Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 3 SD

Monday, October 3rd, 2016 - Kelas 3 SD, Matematika

Rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 3 SD pada halaman ini disusun berdasarkan buku paket pelajaran Matematika untuk SD kelas 3 yang diterbitkan oleh Kemneterian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Berikut rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 3 SD secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 3 SD,download rangkuman matematika kelas 3 sd,rangkuman matematika kelas 3 sd,rangkuman matematika kelas 3 sd semester 1,rangkuman matematika kelas 3 sd semester 2,rangkuman matematika kelas 3 semester 1,rangkuman matematika kelas 3 semester 2,rangkuman matematika kls 3 sd,rangkuman pelajaran matematika kelas 3 sd semester 1,rangkuman soal matematika kelas 3 sd,ringkasan matematika kelas 3,ringkasan matematika kelas 3 sd,ringkasan matematika kelas 3 sd semester 1,ringkasan matematika kelas 3 sd semester 2,ringkasan materi matematika kelas 3 sd,ringkasan materi matematika kelas 3 sd semester 1,ringkasan materi matematika kelas 3 sd semester 2,ringkasan materi matematika kelas 3 sd semester genap,ringkasan materi matematika kelas 3 semester 2,ringkasan pelajaran matematika kelas 3 sd

Rangkuman Materi Pelajaran Matematika Kelas 3 SD

Bab 1   Menentukan Letak Bilangan pada Garis Bilangan

  1. Garis bilangan adalah garis untuk meletakkan bilangan.
  2. Pada garis bilangan:
    • bilangan yang lebih besar terletak di sebelah kanan.
    • bilangan yang lebih kecil terletak di sebelah kiri.
      Contoh:
      85 berada di sebelah kanan 84.
      45 berada di sebelah kiri 46.
  3. Garis bilangan berguna untuk melihat urutan bilangan.
    Contoh:
    Bilangan di antara bilangan 224 dan 229 adalah 225, 226, 227, dan 228.
  4. Urutan bilangan dapat berupa bilangan loncat.  Urutan bilangan pada barisan bilangan disebut suku
    Contoh:   3, 6, 9, 12, 15 disebut pola bilangan loncat 3 suku ke-1 adalah bilangan 3, suku ke-2 bilangan 6.
  5. Pola bilangan dapat disajikan dalam bentuk pola bangun datar.
    Pola tersebut dinamakan barisan geometri
    Contoh:Pola bilangan dapat disajikan dalam bentuk pola bangun datar

Bab 2   Operasi Hitung Penjumlahan dan Pengurangan

  1. Bilangan ribuan tersusun atas ribuan, ratusan, puluhan dan satuan.
    Contoh:
    3.425 dibaca tiga ribu empat ratus dua puluh lima.
    3 menempati  ribuan, nilainya 3.000
    4 menempati ratusan, nilainya 400.
    2 menempati puluhan, nilainya 20.
    5 menempati satuan, nilainya 5
  2. Bilangan ribuan dapat dinyatakan dalam penjumlahan bentuk panjang.
    Contoh:  3.425 = 3 ribuan + 4 ratusan + 2 puluhan + 5 satuan
  3. Cara mengerjakan penjumlahan dan pengurangan dengan cara bersusun adalah:
      • nilai satuan dengan satuan,
      • puluhan dengan puluhan,
      • ratusan dengan ratusan,
      • ribuan dengan ribuan.

    Hasil akhirnya disatukan, dimulai dengan penulisan bilangan ribuan, ratusan, puluhan, kemudian satuan.

  4. Bentuk operasi penjumlahan ada dua macam, yaitu  tanpa menyimpan dan  dengan menyimpan.
    Contoh:

    • tanpa menyimpan, misalnya 2.435 + 1.462 = 3.897
    • satu kali menyimpan, misalnya  3.287 + 1.205 = 4.492
    • dua kali menyimpan, misalnya 1.579 + 1.263 = 2.842
  5. Bentuk operasi pengurangan juga ada dua macam, yaitu  tanpa meminjam dan  dengan meminjam.
    Contoh:

    • tanpa meminjam, misalnya  5.675 – 3.252 = 2.423
    • satu kali meminjam, misalnya 3.287 – 1.209 = 2.078
    • dua kali meminjam 4.212 – 3.174 = 1.038

Bab 3   Operasi Hitung Perkalian dan Pembagian

  1. Perkalian merupakan bentuk penjumlahan berulang.
    Contoh:
    3 x 50  = ….
    dinyatakan dengan penjumlahan 50 + 50 + 50 = 150
    Jadi, 3 x 50 = 150
  2. Pembagian merupakan bentuk pengurangan berulang.
    45 : 15 = ….
    dinyatakan dengan pengurangan  45 – 15 – 15 – 15 = 0
    Ada 3 kali pengurangan dengan 15.
    Maka 45 : 15 = 3
  3. Pada perkalian berlaku:
    1. Sifat pertukaran, a x b = b x a
      Contoh :
      12 x 5  = 60
      5 x 12 = 60
      Maka 12 x 5 = 5 x 12      (sifat pertukaran)
    2. Sifat pengelompokkan, (a x b) x c = a x (b x c)
      Contoh:
      8 x 7 x 5    = ….
      (8 x 7) x 5  =  56 x 5 =  280
      8 x (7 x 5) =   8 x 35 = 280
  4. Perkalian dengan dua hasilnya sama dengan menjumlah dua bilangan itu sendiri.
    Contoh :
    36 x 2 = 36 + 36 = 72
  5. Pembagian dengan dua hasilnya sama dengan setengah dari bilangan yang dibagi.
    40 : 2 = …..     setengah dari 40 adalah 20
    Maka 40 : 2 = 20.
  6. Bilangan genap selalu habis dibagi bilangan 2.  Sedangkan bilangan ganjil bila dibagi dengan 2 selalu ada sisa.
    Contoh:
    36  (genap)  karena 36 : 2 = 18 (habis dibagi)
    39  (ganjil)  karena 39 : 2 = 19, sisa 1.
  7. Pada operasi hitung campuran perkalian dan pembagian lebih kuat daripada penjumlahan dan pengurangan. Maka pembagian dan perkalian didahulukan.

Bab 4  Uang

  1. Nama mata uang Indonesia adalah rupiah. Rupiah disingkat Rp.
  2. Jenis mata uang ada uang kertas dan uang logam.
    Nilai pecahannya antara lain:Jenis mata uang ada uang kertas dan uang logam
  3. Cara menulis mata uang contohnya:
    • seribu rupiah ditulis Rp 1.000,00
    • lima ribu rupiah ditulis Rp 5.000,00
    • sepuluh ribu rupiah Rp 10.000,00
  4. Cara membaca nilai mata uang, contohnya:
    • Rp 20.000,00 dibaca dua puluh ribu rupiah,
    • Rp 10.000,00 dibaca sepuluh ribu rupiah.
  5. Satu nilai mata uang mempunyai nilai kesetaraan dengan mata uang yang lain.
    Contoh:
    1 lembar lima ribu rupiah senilai dengan 5 lembar seribu rupiah.
    Selembar uang seribu rupiah senilai dengan 2 keping uang lima ratus rupiah.
  6. Cara menaksir dengan pembulatan ke ratusan terdekat:
    1. Apabila puluhan dan satuan kurang dari 50, maka ratusannya dibulatkan ke bawah. Contoh:  3.285  dibulatkan jadi 3.300
    2. Apabila puluhan dan satuannya lebih dari atau sama dengan 50, maka ratusannya dibulatkan ke atas.
      Contoh: 5.645 dibulatkan jadi 5.600.

Bab 5  Pengukuran

  1. Beberapa satuan alat ukur, misalnya: meteran, timbangan, dan jam.
  2. Meteran berguna untuk mengukur panjang.
    Meteran ada beberapa macam, misalnya meteran pita, meteran rol, dan meteran saku.
  3. Timbangan digunakan untuk mengukur berat benda.
    Timbangan terdiri dari timbangan dacin, timbangan badan, timbangan kue, timbangan gantung, timbangan warung, dan neraca
  4. Jam digunakan untuk mengukur waktu
    Jam terdiri dari jam digital dan jam analog
  5. Menaksir panjang ke cm terdekat menggunakan aturan berikut:
    • kelebihan panjang kurang dari 5 mm dibulatkan menjadi 0 cm.
    • kelebihan panjang sama dengan atau lebih dari 5 mm dibulakan  1 cm.
  6. Menaksir berat ke kg terdekat menggunakan aturan berikut:
    • kelebihan berat kurang dari 5 ons dibulatkan menjadi 0 kg.
    • kelebihan berat sama dengan atau lebih dari 5 ons dibulakan 1 kg.
  7. Menaksir waktu ke jam terdekat menggunakan aturan berikut:
    • kelebihan waktu kurang dari 30 menit,  dibulatkan menjadi 0 jam
    • kelebihan waktu sama dengan atau lebih dari 30 menit, dibulatkan menjadi 1 jam.
  8. Jam analog mempunyai tiga buah jarum, yaitu: jarum pendek penunjuk jam, jarum panjang penunjuk menit, dan jarum tipis penunjuk detik.
  9. Lama waktu perpindahan jarum panjang pada setiap angka adalah 5 menit.
    Contoh :

    • jarum panjang menunjuk agka 1, artinya lebih 5 menit.
    • jarum panjang menunjuk agka 3, artinya lebih 15 menit.
  10. Suatu satuan dapat diturunkan dalam satuan yang lain. Misalnya:
    • satuan berat:   1 kg = 10 ons
    • satuan panjang: 1 m = 100 cm,    1 cm = 10 mm.
    • satuan waktu:  1 jam = 60 menit,   1 menit = 60 detik.

Bab 6  Pecahan

  1. Pecahan merupakan bilangan untuk menyatakan suatu bagian dari bagian ke seluruhan.
    Contoh:
    1 potong semangka dari 4 potong semangka dinyatakan sebagai pecahan \frac{1}{4}
  2. Bilangan pecahan dituliskan  \frac{a}{b},  dengan a sebagai pembilang dan b sebagai penyebut.
  3. Cara membaca pecahan, contoh:
    \frac{1}{4} dibaca satu perempat
    \frac{2}{5} dibaca dua perlima
  4. Nilai pecahan dapat disajikan dalam bentuk gambar yang diarsir.
    Contoh:Nilai pecahan dapat disajikan dalam bentuk gambar yang diarsir
  5. Pada garis bilangan, pecahan yang letaknya di sebelah kanan nilainya lebih besar. Sebaliknya pecahan yang letaknya di sebelah kiri nilainya lebih besar. Pecahan yang berada pada satu garis tegak nilainya sama besar.
    Contoh:Pecahan yang berada pada satu garis tegak nilainya sama besar

Bab 7  Bangun Datar

  1. Macam-macam segitiga adalah:Macam-macam segitiga
  2. Ciri-ciri segitiga sama sisi, yaitu:
    • ketiga sisinya sama panjang
    • ketiga sudutnya sama besar
  3. Ciri-ciri segitiga siku-siku, adalah:  salah satu sudutnya siku-siku
  4. Ciri-ciri segitiga sama kaki, yaitu:
    • 2 buah sisi (kakinya) sama panjang
    • mempunyai 2 buah sudut yang sama besar
  5. Ciri-ciri persegi, yaitu:
    • mempunyai 4 sisi yang sama panjang
    • mempunyai 4 sudut yang sama besar
    • kedua diagonal sama panjang
  6. Garis diagonal adalah garis yang menghubungkan dua titik  yang berhadapan dalam suatu bangun
  7. Ciri-ciri persegi panjang, yaitu:
    • mempunyai 2 pasang sisi yang sama panjang dan sejajar
    • keempat sudutnya sama besar
    • kedua diagonalnya sama panjang
  8. Sudut adalah daerah yang dibentuk oleh dua garis yang saling  berpotongan. Lambang sudut adalah ∠
  9. Untuk mengukur sudut digunakan busur derajat
  10. Jenis-jenis sudut, yaitu:
    1. Sudut siku-siku, besar sudutnya 900
    2. Sudut lancip, besar sudutnya kurang dari 900
    3. Sudut tumpul, besar sudutnya lebih dari 900
    4. Sudut lurus, besar sudutnya 1800
  11. Besar sudut putar, misalnya:
    Sudut  \frac{1}{4}putaran = 90°, sudut \frac{1}{2}  = sudut lurus besarnya = 180°, 1 putaran = 360°

Bab 8  Keliling dan Luas Persegi serta Persegi Panjang

  1. Persegi merupakan bangun datar yang keempat sisinya sama panjang.Persegi merupakan bangun datar yang keempat sisinya sama panjang
    • Keliling persegi = sisi + sisi + sisi + sisi = 4 x sisi
    • Luas persegi = sisi x sisi
  2. Persegi panjang merupakan bangun datar yang mempunyai 2 pasang sisi sejajar, yaitu sisi panjang dan sisi lebar.Persegi panjang merupakan bangun datar yang mempunyai 2 pasang sisi sejajar
    • Keliling persegi panjang = panjang + lebar + panjang + lebar = (2 x panjang) + (2 x lebar)
    • Luas persegi panjang = panjang x lebar
  3. Satuan baku dari luas adalah km2, m2, dm2, dan cm2

Kami harap dengan disusunnya rangkuman materi pelajaran Matematika kelas 3 SD seperti diatas dapat memudahkan kita dalam mempelajari materi pelajaran Matematika di kelas 3 SD.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi