Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 2 SD

Thursday, October 6th, 2016 - Kelas 2 SD, Matematika

Rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 2 SD pada halaman ini disusun berdasarkan buku pelajaran Matematika untuk kelas 2SD/MI yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. berikut rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 2 SD secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 2 SD,ringkasan matematika kelas 2 sd,rangkuman materi matematika kelas 2 sd,rangkuman materi matematika kls 2 sd,rangkuman materi pelajaran matematika kelas 2 sd semester 1,rangkuman matematika kelas 2 sd,rangkuman matematika kelas 2 sd semester 1,ringkasan materi matematika kelas 2 sd,rangkuman materi matematika kelas 2 sd semester 1,rangkuman pelajaran matematika kelas 2 sd,rangkuman matematika kelas 2 sd semester 2,ringkasan materi matematika kelas 2 sd semester 2,rangkuman materi matematika kelas 2 sd semester 2,ringkasan materi matematika kelas 2 sd semester 1,rangkuman pelajaran matematika kelas 2 sd semester 2

Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 2 SD

Bab I Bilangan

  1. Lambang 75 dibaca tujuh puluh lima.
    Lambang 62 dibaca enam puluh dua.
    Lambang 103 dibaca seratus tiga.
  2. Banyaknya buah apel ada 85 buah.
    Banyaknya buah lemon ada 95 buah.
    Buah lemon lebih banyak daripada buah apel.
    Buah apel lebih sedikit daripada buah lemon.
  3. Bilangan yang terdiri dari tiga angka berturut-turut dari kiri mempunyai nilai tempat ratusan, puluhan, dan satuan.
  4. Untuk membandingkan dua bilangan digunakan tanda lebih besar (>), lebih kecil (<), atau sama dengan (=).
    Contoh:
    Bandingkan bilangan 411 dan 328.
    Angka ratusan 4 dan 3 (4 > 3).
    Jadi, 411 > 328.
  5. Penjumlahan dua bilangan dibagi menjadi dua bagian.
    1. Penjumlahan bilangan tanpa menyimpan
      Contoh:
      105 + 130 = 235.
    2. Penjumlahan bilangan dengan menyimpan
      Contoh:
      Penjumlahan bilangan dengan menyimpan
  6. Pengurangan dua bilangan dibagi menjadi dua bagian.
    1. Pengurangan bilangan tanpa menyimpan
      Contoh:
      Jadi, 245 – 115 = 130.
    2. Pengurangan bilangan dengan menyimpan
      Contoh:
      Pengurangan bilangan dengan menyimpan
  7. Penjumlahan dan pengurangan mempunyai hubungan berikut ini.
    Jika a + b = c,  maka  c – a = b  atau  c – b = a
    Jika a – b = c,  maka  a – c = b  atau  b + c = a
  8. Urutan pengerjaan operasi hitung campuran yang mempunyai tingkatan sama dimulai dari operasi hitung yang pertama (dari kiri).

Bab 2 Pengukuran Waktu

  1. Pukul tiga ditulis 03.00.
    Jam yang menggunakan angka untuk menunjukkan waktu disebut jam digital.
  2. Tanda waktu tersebut dibaca pukul setengah tiga atau pukul dua lebih tiga puluh.
    Tanda waktu tersebut dibaca pukul setengah tiga
    Ditulis 02.30.
  3. Dari pukul 02.00 hingga pukul 04.00, waktu telah berlalu selama 2 jam.
    Jam sebagai alat pengukur waktu
  4. Jam sebagai alat pengukur waktu dapat digunakan untuk menyelesaikan masalah-masalah yang berkaitan dengan waktu.

Bab 3 Pengukuran Panjang

  1. Satuan panjang tidak baku meliputi berikut ini.
    1. Satu jengkal adalah ukuran panjang telapak tangan yang direntangkan dari ujung ibu jari sampai ujung jari kelingking.
    2. Satu hasta adalah ukuran panjang tangan dari siku sampai ujung jari.
    3. Satu depa adalah ukuran panjang dari ujung jari tangan kanan ke ujung jari tangan kiri yang direntangkan.
    4. Satu langkah adalah panjang langkah ketika sedang berjalan biasa.
    5. Satu kaki adalah panjang telapak kaki dari pangkal tumit sampai ujung jari.
  2. Dalam satuan panjang baku, alat yang digunakan biasanya mistar atau penggaris.
    Panjang pengukuran 100 sentimeter disebut  1 meter.
    100 cm = 1 m  atau  1 m = 100 cm
    Satuan baku berlaku sama di semua tempat, wilayah, bahkan di semua negara.

Bab 4 Pengukuran Berat

Alat untuk mengukur berat benda dinamakan timbangan.
Kegiatan mengukur berat benda disebut menimbang.

Alat untuk mengukur berat benda dinamakan timbangan

Bab 5 Perkalian Bilangan

  1. Perkalian adalah penjumlahan berulang dengan suku yang sama.
    Contoh:

    1. 2 × 6 = 6 + 6 = 12
    2. 3 × 4 = 4 + 4 + 4 = 12
  2. Semua bilangan dikalikan dengan 0 (nol) hasilnya sama dengan 0 (nol).
  3. Semua bilangan dikalikan dengan 1 (satu) hasilnya sama dengan bilangan itu.
  4. Fakta perkalian merupakan perkalian dasar bilangan 1 sampai 100.
    Dalam perkalian bilangan berlaku sifat pertukaran.
    a × b = b × a
  5. Perkalian dengan bilangan 2 merupakan penjumlahan dua bilangan yang sama.
    Contoh:

    1. 2 × 1 = 1 + 1 = 2
    2. 2 × 5 = 5 + 5 = 10

Bab 6 Pembagian Bilangan

  1. Pembagian adalah pengurangan yang berulang.
    Bilangan yang digunakan untuk mengurangi adalah bilangan pembagi.
  2. Fakta pembagian merupakan dasar pembagian bilangan-bilangan yang lebih besar.
  3. Semua bilangan tidak dapat dibagi dengan nol.
  4. Perkalian suatu bilangan dengan 2 sama dengan menjumlahkan bilangan tersebut dengan bilangan itu sendiri.
  5. Hasil pembagian oleh bilangan 2 adalah sebuah bilangan yang jika dijumlahkan dengan dirinya sendiri hasilnya adalah bilangan yang dibagi 2 tersebut.
  6. Hubungan antara perkalian dan pembagian adalah sebagai berikut.
    Jika a × b = c, maka c : a = b dan c : b = a
    Contoh:
    6 × . . . . = 24, dapat diubah menjadi 24 : 6 = . . . .
    24 – 6 – 6 – 6 – 6 = 0
    Ada 4 suku, sehingga 24 : 6 = 4
    Jadi, 6 × 4 = 24.
  7. Aturan untuk pengerjaan operasi hitung campuran yang mempunyai tingkatan sama, yaitu perkalian dan pembagian dimulai dari operasi hitung yang pertama (dari kiri).

Bab 7 Bangun Datar

  1.  kelompok bangun datar
    1. kelompok bangun datar segiempat.
    2. kelompok bangun datar segitiga.
    3. kelompok bangun datar lingkaran.
  2. bangun datarUrutan bangun datar dari yang terkecil menurut abjadnya adalah   C  B  D  A.
  3. Pola rangkaian bangun datar
    1. Pola rangkaian bangun datar segiempat.
    2. Pola rangkaian bangun datar lingkaran.
  4. Garis yang membentuk bangun datar disebut sisi.
  5. Titik pertemuan dua sisi yang berdekatan disebut titik sudut.
  6. Daerah yang diapit dua garis (sisi) yang saling bertemu disebut sudut.
  7. segilimaBangun datar ini disebut segilima ABCDE.

Kami harap dengan disusunnya rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 2 SD seperti diatas dapat memudahkan kita mempelajari materi Matematika untuk kelas 2 SD secara lengkap.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi