat kelengkapan peta di atas, pembuatan peta juga perlu mengikuti syarat-syarat sebagai berikut.
    1. Peta harus memberikan informasi yang akurat sesuai dengan judul atau tema peta.
    2. Peta harus memenuhi seluruh syarat kelengkapan peta, seperti legenda dan simbol-simbol yang tepat.
    3. Peta harus berdasarkan sumber data yang lengkap dan akurat.
    4. Penentuan skala yang tepat, sehingga gambar yang terdapat dalam peta menggambarkan kondisi dan ukuran yang sesungguhnya.
  10. Memperbesar dan memperkecil sebuah peta secara akurat dapat dilakukan dengan beberapa cara, di antaranya dengan metode bujur sangkar atau sistem petak koordinat (grid), menggunakan pantograf, atau yang paling praktis dengan memfotokopinya.

Bab VI Kondisi Fisik Dan Penduduk Wilayah Indonesia

  1. Letak geografis yaitu letak suatu daerah dibandingkan dengan daerah-daerah lain di sekitarnya.
  2. Secara geografis wilayah Indonesia berada di antara dua samudra, yaitu Samudra Pasifik dan Samudra Hindia, berada di antara dua benua, yaitu Benua Asia dan Benua  Australia, serta berada di antara dua jalur pegunungan lipatan muda, yaitu pegunugan lipatan muda sirkum pasifik dan sirkum mediteranea.
  3. Letak astronomis yaitu letak suatu daerah berdasarkan koordinat garis lintang dan garis bujur. Garis lintang yaitu garis khayal yang memanjang dari barat ke timur sejajar dengan garis khatulistiwa, sedangkan garis bujur yaitu garis khayal yang membujur dari utara ke selatan.
  4. Letak astronomis Indonesia beserta wilayah yang dilewatinya sbb:
    1. Batas paling utara 6° 08’ LU tepat melewati Pulai Weh yang terletak di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam.
    2. Batas paling selatan 11° 15’ LS tepat melewati Pulau Rote yang terletak di Provinsi Nusa Tenggara Barat.
    3. Batas sebelah barat 95° 45’ BT melewati Pulau Beureuh yang terletak di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam.
    4. Batas sebelah timur 141° 05′ BT melewati Sungai Fly dan Sungai Merauke di Provinsi Papua.
  5. Bentuk muka buminya (relief), maka wilayah Indonesia dapat diklasifikasikan menjadi tiga sebagai berikut:
    1. Relief Indonesi Barat
    2. Relief Indonesi Tengah
    3. Relief Indonesi Timur
  6. Suku bangsa yang ada di Indonesia asalnya dari daratan Asia (Yunan). Suku bangsa tersebut dalam perkembangannya menjadi nenek moyang suku bangsa Indonesia dan melahirkan keturunan menjadi beberapa suku bangsa antara lain: ras Melayu yang meliputi suku bangsa Dayak, Toraja, dan Sasak. Ras Melanesoid yang meliputi suku-suku yang ada di Papua.
  7. Keragaman suku bangsa yang ada di Indonesia tersebar di 33 Provinsi. Adapun suku bangsa tersebut adalah sebagai berikut.
    1. Suku bangsa yang terdapat di Pulau Sumatra terdiri dari suku Aceh, Batak, dan Minangkabau.
    2. Suku bangsa yang terdapat di Pulau Jawa terdiri dari suku Betawi, Sunda, Jawa, dan suku bangsa yang ada di Bali.
    3. Suku bangsa di Pulau Sulawesi terdiri dari Sulawesi Utara suku Minahasa atau orang Manado; Sulawesi Selatan suku Toraja, Makasar, dan Bugis; Sulawesi Tengah dan Tenggara suku Paleng, Banggai, Tomini, Buton, Bone, dan Mandar.
    4. Suku bangsa yang terdapat di Papua (Irian Jaya) terdiri dari suku Asmat, Dani, dan Arfak.
    5. Suku bangsa yang terdapat Pulau Kalimatan; kepulauan ini memiliki suku bangsa utama, yaitu suku Dayak.
    6. Suku bangsa yang terdapat di Kepulauan Maluku; suku bangsa yang ada antara lain Ambon, Ternate, Obi, dan Aru.

Bab VII Atmosfer Dan Hidrosfer

  1. Secara bahasa atmosfer berasal dari kata atmos yang artinya udara serta sfer yang artinya lapisan. Jadi, secara bahasa atmosfer dapat berarti lapisan udara.
  2. Terdapat beberapa manfaat atmosfer yang di antaranya sebagai berikut.
    1. Atmosfer mengandung oksigen yang diperlukan untuk bernapas, melindungi kita dari sinar-sinar matahari yang membahayakan, dan memelihara cuaca.
    2. Atmosfer berfungsi sebagai payung atau pelindung kehidupan di bumi dari radiasi matahari yang kuat pada siang hari dan mencegah hilangnya panas ke ruang angkasa pada malam hari.
    3. Atmosfer merupakan penghambat bagi benda-benda angkasa yang bergerak melaluinya sehingga sebagian meteor yang melalui atmosfer akan menjadi panas dan hancur sebelum mencapai permukaan bumi.
  3. Lapisan atmosfer dapat dibagi menjadi lima yaitu troposfer, stratosfer, mesosfer, termosfer, dan eksosfer.
  4. Persamaan cuaca dengan iklim di antaranya sebagai berikut.
      1. Cuaca cakupan wilayahnya lebih sempit serta waktunya lebih singkat, sedangkan iklim lebih luas dan untuk waktu yang relatif lama.
      2. Ilmu yang mempelajari cuaca disebut meteorologi, sedangkan ilmu yang mempelajari iklim disebut klimatologi.

    Adapun persamaanya terletak pada unsur-unsur yang terkandung di dalamnya yang meliputi suhu udara, tekanan udara, angin, kelembapan udara, dan hujan.

  5. Cuaca yaitu kombinasi dari berbagai kondisi atmosfer bumi yang secara terus-menerus berubah dan memengaruhi planet bumi. Adapun iklim adalah pola cuaca khas di suatu daerah dalam jangka waktu yang lama.
  6. Pantai dapat dibagi menjadi tiga sebagai berikut.
    1. Pantai fyord yaitu pantai yang terjadi karena pengikisan oleh gletser yang mengalami pemerosotan sampai di bawah permukaan air laut.
    2. Pantai ria yaitu pantai yang bergunung-gunung  dan berlembah-lembah dengan arah melintang terhadap pantai.
    3. Pantai longitudinal yaitu pantai yang terjadi jika pada pantai tersebut terdapat pegunungan yang letaknya sejajar dengan pantai.

Bab VIII Perkembangan Masyarakat, Kebudayaan, Dan Pemerin Tahan Pada Masa Hindu-Buddha

  1. Agama Hindu dan Buddha merupakan dua agama yang bermula dari Asia Selatan. Negara India merupakan negara cikal bakal dari berkembangnya kedua agama tersebut ke negara lain.
  2. Terdapat empat teori yang menjelaskan masuknya kebudayaan Hindu Buddha ke Indonesia sebagai berikut:
    1. teori ksatria,
    2. teori waisya,
    3. teori brahmana,
    4. teori arus balik.
  3. Kerajaan-kerajaan di Indonesia yang bercorak Hindu-Buddha di antaranya:
    1. Kerajaan Kutai,
    2. Kerajaan Tarumanegara,
    3. Kerajaan Sriwijaya,
    4. Kerajaan Singhasari,
    5. Kerajaan Majapahit, dan
    6. Kerajaan Mataram Kuno.
  4. Peninggalan sejarah yang bercorak Hindu-Buddha di Indonesia di antaranya dalam bentuk:
    1. candi,
    2. stupa,
    3. seni sastra,
    4. seni ukir,
    5. barang-barang logam, dan
    6. arca.

Bab IX Perkembangan, Agama, Kebudayaan, Politik, Dan Pemerintahan Kerajaan-Kerajaan Yang Bercorak Islam Serta Peninggalannya

  1. Menurut para ahli sejarah masuknya Islam ke Indonesia bersamaan dengan proses berkembangnya perdagangan yang ada di kawasan Asia Tenggara, yang selanjutnya dikembangkan oleh para pedagang, ulama, dan para wali.
  2. Kerajaan Islam di Indonesia diperkirakan kejayaannya berlangsung antara abad ke-13 sampai dengan abad ke-16. Timbulnya kerajaan-kerajaan tersebut didorong oleh maraknya lalu lintas perdagangan laut dengan pedagang-pedagang Islam dari Arab, India, Persia, dan Tiongkok.
  3. Terdapat beberapa sumber sejarah yang menceritakan penyebaran Islam di Indonesia, di antaranya sebagai berikut.
    1. Dinasti Tang; Menurut catatan Dinasti Tang dari Cina bahwa pada abad ke-7 M, telah ada permukiman pedagang Arab di Baros, kota kecil di pantai barat laut Sumatra.
    2. Catatan Marcopolo; Pada akhir abad ke-13 M terdapat masyarakat Muslim di Perlak.
    3. Tulisan pada batu Nisan di Leran, Gresik, yang memberitakan wafatnya seorang wanita Muslim bernama Fatimah Binti Maemun sekitar abad ke-11 M.
    4. Suma Oriental dari Tome Pires; Penyebaran agama Islam sudah ada di daerah Sumatra, Kalimantan, Jawa, sampai Maluku sekitar abad ke-16 M.
  4. Walisongo merupakan para wali yang menyebarkan Islam di tanah Jawa, mereka adalah:
    1. Sunan Gresik atau Maulana Malik Ibrahim,
    2. Sunan Ampel atau Raden Rahmat,
    3. Sunan Bonang atau Raden Makhdum Ibrahim,
    4. Sunan Drajat atau Raden Qasim,
    5. Sunan Kudus atau Jaffar Shadiq,
    6. Sunan Giri atau Raden Paku atau Ainul Yaqin,
    7. Sunan Kalijaga atau Raden Said,
    8. Sunan Muria atau Raden Umar Said,
    9. Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah.
  5. Agama Islam merupakan agama yang memiliki budaya sangat tinggi. Banyak sekali peninggalan sejarah yang bercorak Islam di Indonesia di antaranya: peninggalan berupa seni arsitektur bangunan Islam, seni kaligrafi yang indah, dan hasil seni sastra.

Bab X Perkembangan Masyarakat, Kebudayaan, Dan Pemerintahan Pada Masa Kolonial Eropa

  1. Permulaan bangsa Eropa mulai mengenal Asia adalah sejak mereka datang ke Timur Tengah pada abad ke-12 hingga ke-13. Adapun mulai masuk ke Asia Tenggara adalah pada abad ke-15.
  2. Pada masa kolonial Eropa, masyarakat Indonesia dapat dibagi menjadi empat golongan sebagai berikut:
    1. golongan raja dan keluarganya;
    2. golongan elite;
    3. golongan nonelite;
    4. golongan budak.
  3. Peninggalan kebudayaan Eropa yang terdapat di Indonesia umumnya berbentuk:
    1. jalan kerepa api
    2. arsitektur dan ornamen bangunan
    3. kesenian
    4. meriam
    5. penyebaran agama Kristen
  4. Dasar penjajahan Portugis adalah imperialisme kuno, yaitu mengutamakan kekayaan, keagamaan, dan kejayaan (Gold, Glory, and Gospel).
  5. Pada tahun 1602 didirikan kongsi dagang Belanda yang diberi nama Vereenigde Oost-Indische Compagnie (VOC).
  6. Tujuan didirikannya VOC adalah
    1. menghindarkan persaingan antarpengusaha Belanda;
    2. mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya;
    3. agar mampu bersaing dengan kongsi dagang dari bangsa lain, seperti Portugis dan Spanyol.
  7. Sistem Tanam Paksa dicetuskan oleh Johannes Van de Bosch pada tahun 1830 – 1870 dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan yang sebesarbesarnya guna mengisi kekosongan kas Belanda.
  8. Pada tahun 1811 di bawah Gubernur Jenderal EIC Lord Minto, armada laut Inggris dapat menguasai Jawa dan Indonesia mulai dikuasai Inggris.

Bab XI Penggunaan Lahan Dan Pola Permukiman

  1. Lahan adalah permukaan daratan dengan segala potensinya, baik dalam bentuk cair, padat, maupun gas yang terkandung di dalamnya. Adapun tanah adalah bagian dari lahan yang tersusun oleh bahan-bahan organik dan anorganik yang telah mengalami pelapukan.
  2. Permukiman merupakan kumpulan dari perumahan yang ada di suatu daerah dan dilengkapi berbagai sarana penunjangnya, seperti terdapat sarana olahraga, terminal, pasar, puskesmas dan sebagainya. Adapun perumahan diartikan sebagai kumpulan rumah tanpa disertai dengan fasilitas penunjangnya.
  3. Berdasarkan bentuknya ada beberapa jenis pertanian yang biasa dilakukan yaitu, sebagai berikut:
    1. kegiatan pertanian di lahan basah atau persawahan;
    2. kegiatan pertanian lahan kering atau perladangan;
    3. kegiatan pertanian kebun.
  4. Pemanfaatan lahan di perkotaan biasanya digunakan untuk sektor-sektor nonpertanian seperti untuk kegiatan industri dan perdagangan.
  5. Pemanfaatan lahan di daerah pedesaan:
    1. Untuk daerah pertanian, baik kegiatan pertanian lahan kering, lahan basah, perladangan, maupun untuk perkebunan.
    2. Untuk daerah permukiman dan sarana sosial masyarakat.
    3. Sentra-sentra industri kecil.
  6. Pemanfaatan lahan di daerah perkotaan:
    1. pusat pemerintahan, yaitu gedung-gedung pemerintahan yang berfungsi sebagai pusat pelayan umum kepada masyarakat;
    2. tempat-tempat pusat industri dan perdagangan seperti pasar dan pertokoan;
    3. pusat-pusat sarana pendidikan;
    4. kompleks-kompleks permukiman penduduk;
    5. sarana olahraga dan rekreasi;
    6. gedung-gedung perkantoran.
  7. Pola permukiman penduduk di setiap daerah biasanya berbeda-beda bergantung pada faktor-faktor seperti keadaan tanah, ketersediaan sumber daya alam, dan ketersediaan sarana dan prasarana penunjang kehidupan sosial.

Bab XII Kegiatan Pokok Ekonomi

  1. Kegiatan pokok ekonomi terdiri dari kegiatan produksi, distribusi, dan kegiatan konsumsi.
  2. Tingkat konsumsi seseorang dipengaruhi oleh beberapa faktor sebagai berikut: tingkat pendapatan, kebiasaan dan gaya hidup, harga barang dan selera.
  3. Faktor produksi dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu faktor produksi asli (SDA dan SDM) dan faktor produksi turunan (modal dan jiwa kewirausahaan atau keterampilan).
  4. Kegiatan distribusi adalah semua kegiatan ekonomi untuk menyalurkan barang hasil produksi dari produsen kepada konsumen dengan tujuan tertentu.

Bab XIII Perusahaan Dan Badan Usaha Serta Peranannya

  1. Perusahaan adalah suatu kesatuan ekonomi yang melakukan kegiatan pengolahan faktor-faktor produksi menjadi barang dan jasa tertentu.
  2. Badan usaha merupakan suatu kesatuan yuridis (hukum) sebagai wadah organisasi dari sebuah perusahaan.
  3. Tujuan perusahaan pada dasarnya adalah menghasilkan barang atau jasa.
    Oleh karenanya, perusahaan dapat dimaknai sebagai tempat menyelenggarakan proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa.
  4. Badan usaha tujuannya memperoleh laba. Setiap badan usaha dalam rangka menggapai tujuannya biasanya mendirikan perusahaan dan boleh jadi memiliki beberapa perusahaan.
  5. Perusahaan dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut: perusahaan ekstraktif, perusahaan agraris, perusahaan industri, perusahaan dagang, dan perusahaan jasa.
  6. Menurut UUD 1945 Pasal 33, pelaku utama di dalam sistem demokrasi ekonomi atau dikenal juga dengan sistem ekonomi kerakyatan adalah BUMN, BUMS, dan Koperasi.

Bab XIV Kreatif Dan Inovatif Dalam Tindakan Ekonomi

  1. Kreatif dapat diartikan sebagai daya cipta yang unik atau berbeda dengan yang sudah umum. Kemampuan kreatif yang dimiliki seseorang disebut kreativitas, sedangkan inovatif dapat diartikan sebagai kemampuan bertindak sesuatu yang baru dan berbeda.
  2. Seseorang yang memiliki daya kreativitas dan daya inovatif yang tinggi disebut entrepreneur atau wirausaha. Adapun sikap mentalnya disebut kewirausahaan atau entrepreneurship.
  3. Wirausaha berasal dari kata wira yang artinya utama, gagah, berani, teladan, mandiri, dan usaha yang artinya aktivitas atau bekerja.
  4. Wirausaha atau entrepreneur adalah orangnya atau subjek pelaku kewirausahaan, sedangkan kewirausahaan atau entrepreneuship adalah sifat dari proses kerja.
  5. Kewirausahaan bisa didefinisikan sebagai kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan berbeda, atau bisa juga didefinisikan sebagai penerapan dari kreativitas dan keinovasian dalam memecahkan permasalahan-permasalahan serta pemanfaatan segala peluang yang dihadapi setiap hari.
  6. Kreativitas diartikan sebagai berpikir tentang sesuatu yang baru, sedangkan keinovasian diartikan sebagai  bertindak melakukan sesuatu yang baru, penerapan dari kreativitas.
  7. Ciri-Ciri wirausaha: percaya diri, berorientasi pada tugas dan hasil, kepemimpinan, pengambilan risiko, berorientasi pada masa depan, dan kedisplinan
  8. Kemandirian adalah sikap mental yang selalu percaya diri dalam memecahkan segala persoalan tanpa bergantung pada bantuan orang lain.

Kami harap dengan dibuat rangkuman materi pelajaran IPS kelas 7 SMP seperti diatas dapat memudahkan belajar kita.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi