Rangkuman Materi Pelajaran Seni Rupa Kelas 8 SMP

Thursday, August 25th, 2016 - Kelas 8 SMP, SBK

Rangkuman materi pelajaran Seni Rupa kelas 8 SMP pada halaman ini disusun berdasarkan buku pedoman belajar mata pelajaran Seni Rupa untuk kelas 8 SMP yang diterbitkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia. Berikut rangkuman materi pelajaran Seni Rupa kelas 8 SMP secara lengkap. Rangkuman Materi Pelajaran Seni Rupa Kelas 8 SMP

Rangkuman Materi Pelajaran Seni Rupa Kelas 8 SMP

BAB 1 KARYA SENI RUPA TERAPAN NUSANTARA

  1. Karya seni rupa terapan Nusantara adalah karya seni rupa yang berwujud dua atau tiga dimensi yang memiliki fungsi tertentu dalam kehidupan sehari-hari yang terdapat di wilayah Nusantara.
  2. Benda-benda terapan peninggalan dari zaman logam, antara lain kapak corong, candrasa, nekara, moko, dan emas bejana.
  3. Keberadaan seni klasik di Indonesia tampak dari adanya peninggalan candicandi dari zaman Hindu dan Buddha, seperti Candi Borobudur dan Candi Prambanan.
  4. Karya seni rupa terapan Nusantara berfungsi sebagai pemenuhan kebutuhan yang bersifat praktis dan estetis.
  5. Bentuk karya seni rupa terapan Nusantara, di antaranya terdapat pada bentuk rumah adat, alat transportasi, senjata tradisional, dan berbagai jenis seni kriya.
  6. Sikap atau kegiatan apresiasi dapat digolongkan dalam 3 tingkatan, yaitu apresiasi empatik, apresiasi estetis, dan apresiasi kritik.
  7. Karya seni rupa terapan yang berkembang di wilayah Nusantara umumnya sarat makna dan nilai simbolik. Nilai simbolik bisa terdapat pada warna, bentuk, atau motif.
  8. Corak ragam hias di Nusantara digolongkan menjadi pola hias abstrak dan pola hias abstraksi.
  9. Teknik penciptaan karya seni rupa terapan di Indonesia, yaitu teknik pahat, teknik butsir, teknik lukis, teknik cor, teknik las, teknik konstruksi, teknik cetak, dan teknik tempa.

BAB 2 MERANCANG DAN MEMBUAT KARYA BATIK

  1. Batik merupakan gambar hiasan yang dibuat di atas kain yang teknik pengerjaannya melalui proses penutupan dengan bahan lilin dan menggunakan alat canting.
  2. Membatik adalah menggambar atau melukis dengan bahan lilin yang dipanaskan dengan menggunakan alat canting.
  3. Beberapa bentuk motif dalam desain ragam hias batik, yaitu motif bidang (geometrik dan organik); motif flora, fauna, dan manusia; motif garis; dan motif benda.
  4. Pembuatan pola batik dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu membuat pola dengan bantuan garis dan membuat pola dengan menjiplak (mal).
  5. Bahan untuk membatik terdiri atas kain mori atau kain sutra, lilin atau malam, dan zat pewarna.
  6. Peralatan untuk membatik terdiri atas canting, wajan, kompor, gawangan, panci besar, setrika, dan saringan. Peralatan pendukung lainnya, yaitu tempat duduk pendek, kain pelindung paha, bandul untuk penahan kain agar tidak bergeser, dan sarung tangan.
  7. Tahapan dalam proses membatik, yaitu mempersiapkan pola batik pada kain yang telah dibuat, mempersiapkan semua peralatan yang digunakan untuk membatik, serta teknik dan proses dalam membatik.

BAB 3 MENGGAMBAR ILUSTRASI

  1. Gambar ilustrasi adalah gambar yang berfungsi sebagai penghiasan serta membantu memperjelas suatu teks, kalimat, naskah, dan lain-lain pada buku, majalah, koran, dan sejenisnya agar lebih mudah dipahami.
  2. Ilustrasi di Indonesia sudah dikenal sejak zaman prasejarah, dengan ditemukannya bukti berupa gambar-gambar pada dinding gua di daerah Sulawesi Selatan, Papua, dan Maluku.
  3. Dasar-dasar pembuatan gambar ilustrasi harus memperhatikan penguasaan teknik dalam pembuatannya, pesan yang tercantum di dalamnya, dan mudah dipahami.
  4. Jenis gambar ilustrasi jika ditinjau dari segi corak dan bentuk terdiri atas gambar bercorak realistis, dekoratif, karikaturis, dan ekspresionis.
  5. Jenis gambar ilustrasi berdasarkan penempatannya terdiri atas ilustrasi cerita, ilustrasi komik atau cerita bergambar, ilustrasi rubrik, ilustrasi sampul buku, karikatur dan kartun, serta ilustrasi periklanan.
  6. Ada beberapa tahapan yang harus dilalui oleh seorang ilustrator dalam menggambar ilustrasi, yaitu gagasan atau ide, sketsa, dan pewarnaan gambar.
  7. Pada prinsipnya, tidak ada batasan, baik media atau teknik dalam menggambar ilustrasi atau melukis. Peralatan yang digunakan, antara lain spidol, drawing pen dengan beragam ukuran, pena tulis, kuas, dan pensil.
  8. Unsur utama gambar ilustrasi adalah gambar manusia, gambar binatang, gambar tumbuhan, dan gambar benda.

BAB 4 CABANG-CABANG SENI RUPA DAN KEGIATAN APRESIASI

  1. Karya seni rupa dapat dibagi dalam beberapa cabang, yaitu seni lukis, seni patung, seni kriya, seni grafis, dan desain.
  2. Aliran dalam seni lukis sangat beragam, di antaranya aliran realis, naturalis, ekspresionis, impresionis, abstrak, dan surealis.
  3. Desain merupakan pengembangan dari seni kriya, namun lebih mengkhususkan pada bidang perencanaan suatu hasil karya seni. Seni desain dibagi dua cabang, yaitu desain komunikasi visual dan desain produk.
  4. Apresiasi memiliki arti penting bagi seniman atau pencipta karya seni maupun bagi pengguna atau penikmat karya seni (masyarakat). Hal ini karena apresiasi merupakan sarana penghubung di antara keduanya.
  5. Tahap-tahap dalam melakukan apresiasi, antara lain pengamatan terhadap objek karya, penghayatan terhadap karya seni, serta penilaian dan penghargaan.
  6. Proses apresiasi dapat dilakukan secara langsung maupun secara tidak langsung.
  7. Langkah pertama dalam proses identifikasi adalah menentukan objek yang hendak diapresiasi. Aspek yang diapresiasi bisa keseluruhan dari unsurunsur objek yang menyertai atau hanya unsur-unsur tertentu dari objek tersebut.

BAB 5 BEREKSPRESI MELALUI KARYA SENI RUPA

  1. Tenun ikat adalah kain tenun yang pembentukan ragam hiasnya dibuat dengan cara mengikat bagian-bagian benangnya.
  2. Kain songket adalah kain tenun yang dibuat dengan suatu teknik memberikan benang tambahan berupa benang emas, benang perak, atau benang sutra dengan cara dicukit atau disongket.
  3. Bahan dan peralatan yang diperlukan untuk membuat cetakan tenun, yaitu kayu (kayu reng), paku, gergaji, palu, pensil, dan kertas.
  4. Bahan yang diperlukan untuk membuat tenunan, yaitu benang wol dengan perpaduan warna yang serasi. Peralatan yang dibutuhkan adalah gunting, peniti, dan cetakan tenun.
  5. Jenis-jenis seni grafis berdasarkan teknik pembuatannya terdiri atas cetak dalam, cetak saring, cetak datar, dan cetak tinggi.
  6. Alat yang diperlukan untuk membuat cetak tinggi, yaitu acuan cetak pahat dan pencungkil kayu, tinta cetak, rol karet, dan kertas putih polos.
  7. Pameran karya seni rupa kelas atau sekolah adalah kegiatan memperlihatkan karya seni rupa yang dihasilkan oleh siswa selama menempuh pembelajaran di sekolah kepada khalayak umum, baik di dalam lingkungan sekolah maupun di luar lingkungan sekolah.
  8. Pameran mempunyai tujuan umum, yaitu untuk mendapatkan tanggapan, penilaian, atau apresiasi dari khalayak umum dalam lingkungan sekolah. Tujuan khususnya, yaitu bagian dari pembelajaran siswa itu sendiri.
  9. Jenis-jenis pameran seni rupa berdasarkan pesertanya, yaitu terdiri atas pameran tunggal dan pameran bersama.
  10. Tata cara pelaksanaan pameran, menyangkut seluruh proses kegiatan pameran dari tahap persiapan awal, pengelolaan pameran, persiapan akhir, hingga pelaksanaan pameran.

Kami harap dengan disusunnya rangkuman materi pelajaran Seni Rupa kelas 8 SMP seperti diatas dapat memudahkan kita mempelajari Seni Rupa pada kelas 8 SMP.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi