Zat Warna Tekstil Sintetis

Friday, July 24th, 2015 - Kelas 10 SMK, SMK Kriya Tekstil

Zat warna sintetis (synthetic dyes) atau zat wana kimia mudah diperoleh, stabil dan praktis pemakaiannya. Zat Warna sintetis dalam tekstil merupakan turunan hidrokarbon aromatik seperti benzena, toluena, naftalena dan antrasena diperoleh dari ter arang batubara (coal, tar, dyestuff) yang merupakan cairan kental berwarna hitam dengan berat jenis 1,03 – 1,30 dan terdiri dari despersi karbon dalam minyak. Minyak tersebut tersusun dari beberapa jenis senyawa dari bentuk yang paling sederhana misalnya benzena (C6H6) sampai bentuk yang rumit mialnya krisena  (C18H12) dan pisena (C22Hn) .

Jenis Zat Warna Tekstil Sintetis

Macam-macam zat warna sintetis antara lain :

  • Zat warna Direk
  • Zat warna Asam
  • Zat warna Basa
  • Zat warna Napthol
  • Zat warna Belerang
  • Zat warna Pigmen
  • Zat warna Dispersi
  • Zat warna Bejana
  • Zat warna Bejana larut (Indigosol)
  • Zat warna Reaktif

Tidak semua zat warna sintetis bisa dipakai untuk pewarnaan bahan kerajinan, karena ada zat warna yang prosesnya memerlukan perlakuan khusus, sehingga hanya bisa dipakai pada skala industri. Tetapi zat warna sintetis yang banyak dipakai untuk pewarnaan bahan kerajinan antara lain:

Zat Warna Naphtol

Zat warna naptol terdiri dari komponen naptol sebagai komponen dasar dan komponen pembangkit warna yaitu garam diazonium atau disebut garam naptol. Naptol yang banyak dipakai dalam pembatikan antara lain:

Zat Warna Tekstil SintetisHasil pewarnaan dengan napthol

  • Naptol AS-G
  • Naptol AS-LB
  • Naptol AS-BO
  • Naptol AS-D
  • Naptol AS
  • Naptol AS.OL
  • Naptol AS-BR
  • Naptol AS.BS
  • Naptol AS-GR

Garam diazonium yang dipakai dalam pembatikan antara lain:

  • Garam Kuning GC
  • Garam Bordo GP
  • Garam Orange GC
  • Garam Violet B
  • Garam Scarlet R
  • Garam Blue BB
  • Garam Scarlet GG
  • Garam Blue B
  • Garam Red 3 GL
  • Garam Black B
  • Garam Red B

Resep pencelupan zat warna naptol:

  • Zat warna Naptol 5 gram /liter
  • Kustik soda 2,5 gram/liter
  • Air panas 1 liter

Resep pembangkit warna:

  • Garam Napthol  10 gram/L
  • Air dingin 1 liter

Cara pewarnaan:

  • Larutkan zat warna naptol dan kustik soda dengan air panas.
  • Tambahkan air dingin sampai jumlah larutan 2 liter. Celupkan kain kedalam larutan TRO terlebih dahulu dan tiriskan.
  • Celupkan kain kedalam larutan zat warna ± 15-30 menit kemudian ditiriskan.
  • Larutkan garam naptol ke dalam air dingin sebanyak 2 Liter.
  • kain yang sudah dicelup dimasukkan kedalam larutan tersebut ± 15 menit.
  • kain dicuci bersih.

Zat Warna Indigosol

Zat warna Indigosol atau Bejana Larut adalah zat warna yang ketahanan lunturnya baik, berwarna rata dan cerah. Zat warna ini dapat dipakai secara pecelupan dan coletan . Warna dapat timbul setelah dibangkitkan dengan Natrium Nitrit dan Asam/ Asam sulfat atau Asam florida. Jenis warna Indigosol antara lain:

  • Indigosol Yellow
  • Indigosol Green IB
  • Indigosol Yellow JGK
  • Indigosol Blue 0 4 B
  • Indigosol Orange HR
  • Indigosol Grey  IBL
  • Indigosol Pink IR
  • Indigosol Brown IBR
  • Indigosol Violet ARR
  • Indigosol Brown IRRD
  • Indigosol Violet 2R
  • Indigosol Violet IBBF

Resep pencelupan z.w. Indigosol:

  • Zat warna Indigosol 10 gram /Liter
  • Natrium nitrit 10 gram/Liter
  • Air panas 1  Liter

Resep pembangkit warna:

  • HCl 10 gram/L
  • Air dingin 1  Liter

Cara pewarnaan:

  • Larutkan zat warna Indigo dan natrium nitrit dengan air panas. Tambahkan air dingin sesuai dengan kebutuhan
  • Tambahkan air dingin sampai jumlah larutan 2 Liter.
  • Celupkan kain ke dalam larutan TRO terlebih dahulu dan tiriskan.
  • Celupkan kain ke dalam larutan zat warna ± 30 menit
  • Angkat kain tersebut dan jemur di bawah sinar matahari/diangin-anginkan.
  • Dibangkitkan warnanya dengan merendam di dalam larutan HCl selama ± 1 menit, sehingga warnanya timbul, selanjutnya kain dicuci sampai bersih

Zat Warna IndigosolHasil pewarnaan dengan indigosol

Zat WarnaRapid

Zat warna rapid biasa dipakai untuk  coletan jenis rapid fast.  Zat warna ini adalah campuran komponen naphtol dan garam diazonium yang distabilkan, biasanya paling banyak dipakai rapid merah, karena warnanya cerah dan tidak ditemui di kelompok indigosol.

Resep zat warna rapid (untuk colet):

  • Zat Warna Rapid 5 gram
  • TRO 7,5 cc
  • Kostik soda 6 gram
  • Air panas 100 cc

Cara pewarnaan dengan pencoletan:

  • Larutkan zat warna rapid dengan air panas  kemudian dinginkan.
  • Larutan zat warna dikuaskan pada kain yang sudah dibatik sesuai warna yang direncanakan, kemudian dianginanginkan.
  • Fiksasi menggunakan larutan waterglass dengan dikuaskan, kemudian diangin-anginkan.
  • Diulang 3 kali selanjutnya kain dicuci sampai bersih.

Zat Warna Reaktif

Zat warna reaktif bisa digunakan untuk pencelupan dan pencapan (printing). Zat warna reaktif berdasarkan cara pemakaiannya dapat digolongkan menjadi dua, yaitu: reaktif dingin dan reaktif panas. Untuk zat warna reaktif dingin salah satunya adalah zat warna procion, dengan nama dagang Procion MX, yaitu zat warna yang mempunyai kereaktifan tinggi dan dicelup pada suhu rendah. Zat warna reaktif termasuk zat warna yang larut dalam air dan mengadakan reaksi dengan serat selulosa, sehingga zat warna reaktif tersebut merupakan bagian dari serat. Oleh karena itu sifat-sifat tahan luntur warna dan tahan sinarnya sangat baik. Nama dagang zat warna teraktif, sebagai berikut :

  • Procion (produk dari I.C.I)
  • Drimarine (produk Sandoz)
  • Cibacron (produk Ciba Geigy)
  • Primazine (produk BASF)
  • Remazol (produk Hoechst)
  • Levafix (produk Bayer)

Hasil pewarnaan dengan zat warna reaktifHasil pewarnaan dengan zat warna reaktif

Cara pewarnaan :

  • Zat warna,TRO dan Matexil dilarutkan dengan air dingin, aduk sampai rata.
  • Kain dibasahi dengan TRO kemudian ditiriskan.
  • Celupkan kedalam larutan zat warna diamkan selama 15 menit, angkat kain tambahkan soda abu aduk sampai larut, kemudian pencelupan dilanjutkan sampai waktu yang ditentukan.
  • Tiriskan dan keringkan tanpa panas matahari langsung.
  • Fiksasi dilanjutkan dengan pencucian.

Resep Colet / Kuas :

  • Zat Warna Remazol 3,5  gram
  • Matexil PAL  5  gram
  • Air dingin 491,5  CC

Cara Pewarnaan dengan kuas :

  • Zat warna dan Matexil dilarutkan dengan air dingin, aduk sampai rata.
  • Kain dibasahi dengan TRO kemudian ditiriskan bentangkan pada spanram diperkuat dengan paku pines.
  • Celetkan zat warna menggunakan kuas sampai rata.
  • Tiriskan dan keringkan tanpa panas matahari langsung.
  • Fiksasi dilanjutkan dengan pencucian.

Larutkan kostik soda dan soda abu pada ember plastik, waterglass dilarutkan sedikit demi sedikit dan aduk sampai rata, dikuaskan pada kain yang sudah diwarna. Setelah diolesi waterglass kemudian pad-batch dengan cara digulung dan masukkan ke dalam plastik selama 4 – 10 jam. Penggulungan dalam keadaan basah. setelah Pad-Pad selesai, plastik dibuka dan kain dicuci dengan air mengalir sampai tidak licin lagi, keringkan atau untuk batik dilanjutkan dengan perebusan.

Zat Warna Indanthrene

Zat warna indanthrene normal termasuk golongan zat warna bejana yang  tidak larut dalam air. proses pencelupannya tidak perlu penambahan elektrolit karena mempuyai daya serap yang tinggi. Pemakaian reduktor dan alkali banyak dan dicelup pada suhu (40-60°C). Contoh zat warna Indanthrene :

  • Helanthrene Yellow GC MP
  • Helanthrene Orange RK MP
  • Helanthrene Brilian Pink RS MP
  • Helanthrene Blue RCL MP
  • Helanthrene Green B MP
  • Helanthrene Brown BK MP

Cara pewarnaan:

  • Kain ditimbang kemudiaan celup kedalam larutan TRO dan tiriskan.
  • Timbang zat warna dan obat bantunya, sesuai resep untuk pencelupan.
  • Celupkan kain yang akan diwarna selama 60 menit, kemudian cuci dingin dan oksidasi sesuai resep.
  • Setelah selesai segera cuci dingin dan cuci panas selama 15 menit, cuci dingin dan keringkan.

ZatWarna Pigmen

Adalah zat warna yang tidak larut dalam segala macam pelarut. Zat warna ini sebetulnya tidak mempunyai afinitas terhadap segala macam serat. Pemakaiannya untuk bahan tekstil memerlukan suatu zat pengikat yang membantu pengikatan zat warna tersebut dengan serat. Pengikat yang digunakan yaitu emulsi (campuran dari emulsifier, air dan minyak tanah) yang dicampur dengan putaran tinggi. Zat warna pigmen banyak digunakan untuk cetak saring, tidak layak digunakan sebagai pencelupan.

  • Acramin (Bayer)
  • Helizarin (BASF)
  • Sandye ((Sanyo)Pristofix (Sandoz)
  • Alcilan (I.C.I)

Nama zat warna diatas adalah contoh nama dagang zat warna pigmen.

Pustaka Materi adalah website dengan informasi pendidikan untuk siswa dan guru dalam bentuk materi pelajaran, Buku Sekolah Elektronik (BSE) yang dapat didownload gratis, soal latihan, soal ujian dan peraturan tentang pendidikan.

Anda dapat menghubungi atau berpartisipasi dengan kami
Pustaka Materi