Rangkuman Materi Pelajaran Sejarah Kelas 10 SMA

Monday, September 5th, 2016 - Kelas 10 SMA, Sejarah

Rangkuman materi pelajaran Sejarah kelas 10 SMA pada halaman ini disusun berdasarkan buku pedoman belajar Sejarah untuk kelas 10 SMA yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Berikut rangkuman materi pelajaran Sejarah kelas 10 SMA secara lengkap.Rangkuman Materi Pelajaran Sejarah Kelas 10 SMA

Rangkuman Materi Pelajaran Sejarah Kelas 10 SMA

Bab 1 Hakikat Ruang Lingkup Ilmu Sejarah

  1. Sejarah adalah suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari segala peristiwa atau kejadian yang telah terjadi pada masa lampau dalam kehidupan umat manusia.
  2. Tiga aspek sejarah.
    • Masa lampu adalah peristiwa, merupakan fakta yang kekal dan abadi serta tidak pernah berubah. Peristiwa masa lampau selalu dikenang dan dibuatkan catatan, bahkan ada juga yang dibuat monumen sejarah.
    • Masa kini untuk dipahami setiap peristiwa sejarah dan bertujuan agar suatu peristiwa sejarah tidak terulang untuk kedua kalinya dalam peristiwa yang sama.
    • Masa yang akan datang, peristiwa sejarah dapat dijadikan pandangan atau pedoman hidup suatu bangsa agar lebih berguna dan berhati-hati, serta lebih bijaksana dalam bertindak dan mengambil keputusan.
  3. Sejarah terus berkesinambungan sehingga merupakan rentang peristiwa yang menyangkut masa lampau, masa kini, dan masa yang akan datang.
  4. Dalam kehidupan manusia, peristiwa sejarah merupakan:
    • peristiwa abadi, yakni peristiwa sejarah merupakan peristiwa yang tidak berubah-ubah dan tetap dikenang sepanjang masa dalam kehidupan manusia;
    • peristiwa yang unik, maksudnya peristiwa sejarah merupakan peristiwa yang unik karena hanya satu kali terjadi dan tidak pernah terulang lagi;
    • peristiwa yang penting, maksudnya peristiwa sejarah merupakan peristiwa yang penting yang dapat dijadikan momentum atau peringatan karena mempunyai arti dalam menentukan nasib hidup orang banyak.
  5. Bermacam-macam sejarah menurut jenisnya.
    • Sejarah sebagai peristiwa adalah sejarah sebagai fakta-fakta kejadian yang benar-benar terjadi pada masa lampau.
    • Sejarah sebagai kisah adalah sejarah sebagai hasil penelitian oleh para ahli sejarah.
    • Sejarah sebagai ilmu merupakan pengetahuan tentang masa lampau yang disusun secara sistematik.
  6. Sejarah memenuhi syarat sebagai ilmu, dikarenakan:
    • sejarah memiliki objek kajian, yakni kejadian;
    • memiliki suatu metode yang mampu menghubungkan bukti-bukti sejarah;
    • kisah sejarah tersusun secara sistematis berdasarkan peristiwa awal kejadiannya;
    • kebenaran fakta sejarah diperoleh dari penelitian sumber yang disusun secara rasional, tidak boleh ditambah atau dikurangi.
  7. Sejarah sebagai seni adalah sejarah sebagai petunjuk moral bagi para pembaca sehingga dalam penulisannya memerlukan seni tersendiri.
  8. Periodisasi adalah pembabakan sejarah dalam waktu yang digunakan untuk mengetahui suatu peristiwa.
  9. Kronologi adalah penyusunan sejarah berdasarkan urutan waktu.
  10. Kronik adalah catatan tentang waktu terjadinya suatu peristiwa sejarah.
  11. Kronologi sejarah adalah penyusunan peristiwa menurut atau sesuai urutan kejadian yang didasarkan pada urutan waktu.
  12. Kegunaan sejarah
    • Kegunaan edukatif, dengan belajar sejarah memberi pelajaran pengalaman yang pernah dilakukan pada masa sekarang atau sebelumnya.
    • Kegunaan inspiratif, bahwa berbagai kisah sejarah memberi ilham, inspirasi kepada para pembaca dan pendengarnya.
    • Kegunaan rekreatif, bahwa sejarah sebagai kisah dapat memberi hiburan yang segar, rasa kesenangan, dan rasa estetis.

Bab 2 Tradisi Sejarah Masyarakat Indonesia Masa Praaksara dan Masa Aksara

  1. Masyarakat praaksara adalah masyarakat yang belum mengenal tulisan.
  2. Masyarakat praaksara mewariskan masa lalunya melalui warisan keluarga dari ayah kepada anak, dari anak kepada cucu dan selanjutnya dengan cara tradisi lisan.
  3. Masyarakat praaksara terbagi atas:
    • masyarakat yang hidup pada taraf berburu dan mengumpulkan dilanjutkan hidup meramu,
    • masyarakat hidup dari bercocok tanam, dan
    • masyarakat yang sudah mengenal keterampilan (undagi).
  4. Sebelum Hindu masuk ke Nusantara, nenek moyang kita sudah memiliki sepuluh macam budaya, yakni kemampuan berlayar, kemampuan bersawah, mengenal astronomi, mengenal sistem mocopat, kesenian wayang, seni gamelan, seni membatik, pengaturan masyarakat, sistem ekonomi perdagangan, dan sistem kepercayaan.
  5. Jejak sejarah pada masa lalu dapat diketahui dari folklore, mitologi, legenda, dongeng, upacara, dan lagu-lagu daerah.
  6. Jejak-jejak masa lampau menjadi bahan penting untuk menuliskan kembali sejarah sebab memuat informasi yang dijadikan bahan penulisan sejarah.
  7. Jejak sejarah dibedakan menjadi dua.
    • Jejak historis, yaitu jejak sejarah yang menurut para sejarawan memiliki atau mengandung informasi tentang kejadian yang historis sehingga dapat dipergunakan untuk menyusun penulisan sejarah.
    • Jejak nonhistoris, yaitu suatu kejadian pada masa lampau yang di dalamnya tidak memiliki nilai sejarah atau hanya merupakan kejadian semata, tidak ada kaitan dengan peristiwa sejarah.
  8. Nenek moyang kita meninggalkan jejak sejarah berupa tradisi nenek moyang yang hidup berburu dan mengumpulkan, tradisi nenek moyang yang hidup sudah menetap di masa bercocok tanam, dan tradisi di masa perundagian.
  9. Rekaman tertulis dalam tradisi sejarah terdiri dari sumber tertulis sezaman dan setempat, sumber tertulis sezaman tidak setempat, dan sumber tertulis setempat tidak sezaman.
  10. Dalam perkembangan penulisan sejarah terdapat tiga jenis penulisan, yakni penulisan sejarah tradisional, penulisan sejarah kolonial, dan penulisan sejarah nasional.

Bab 3 Prinsip-Prinsip Dasar Penelitian Sejarah

  1. Dalam penelitian sejarah ada empat tahapan.
    1. Heuristik, yaitu tahap mencari dan mengumpulkan sumber-sumber yang relevan dengan topik atau judul penelitian.
    2. Verifikasi, yaitu penilaian terhadap sumber sejarah yang telah dikumpulkan, aspek ekstern mempersoalkan apakah isi yang terdapat dalam sumber itu dapat memberikan infomasi yang diperlukan.
    3. Interpretasi, yaitu penafsiran fakta sejarah dan merangkai fakta tersebut menjadi satu kesatuan yang harmonis dan masuk akal.
    4. Historiografi, yaitu penulisan sejarah berdasarkan sumber sejarah.
  2. Sumber sejarah adalah semua yang menjadi pokok sejarah. Muh. Yamin mengatakan bahwa sumber sejarah adalah kumpulan benda kebudayaan untuk membuktikan sejarah.
  3. Sumber-sumber sejarah.
    • Sumber lisan, yaitu keterangan langsung dari pelaku atau saksi dari peristiwa yang terjadi pada masa lampau.
    • Sumber tertulis yang diperoleh dari peninggalan tertulis. Jika tulisan yang didapat adalah tulisan kuno, perlu ilmu bantu, yaitu epigrafi.
    • Sumber benda kuno, untuk mengungkapkannya perlu bantuan ilmu lainnya, seperti arkeologi, ikonografi, nomismatik, ceramologi, geologi, antropologi, dan paleontologi.
  4. Fakta sejarah mempunyai beberapa bentuk.
    1. Artefak, yaitu semua benda baik secara keseluruhan atau sebagian hasil garapan tangan manusia.
    2. Fakta sosial adalah fakta sejarah yang berdimensi sosial, misalnya, interaksi antarmanusia dan pakaian adat.
    3. Fakta mental, yaitu fakta yang sifatnya abstrak, misalnya, keyakinan (kepercayaan).
  5. Jenis-jenis sejarah berdasarkan fokus masalah dibedakan menjadi empat.
    • Sejarah geografi, dikaitkan dengan lokasi di mana peristiwa itu terjadi.
    • Sejarah ekonomi, yang dibicarakan bagaimana upaya memenuhi kebutuhan manusia.
    • Sejarah sosial, yang dikaitkan dengan kehidupan masyarakat pada suatu masa.
    • Sejarah politik, yang dibicarakan tentang kekuasaan yang terjadi pada suatu masa.
  6. Jenis sejarah dilihat dari cakupan geografis terbagi menjadi tiga.
    • Sejarah dunia, yang membentangkan kehidupan manusia di dunia.
    • Sejarah nasional, yang membentangkan sejarah bangsa Indonesia.
    • Sejarah lokal, yang senantiasa mengungkapkan sejarah setiap wilayah (daerah).
  7. Prinsip dasar penelitian sejarah lisan dapat dilakukan dengan teknik sebagai berikut.
    • Sumber berita dari pelaku sejarah.
    • Sumber berita dari saksi sejarah.
    • Sumber berita dari tempat kejadian.

Bab 4 Kehidupan Awal Masyarakat Indonesia

  1. Sejarah terjadinya bumi kita menurut ilmu geologi sebagai berikut.
    1. Zaman Arkhaikum berlangsung 2.500 juta tahun yang lalu belum ada kehidupan di bumi.
    2. Zaman Paleozoikum 340 juta tahun yang lalu ketika bumi mulai terdapat kehidupan tertua di bumi, zaman ini disebut zaman primer.
    3. Zaman Mesozoikum berlangsung 140 juta tahun yang lalu, disebut juga zaman sekunder. Zaman ini ditandai munculnya reptil raksasa, yakni Dinosaurus dan Atlantosaurus.
    4. Zaman Neozoikum berlangsung 60 juta tahun yang lalu. Pada zaman inilah manusia mulai muncul di bumi.
  2. Di Indonesia, penemuan fosil manusia purba banyak terdapat di Pulau Jawa. Kehidupan manusia pertama muncul di bumi ketika zaman Pleistosen dari jenis Pithecanthropus sampai Homo sapiens.
  3. Fosil-fosil manusia purba yang ditemukan di Indonesia sebagai berikut.
    1. Meganthropus paleojavanicus di Sangiran oleh Von Koeningswald, berupa rahang bawah.
    2. Pithecanthropus. di Trinil namanya Pithecanthropus erectus oleh Dr. Eugene Dubois. berupa rahang bawah, di Sangiran namanya Pithecanthropus robustus oleh Weidenreich, di Mojokerto namanya Pithecanthropus mojokertensis oleh Von Koeningswald, serta di Sangiran namanya Pithecanthropus dubuis.
    3. Homo
      • Homo wajakensis di Wajak Tulungagung ditemukan tahun 1889 oleh Von Rietschoten, diselidiki oleh Dr. Eugene Dubois.
      • Homo soloensis di Ngandong oleh C. Ter Haar.
      • Homo Sapiens yang ditemukan di Sumatra Timur.

Bab 5 Pengaruh Peradaban Awal Masyarakat Dunia terhadap Peradaban Indonesia

  1. Peradaban di Lembah Indus dan Lembah Gangga berkembang menjadi negara Pakistan dan India
    • Mohenjo Daro-Harappa didukung oleh orang-orang Dravida.
    • Hindu-Buddha dikembangkan oleh orang-orang Arya.
  2. Peradaban lembah Sungai Kuning
    • Meyakini adanya kerajaan langit yang pemerintahannya di bumi dimiliki oleh kerajaan dunia (Huang Ti).
    • Selama ribuan tahun dikuasai oleh berbagai dinasti silih berganti hingga kini berbentuk republik.
  3. Peradaban lembah Sungai Eufrat dan Tigris (Mesopotamia)
    Dikembangkan oleh bangsa-bangsa Sumeria, Babilonia, dan Assiria yang telah mengenal berbagai teknologi yang cukup maju.
  4. Peradaban lembah Sungai Nil
    Herodotus menyatakan bahwa Mesir adalah hadiah Sungai Nil. Berkat adanya Sungai Nil, Mesir menjadi negara yang subur dan kaya. Peradaban Mesir sudah maju dengan mengenal astronomi, ilmu kedokteran, dan ilmu bangunan yang canggih.
  5. Peradaban Yunani Kuno
    Bangsa Yunani merupakan peletak dasar demokrasi dengan dibentuknya sistem polis atau semacam negara bagian dan adanya dewan rakyat. Sistem ketatanegaraan negara Yunani banyak ditiru oleh bangsa-bangsa modern di kemudian hari.
  6. Peradaban Romawi Kuno
    Demokrasi yang lebih maju diperkenalkan bangsa Romawi Kuno. Mereka telah mengenal pemilihan kepala negara oleh wakil-wakil rakyat, bukan sistem keturunan, dan membentuk negara republik.
  7. Kebudayaan Bacson-Hoabinh merupakan budaya yang masuk ke Nusantara yang alatalatnya terbuat dari batu.
  8. Kebudayaan Dongson juga masuk ke Nusantara, yakni budaya logam. Nenek moyang kita mengenalnya dan sudah menggunakan perunggu.
  9. Kebudayaan India yang masuk ke Nusantara memunculkan pengaruh agama Hindu dan agama Buddha.
  10. Alat logam (perunggu) dibuat dengan dua cara, yakni cara bivalve dan a cire perdue.

Bab 6 Asal-Usul Persebaran Manusia di Kepulauan Indonesia

  1. Beberapa petunjuk tentang keberadaan masyarakat awal di Indonesia.
    • Menurut Van Heine Geldern, nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari Asia.
    • Prof. Dr. H. Kern mengatakan bahwa bangsa Indonesia berasal dari Campa.
    • Prof. Muh. Yamin mengemukakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari daerah Indonesia sendiri.
    • Moh. Ali mengemukakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia berasal dari Yunan (Cina Selatan).
    • Dr. Brandes mengemukakan bahwa nenek moyang bangsa Indonesia (masyarakat Jawa Kuno) mempunyai kesamaan dengan nenek moyang bangsa-bangsa di sebelah utara Formosa, sebelah barat Madagaskar, dan sebelah timur sampai pantai barat Amerika.
  2. Manusia purba dan Homo Sapiens mempunyai perbedaan tubuh. Terutama volume otaknya, Homo Sapiens (manusia cerdas) sudah lebih dari 900 cc.
  3. Kehidupan sosial masyarakat pada masa awal di nusantara terbagi dalam masa kehidupan sebagai berikut.
    • Hidup pada masa berburu dan mengumpulkan, cirinya:
      • hidup berkelompok;
      • hidup mengembara;
      • belum memiliki tempat tinggal tetap;
      • hidup berburu dan mengumpulkan;
      • hidup di tepi sungai, pantai, dan menggantungkan alam (food gathering).
    • Hidup di masa bercocok tanam, cirinya:
      • hidup sudah menetap,
      • sudah menghasilkan (food producing),
      • menaklukkan alam,
      • masyarakat sudah teratur,
      • hidup gotong royong,
      • mengenal persawahan,
      • di masa perundagian sudah mengenal teknik persawahan irigasi dan pertukangan, serta
      • sudah mengenal logam.
  4. Alat-alat batu pada zaman praaksara di Indonesia terbagi atas zaman Paleolitikum, Mesolitikum, dan Neolitikum.
  5. Zaman batu terbagi atas tiga periode atau zaman, yakni zaman Batu tua, zaman Batu Tengah, dan zaman Batu Baru.

Semoga dengan disusunnya rangkuman materi pelajaran Sejarah kelas 10 SMA secafra lengkap seperti diatas dapat memudahkan kita mempelajari materi pelajaran Sejarah pada kelas 10 SMA.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi