Rangkuman Materi Pelajaran PJOK Kelas 10 SMA

Friday, September 16th, 2016 - Kelas 10 SMA, Penjaskes

Rangkuman materi pelajaran PJOK kelas 10 SMA pada halaman ini disusun berdasarkan buku paket mata pelajaran Pendidikan Jasmani Olahraga dan Kesehatan (PJOK) yang diterbutkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Berikut rangkuman materi pelajaran PJOK kelas 10 SMA secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran PJOK Kelas 10 SMA

Rangkuman Materi Pelajaran PJOK Kelas 10 SMA

BAB 1  KETERAMPILAN PERMAINAN DAN OLAHRAGA   BEREGU

  1. Voli merupakan olahraga permainan yang dimainkan oleh dua tim berlawanan yang masing-masing timnya terdiri enam orang pemain.
  2. William G. Morgan ialah pencipta permainan voli.
  3. Permainan futsal ditemukan oleh Juan Carlos Ceriani di Uruguay,  pada tahun 1930. Permainan ini menjadi fenomena tersendiri di dunia persepakbolaan. Sementara itu, perkembangan permainan di Indonesia secara umum dimainkan sekitar tahun 2000-an.
  4. Permainan futsal berada di bawah naungan FIFA (Federation Internatioale Football Association).
  5. Tenis meja atau pingpong adalah suatu olahraga bet yang dimainkan oleh dua orang (untuk tunggal) atau dua pasangan (untuk ganda) yang berlawanan.

BAB 2 KETERAMPILAN OLAHRAGA PERORANGAN

  1. Hal-hal yang harus dipahami dalam teknik lompat jauh gaya menggantung, antara lain:
    1. awalan;
    2. tolakan;
    3. saat berada di udara;
    4. pendaratan.
  2. Pencak silat atau silat adalah berkelahi dengan menggunakan teknik pertahanan diri. Pencak silat merupakan seni bela diri Asia yang berakar dari budaya Melayu.
  3. Silat diperkirakan menyebar di kepulauan nusantara semenjak abad ke-7 Masehi.
  4. Pembentukan sikap dalam pencak silat merupakan dasar dari pembentukan gerak yang meliputi pembentukan sikap jasmani dan rohani.
  5. Sikap pasang adalah sikap siaga seorang pesilat untuk melakukan pembelaan terhadap serangan berpola yang dilakukan pada awal atau akhir rangkaian kegiatan.
  6. Sikap khusus merupakan sikap tegak satu kaki artinya sikap dasar  untuk melatih keseimbangan untuk gerakan pembelaan maupun serangan. Sikap khusus ada lima jenis, yaitu:
    1. sikap khusus tegak satu kaki;
    2. sikap khusus pencer telentang;
    3. sikap khusus pancer bawah;
    4. sikap khusus monyet;
    5. sikap khusus rimau (merangkak).

BAB 3 LATIHAN DAN PENGUKURAN KEBUGARAN JASMANI

  1. Komponen kondisi fisik terdiri atas daya lentur (flexibility), keseimbangan (balance), kekuatan (strength), kecepatan (speed), kelincahan (agility), daya tahan (endurance), daya ledak (power), koordinasi (coordination), ketepatan (accuracy), dan reaksi (reaction).
  2. Tes kebugaran jasmani merupakan upaya untuk mengetahui derajat kebugaran jasmani seseorang. Dengan tes ini, peserta akan mendapatkan informasi mengenai kebugaran tubuhnya.
  3. Kondisi tubuh akan tetap segar jika kita rawat. Cara perawatan yang dapat dilakukan agar tubuh tetap segar adalah berolahraga, istirahat teratur, tidur, rekreasi, makan makanan bergizi secara teratur.

BAB 4 SENAM LANTAI

  1. Istilah-istilah dalam senam lantai, yaitu:
    1. Forward roll   :  berguling ke depan
    2. Back forward roll :  berguling ke belakang
    3. Summer vault  : salto ke depan
    4. Back summer vault :  salto ke belakang
    5. Kiep    :  tidur lenting
    6. Roll kiep   :  berguling lenting
    7. Brug    :  kayang
    8. Kopstand   : berdiri dengan kepala
    9. Handstand overslag :  lenting tangan
    10. Flik-flak   :  lenting tangan belakang
    11. Round of   :  lenting tangan putar
    12. Squat roll   :  keseimbangan lutut berguling
    13. Radslag    :  baling-baling
    14. Rolling    :  bergulung
    15. Tiger Sprong  :  lompat harimau
    16. Snuck    :  lompat ikan
  2. Gerakan senam lantai yang Anda pelajari pada bab ini adalah guling depan, guling belakang, kayang, dan sikap lilin.
  3. Untuk menjaga keselamatan saat melakukan senam tersebut, alangkah baiknya Anda dibantu oleh teman.
  4. Pemanasan (warming up) sangat penting untuk dilakukan sebelum memulai aktivitas senam lantai. Melakukan pemanasan sebelum kita memulai senam lantai sangat banyak manfaatnya, misalnya:
    1. memberikan efek rileks terhadap tubuh dan pikiran;
    2. mempersiapkan tubuh untuk melakukan olahraga;
    3. melancarkan peredaran darah, syaraf, dan memperluas ruang  gerak persendian;
    4. menghasilkan tenaga tanpa rasa lelah yang premature (kelelahan  yang belum saatnya);
    5. mengurangi kemungkinan terjadinya cedera.
  5. Contoh gerakan pemanasan di antaranya latihan pelemasan dan latihan peregangan.
  6. Gerakan-gerakan senam lantai tersebut dapat digabungkan sehingga membentuk varian gerak, misalnya guling depan digabungkan dengan guling belakang, guling depan digabung dengan guling belakang serta sikap lilin, dan yang lainnya.

BAB 5 AKTIVITAS RITMIK (1)

  1. Menurut perkembangannya, dalam senam irama terdapat tiga aliran: senam irama yang berasal dari seni sandiwara, seni musik, dan seni tari. Senam irama yang berasal dari seni sandiwara, dipelopori oleh Desarte (1811-1871). Senam irama yang berasal dari seni musik, dipelopori oleh Jacques Dacroze. Senam irama yang berasal dari seni tari, dipelopori oleh Rudolf Laban (1879-1958).
  2. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam senam irama, yaitu irama, kelentukan tubuh, dan kontinuitas gerakan.
  3. Teknik gerak langkah dalam senam irama sangat penting. Hal tersebut dikarenakan gerak langkah mendominasi seluruh gerakan dalam senam irama. Jenis gerak langkah, terdiri atas langkah biasa disebut juga looppas, langkah rapat disebut juga bijtrkpas, langkah depan disebut juga galoppas, langkah samping atau zijpas, lompat ke depan, dan melompat sambil membuka dan menutup kaki.
  4. Dalam senam irama pun terdapat gerakan mengayun satu lengan. Gerakan mengayun lengan tersebut di antaranya mengayun lengan setinggi bahu, mengayun lengan lurus ke atas, merentangkan tangan, dan mendorong tangan ke atas.

BAB 6 RENANG DAN LONCAT INDAH

  1. Bukti sejarah perkembangan renang dapat dilihat dari kebudayaan kuno di dunia, ditemukan gambar-gambar atau keterangan-keterangan bahwa di daerah tersebut telah mengenal aktivitas berenang.
  2. Tahun 1908, dibentuklah asosiasi renang sedunia yang bernama Federasi Renang Amatir Internasional atau Federation Internationale de Natation de Amateur (FINA).
  3. Gaya kupu-kupu merupakan variasi dari gaya dada, sampai akhirnya ia diterima sebagai gaya yang terpisah pada tahun 1952.
  4. Teknik renang gaya kupu-kupu yang harus dikuasai, antara lain gerakan kaki, gerakan tangan, dan gerakan mengambil napas.
  5. Loncat indah merupakan penggabungan gerakan olahraga senam dan seni kelenturan tubuh yang dimainkan dari suatu ketinggian air.
  6. Teknik dan gaya loncat indah di antaranya loncat duduk, loncat berbaring, loncat paku.

BAB 7 PENJELAJAHAN DI PANTAI

  1. Perencanaan kegiatan penjelajahan merupakan prinsip dasar dari sebuah kegiatan.
  2. Penjelajahan pantai membutuhkan peralatan dan perlengkapan. Upayakan untuk tidak membawa perlengkapan yang sekiranya hanya menjadi beban selama melakukan kegiatan penjelajahan.
  3. Beberapa bahaya yang bisa dialami penjelajah pantai, misalnya dehidrasi dan terjatuh di batu karang yang mengakibatkan luka lecet, luka memar, dan patah tulang.
  4. Setiap petualang penjelajah pantai harus mengetahui teknik penyelamatan penjelajahan di pantai.
  5. Makanan dan minuman merupakan hal yang sangat penting untuk kita bawa, tetapi pilihlah makanan dan minuman yang bermanfaat untuk penjelajahan pantai.

BAB 8 KESEHATAN

  1. NARKOBA singkatan dari narkotika, psikotropika dan bahan adiktif lainnya. Istilah yang diperkenalkan oleh Departemen Kesehatan Republik Indonesia adalah NAPZA yang merupakan singkatan dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif.
  2. Narkoba terbagi ke dalam tiga bagian, yaitu narkotika, psikotropika, dan bahan adiktif, yang setiap jenisnya mempunyai contoh-contoh, karakteristik dan efek penggunaannya  masing-masing.
  3. Kita harus berupaya semaksimal mungkin untuk tidak mencoba narkoba karena narkoba hanya akan membawa penderitaan dan bahkan kematian.

BAB 9 KETERAMPILAN PERMAINAN DAN OLAHRAGA

  1. Sepak bola adalah permainan beregu yang dilakukan oleh 11 orang pemain dari setiap timnya.
  2. Teknik-teknik dasar sepak bola yaitu menendang bola, mengontrol bola, menggiring bola, throw in, dan merampas bola.
  3. Pola-pola penyerangan dalam permainan sepak bola, di antaranya wall-pass atau operan satu-dua dan lemparan ke dalam.
  4. Permainan sepak bola memerlukan koordinasi yang baik antara kondisi    fisik,    taktik,    teknik,    dan    mental
  5. Permainan bulutangkis adalah permainan yang bersifat individual yang dapat dilakukan dengan cara satu lawan satu atau dua lawan dua dengan menggunakan raket sebagai alat pemukul dan kok sebagai objek pukul. Lapangan permainan berbentuk persegi empat dan dibatasi oleh net untuk memisahkan antara daerah permainan sendiri dan daerah permainan lawan.
  6. Tujuan utama permainan bulutangkis ialah mengumpulkan angka sampai 21. Pemain yang dapat mengumpulkan poin tersebut terlebih dahulu maka dialah pemenangnya.
  7. Beberapa teknik dasar yang harus dikuasai setiap pemain bulutangkis, antara lain pegangan raket, footwork, hitting position, servis, dan berbagai pukulan dari berbagai posisi.

BAB 10 OLAHRAGA PERORANGAN

  1. Atletik disebut juga sebagai “mother of sport”. Alasannya, atletik merupakan gabungan dari berbagai jenis gerak dasar yang terdiri atas lari, lempar, dan lompat.
  2. Lompat jauh merupakan salah satu nomor lompat dalam cabang atletik. Tujuan lompat jauh adalah melompat sejauh-jauhnya dengan cara memindahkan seluruh tubuh dari titik-titik tertentu ke titik lainnya dengan cara berlari sprint kemudian melakukan tolakan, melayang di udara, dan mendarat.
  3. Teknik lompat jauh gaya berjalan di udara, antara lain awalan, tolakan, saat tubuh berada di udara, dan pendaratan.
  4. Lompat tinggi gaya guling perut atau the straddle style adalah suatu nomor olahraga atletik yang bertujuan agar pelompat mencapai lompatan yang setinggi-tingginya dengan cara menggulingkan perut.
  5. Pada nomor ini, diperlukan unsur-unsur pokok antara lain awalan, tolakan, saat melewati mistar, dan mendarat.
  6. Pencak silat mengandung aspek, antara lain aspek mental spiritual, aspek beladiri, aspek seni, dan aspek olahraga.
  7. Salam merupakan aspek penting dalam seni beladiri pencak silat. Selain sebagai pembuka, salam juga menunjukkan penghormatan kita kepada penonton, dewan juri, dan lawan pada khususnya. Salam juga menunjukkan aspek kewibawaan yang harus dimiliki oleh seorang pendekar.
  8. Arah yang harus dipahami dalam seni beladiri pencak silat ialah arah delapan penjuru mata angin, antara lain arah belakang, serong kiri belakang, samping kiri, serong kiri depan, depan, serong kanan depan, samping kanan, dan serong kanan belakang.
  9. Teknik pukulan terdiri atas pukulan depan, bawah, atas, samping, dan siku.

BAB 11 KEBUGARAN JASMANI

  1. Kecepatan (speed) merupakan kemampuan berpindah dari satu tempat ke tempat lain dalam waktu sangat singkat.
  2. Kelincahan (agility) adalah kemampuan untuk mengubah arah atau  posisi tubuh dengan cepat dilakukan bersama-sama dengan gerakan lainnya.
  3. Tes kebugaran jasmani bertujuan untuk mengukur derajat kebugaran jasmani.
  4. Tes kebugaran jasmani untuk sekolah menengah atas, meliputi lari cepat 60 meter, angkat tubuh, baring duduk, loncat tegak, dan lari jarak jauh (1000 meter putri dan 1200 meter putra).

BAB 12 RANGKAIAN SENAM LANTAI

  1. Senam adalah bentuk latihan fisik yang disusun secara sistematis dengan melibatkan gerakan-gerakan yang terpilih dan terencana untuk mencapai tujuan tertentu.
  2. Selain itu, senam juga dapat diartikan sebagai latihan yang diciptakan dengan sengaja, disusun secara sistematis dan dilakukan secara sadar dengan tujuan untuk membentuk dan mengembangkan pribadi secara sadar, serta membentuk dan mengembangkan pribadi yang harmonis.
  3. Senam lantai merupakan salah satu bagian dari senam artistik. Senam lantai dilakukan pada lantai yang beralas matras tanpa menggunakan alat bantu lain.
  4. Alat yang dapat digunakan pada senam lantai dengan alat adalah kuda-kuda.
  5. Contoh senam lantai yang menggunakan alat adalah lompat kangkang dan lompat jongkok.
  6. Sikap kayang adalah suatu sikap badan telentang yang membusur dengan bertumpu pada kedua ujung kaki dan kedua telapak tangan.
  7. Sikap lilin adalah bentuk sikap kedua kaki rapat tegak lurus ke atas bertumpu pada punggung dengan kedua tangan menyangga atau menopang pinggang.
  8. Guling lenting adalah bentuk gerakan tubuh melenting ke depan atas yang dimulai dari dahi, dilanjutkan melenting ke atas, kepala, bahu, pinggang, pinggul, dan kedua tungkai serta kedua lengan ikut melenting ke atas pula, sampai pada kedua kaki mendarat secara bersama-sama.
  9. Berdiri dengan kepala adalah bentuk sikap berdiri pada kepala dengan tumpuan kepala dan kedua tangan.
  10. Berdiri dengan kedua tangan adalah bentuk sikap berdiri dengan tumpuan kedua belah tapak tangan.
  11. Gerakan-gerakan senam lantai tanpa alat dapat dirangkaikan satu sama lain, misalnya antara guling belakang dan guling lenting dan yang lainnya.

BAB 13 AKTIVITAS RITMIK (2)

  1. Senam aerobik berdasarkan intensitasnya dibagi menjadi tiga, yaitu high impact aerobic, low impact aerobic, dan aerobic dance.
  2. Senam aerobik melibatkan gerakan seluruh anggota tubuh atau kombinasi gerakan secara terpadu. Gerakan kombinasi ialah gerakan yang dilakukan dengan melibatkan gerakan tangan, kaki, badan, dan pandangan agar menjadi suatu kesatuan gerakan yang serasi dan harmonis.
  3. Pemanasan dan pendinginan merupakan dua unsur penting dalam tahapan latihan aerobik.

BAB 14 KETERAMPILAN RENANG

  1. Renang gaya bebas  biasa disebut juga dengan crawl yang artinya merangkak. Gerakan asli dari gaya ini adalah menirukan gerakan anjing yang sedang berenang. Terdapat lima hal yang perlu untuk dikuasai dalam berlatih renang gaya bebas, yaitu putaran tangan, teknik pernapasan, latihan pernapasan, koordinasi gerakan, dan teknik koordinasi.
  2. Renang gaya dada adalah gaya renang pertandingan pertama yang berkembang. Terdapat lima hal yang perlu untuk dikuasai dalam berlatih renang gaya dada, antara lain putaran tangan, teknik pernapasan, latihan pernapasan, koordinasi gerakan, dan teknik koordinasi.
  3. Renang gaya punggung. Terdapat lima hal yang perlu untuk dikuasai dalam berlatih renang gaya punggung, antara lain putaran tangan, teknik pernapasan, latihan pernapasan, koordinasi gerakan, dan teknik koordinasi.
  4. Resusitasi jantung paru bertujuan untuk mengembalikan fungsi pernapasan dan atau sirkulasi, dan penanganan akibat henti napas (respiratory arrest) dan atau henti jantung (cardiac arrest), yang mana fungsi tersebut gagal total oleh sebab yang memungkinkan untuk hidup normal.

BAB 15 PENJELAJAHAN DI GUNUNG

  1. Mendaki gunung adalah suatu olahraga keras, penuh petualangan dan membutuhkan keterampilan, kecerdasan, kekuatan, serta daya juang yang tinggi.
  2. Di Indonesia, kegiatan mendaki gunung mulai dikenal sejak tahun 1964, ketika pendaki Indonesia dan Jepang melakukan suatu ekspedisi gabungan dan berhasil mencapai puncak Soekarno di Pegunungan Jayawijaya, Irian Jaya (sekarang Papua).
  3. Kegiatan mendaki gunung telah dilakukan sejak ribuan tahun yang lalu, bahkan menurut kisah Mahabarata. Pandawa Lima yang terdiri atas Sadewa, Nakula, Arjuna, Bhima dan Yudhisthira, beserta istri mereka Draupadi, mendaki gunung Mahameru untuk mencapai puncaknya.
  4. Dalam sejarah dunia, pendakian gunung tertinggi pertama kalinya terjadi dengan pencapaian puncak Everest oleh Sir Edmund Hillary, pendaki gunung asal New Zealand dan Tenzing Norgey, seorang sherpa (pemandu atau porter) di Pegunungan Himalaya berasal dari asal Tibet pada tahun 1953.
  5. Merencanakan perlengkapan perjalanan, antara lain mengenal jenis medan yang akan dihadapi (hutan, rawa, tebing, dan sebagainya), menentukan tujuan perjalanan (penjelajahan, latihan, penelitian, SAR, dan sebagainya), mengetahui lamanya perjalanan (misalnya tiga hari, seminggu, sebulan, dan sebagainya), mengetahui keterbatasan kemampuan fisik untuk membawa beban, dan memerhatikan hal-hal khusus (misalnya: obat-obatan tertentu).
  6. Jenis perjalanan yang disesuaikan dengan medannya, antara lain perjalanan pendakian gunung, perjalanan menempuh rimba, perjalanan penyusuran sungai, pantai dan rawa, perjalanan penelusuran gua, dan perjalanan pelayaran.
  7. Pengelompokan perlengkapan meliputi perlengkapan dasar, perlengkapan khusus, dan perlengkapan tambahan
  8. Persiapan penjelajahan di gunung meliputi sikap mental, pengetahuan dan keterampilan, kondisi fisik yang memadai, dan etika.

BAB 16 DAMPAK SEKS BEBAS

  1. Pergaulan disertai dengan free sex atau seks bebas telah menjadi salah satu masalah sosial yang memprihatinkan masyarakat Indonesia.
  2. Dampak negatif seks bebas, antara lain kehamilan tidak diinginkan (KTD), aborsi, pernikahan dini, ibu lajang (single mothers), HIV/AIDS, dan berbagai Penyakit Menular Seksual (PMS).
  3. Cara menghindari seks bebas, antara lain melakukan aktivitas yang positif dan bermanfaat, para remaja harus menghindarkan diri dari perbuatan-perbuatan yang menjurus pada seks dan hiburan yang menekankan pornografi dan pornoaksi, dan pemerintah atau lembaga yang berwenang memberikan sosialisasi kepada para remaja tentang pengetahuan dan informasi seksualitas atau reproduksi.

Kami harap dengan disusunnya rangkuman materi pelajaran PJOK kelas 10 SMA secara lengkap seperti diatas dapat mempermudah kita mempelajari materi PJOK untuk kelas 10 SMA.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi